Anti-Semitisme meningkat di Eropa di tengah perang Gaza, kata pengawas UE | Berita konflik Israel-Palestina

Sebuah laporan oleh Badan Hak Asasi Manusia Uni Eropa memperingatkan bahwa kebanyakan Yahudi di Eropa takut untuk keselamatan mereka dan keluarga mereka.

Yahudi di Eropa menghadapi meningkatnya anti-Semitisme, sebagian disebabkan oleh konflik di Timur Tengah, sebuah penjaga hak Uni Eropa mengatakan.

Hampir semua Yahudi Eropa yang disurvei oleh Badan Hak Asasi Manusia Uni Eropa (FRA) mengatakan bahwa mereka telah mengalami anti-Semitisme dalam tahun sebelum studi dilakukan antara Januari dan Juni 2023, dengan insiden semacam itu meningkat sejak 7 Oktober, ketika perang Israel terhadap Gaza saat ini pecah.

“Efek tumpahan konflik di Timur Tengah mengikis kemajuan yang telah dicapai dengan susah payah” dalam memerangi kebencian terhadap orang Yahudi, kata direktur FRA Sirpa Rautio. Laporan tersebut diterbitkan pada hari Kamis.

“Ketakutan akan keselamatan mereka dan menyembunyikan identitas Yahudi mereka masih menjadi kenyataan bagi banyak orang Yahudi saat ini.”

‘Jangan Merasa Aman’

Laporan FRA mensurvei hampir 8.000 orang Yahudi di 13 negara Uni Eropa – Austria, Belgia, Republik Ceko, Denmark, Prancis, Jerman, Hungaria, Italia, Belanda, Polandia, Rumania, Spanyol, dan Swedia.

Tiga puluh tujuh persen respondennya mengatakan bahwa mereka telah diintimidasi karena identitas Yahudi mereka dalam tahun sebelum survei dilakukan pada tahun 2023. Empat persen melaporkan telah diserang secara fisik.

Mayoritas mengatakan bahwa mereka secara aktif khawatir akan keselamatan dan keamanan mereka dan keluarga mereka.

Protesor memegang spanduk yang bertuliskan ‘Jangan mengorbankan Yahudi Prancis’, saat mereka berkumpul untuk mengutuk pemerkosaan anti-Semit seorang gadis berusia 12 tahun, selama rapat di Lyon Terreaux square di Lyon, Prancis [File: Jean-Philippe Ksiazek/AFP]

Ketakutan terutama tinggi selama masa ketegangan atau konflik yang meningkat di Timur Tengah, kata responden.

MEMBACA  2 orang terluka dalam serangan pagi Rusia di Zaporizhzhia

Di Prancis, 74 persen Yahudi merasa konflik di Timur Tengah mempengaruhi rasa aman mereka, tingkat tertinggi di antara negara-negara yang disurvei.

Di seluruh Eropa, 76 persen melaporkan menyembunyikan identitas Yahudi mereka “setidaknya kadang-kadang” dan 34 persen menghindari acara atau situs Yahudi “karena merasa tidak aman”.

Stereotip negatif paling umum yang dihadapi oleh yang disurvei menuduh Yahudi “menguasai kekuasaan dan kontrol atas keuangan, media, politik, atau ekonomi”.

Sekitar 60 persen dari yang ditanyai mengatakan bahwa mereka tidak puas dengan upaya pemerintah nasional mereka untuk memerangi anti-Semitisme.

‘Lonjakan Dramatis’ dalam Serangan

Survei dilakukan sebelum perang di Gaza pecah pada bulan Oktober lalu, tetapi FRA melengkapinya dengan laporan lebih baru tentang anti-Semitisme yang dilacak oleh kelompok Yahudi di 11 negara UE.

Semua kelompok melaporkan peningkatan kebencian terhadap orang Yahudi sejak 7 Oktober, dengan beberapa melaporkan peningkatan lebih dari 400 persen.

“Konsultasi FRA dengan organisasi payung Yahudi nasional dan Eropa pada awal 2024 menunjukkan lonjakan dramatis” dalam serangan anti-Semit, kata Rautio. “Yahudi lebih takut daripada sebelumnya.”

Dampak dari perang Israel di Gaza juga telah menyebabkan lonjakan kebencian anti-Muslim, kelompok hak asasi manusia telah memperingatkan. Dewan Hubungan Amerika-Islam (CAIR) melacak lebih banyak keluhan atas bias anti-Muslim pada tahun 2023 daripada dalam hampir tiga dekade.

“Di sekitar kita, kita menyaksikan situasi yang sudah tegang dan mengkhawatirkan memburuk, mempengaruhi tidak hanya populasi Yahudi tetapi juga komunitas Muslim,” kata Rautio dari FRA.

“Pada waktu yang sangat terbebani emosi seperti ini, temuan kami menjadi pengingat untuk menyebarkan pesan toleransi, rasa hormat, dan kebebasan dasar untuk semua.”