Ofwat menempatkan Thames Water ke dalam rezim ‘pemulihan’

Buka Kunci Ringkasan Editor secara gratis

Regulator air Ofwat telah menempatkan Thames Water ke dalam rezim pengawasan khusus “perbaikan” yang akan memerlukan perusahaan air terbesar di Inggris untuk memperbarui rencana bisnisnya dan menghadapi peningkatan pengawasan.

Regulator mengatakan bahwa mereka menempatkan Thames Water di bawah tindakan “pengawasan ketat” karena “kekhawatiran kami atas kinerja perusahaan tersebut”.

Keputusan ini diambil ketika Ofwat menyetujui kenaikan rata-rata tagihan air rumah tangga sebesar 21 persen di seluruh Inggris dan Wales dalam lima tahun mendatang, di bawah jumlah yang diminta perusahaan air.

Dalam rencana tersebut, rumah tangga akan melihat tagihan mereka naik rata-rata £94 antara 2025 dan 2030.

Sejak industri ini diprivatisasi tiga dekade yang lalu, perusahaan air harus mengajukan rencana bisnis, termasuk kenaikan yang diusulkan dalam tagihan dan investasi, ke regulator setiap lima tahun.

Meskipun industri ini telah menimbulkan kecaman publik atas polusi limbah, Thames Water telah menjadi sasaran kemarahan atas sektor tersebut.

Dalam keputusannya tentang rencana bisnis terbaru Thames Water, Ofwat mengatakan bahwa perusahaan dapat meningkatkan tagihan rumah tangga dari rata-rata £436 tahun ini menjadi £535 pada 2030, jauh dari £627 yang diminta oleh utilitas tersebut.

Thames Water, yang menyediakan layanan air dan pembuangan air kotor ke sekitar 16 juta rumah tangga, telah mengalami beban utang miliaran poundsterling selama setahun terakhir, biaya yang lebih tinggi, dan kebutuhan untuk meningkatkan infrastrukturnya.

Krisisnya semakin dalam pada Maret ketika pemegang sahamnya berbalik mundur dari rencana untuk menyuntikkan £500 juta dan menyebut utilitas tersebut “tidak layak investasi”.

MEMBACA  Salah Satu Acara Animasi Sci-Fi Terbaik dalam Beberapa Tahun Baru Saja Dibunuh oleh Max—Tapi Masih Ada Harapan

Sebagai bagian dari rezim yang diperkenalkan oleh Ofwat, Thames Water akan diminta untuk menyediakan “rencana tindakan pengiriman” dan menunjukkan bagaimana mereka akan memberikan “perubahan langkah yang diperlukan dalam kinerja”.

Kepala eksekutif Ofwat, David Black, mengatakan: “Keputusan draft kami tentang rencana perusahaan menyetujui peningkatan tiga kali lipat investasi untuk membuat perbaikan berkelanjutan pada layanan pelanggan dan lingkungan dengan harga yang wajar bagi pelanggan.”

Krisis Thames Water adalah salah satu tantangan besar pertama yang dihadapi pemerintah Buruh yang baru, yang telah mengatakan bahwa mereka ingin menghindari mengambil alih perusahaan kembali ke kepemilikan publik.

Financial Times melaporkan pada hari Rabu bahwa pemerintah sedang menyusun undang-undang yang akan menempatkan perusahaan yang gagal dalam “tindakan khusus” dengan larangan bonus untuk eksekutif perusahaan yang sangat mencemari, dakwaan pidana untuk pelanggar hukum terburuk, dan pemantauan yang lebih ketat terhadap aliran limbah.