Adidas Menghentikan Penyesuaian Jersey Jerman karena Takut Simbolisme Nazi

Perusahaan pakaian olahraga raksasa Adidas secara tiba-tiba menghentikan penjualan jersey sepak bola Jerman yang dibuat dengan nomor pemain “44” minggu ini karena angka tersebut, ketika digambarkan dalam huruf resmi desain seragam, terlalu mirip dengan simbol Nazi yang terkenal.

Font persegi yang digunakan oleh Adidas untuk jersey tersebut, yang akan dipakai oleh tim Jerman saat menjadi tuan rumah kejuaraan sepak bola Eropa musim panas ini, membuat angka “44” menyerupai lambang “SS” yang digunakan oleh Schutzstaffel, kelompok paramiliter Nazi yang ditakuti dan berperan dalam pembunuhan enam juta orang Yahudi. Lambang ini adalah salah satu dari puluhan simbol, frasa, dan gerakan Nazi yang dilarang di Jerman.

Federasi sepak bola negara tersebut, yang bertanggung jawab atas desainnya, mengatakan Senin bahwa kemiripan dengan logo yang diciptakan oleh penomoran desainnya adalah tidak disengaja.

“Tidak ada dari pihak yang terlibat yang melihat adanya kedekatan dengan simbolisme Nazi dalam proses penciptaan desain jersey,” demikian pernyataan DFB, Asosiasi Sepak Bola Jerman, pada hari X. Namun demikian, dikatakan bahwa “desain alternatif untuk Nomor 4” sedang dibuat untuk digunakan dalam pertandingan tim yang akan datang.

Para pemain tim nasional Jerman diberikan nomor – dan jersey – dari 1 hingga 23, sesuai dengan yang dituntut oleh badan pengatur sepak bola untuk hampir semua turnamen besar. Federasi Jerman mengatakan bahwa mereka belum meninjau desain yang menampilkan nomor lebih tinggi.

Namun karena Adidas telah memungkinkan penyesuaian otomatis pada pakaian mereka, jersey dengan Nomor 44 bisa – sampai perusahaan menghentikannya pada hari Senin – dipesan oleh penggemar menggunakan situs web resmi. Kemampuan untuk menambahkan nama-nama tertentu, seperti “Hitler” atau “Führer,” ke baju yang dapat disesuaikan telah diblokir oleh Adidas ketika koleksi tersebut diluncurkan secara online.

MEMBACA  Monday Briefing - The New York TimesRingkasan Senin - The New York Times

Namun mulai Senin, perusahaan tersebut telah menghentikan penyesuaian jersey mereka dengan nomor jersey apa pun hingga masalah dengan Nomor 4 terselesaikan. “Sebagai perusahaan, kami secara aktif menentang xenofobia, anti-Semitisme, kekerasan, dan kebencian dalam bentuk apapun,” kata Adidas dalam sebuah pernyataan.

Protes singkat seputar huruf di jersey – dan reaksi cepat oleh lembaga sepak bola – merupakan bagian dari perdebatan yang lebih luas di Jerman seputar simbol Nazi yang semakin memanas seiring dengan partai sayap kanan, AfD, yang sedang naik daun dalam jajak pendapat. Partai tersebut telah berhasil di Jerman Timur, di mana tiga negara bagian akan mengadakan pemilihan umum pada akhir tahun ini.

Akhir bulan ini, Björn Höcke, salah satu pemimpin paling ekstrim partai tersebut, akan diadili di kota Halle Timur karena menggunakan slogan Nazi yang terkenal selama salah satu kampanyenya pada tahun 2021.

Simbol SS asli termasuk puluhan referensi Nazi yang dilarang di Jerman, dan bahkan dapat dihukum dengan penjara jika ditampilkan kepada sejumlah orang. Bersama dengan tengkorak dan tulang, yang dipakai oleh beberapa perwira kelompok tersebut di topi mereka, logo SS, yang mirip dengan dua kilat, menjadi simbol teror negara Nazi.

Angka 88, yang merupakan kode yang digunakan oleh neo-Nazi untuk menunjukkan salam “Heil Hitler” – H adalah huruf kedelapan dalam abjad – sudah dilarang untuk digunakan sebagai nomor pemain dalam pertandingan sepak bola resmi di Jerman.

Diskusi tentang huruf pada seragam Jerman bukanlah bentrokan pertama seputar jersey nasional dalam beberapa minggu terakhir. Saat seragam resmi tim diumumkan dua minggu yang lalu, beberapa penggemar sepak bola konservatif secara politik mengkritik jersey tandang warna pink yang disajikan oleh Adidas.

MEMBACA  Temuan Laporan: Kecelakaan Pesawat Mematikan di Nepal Disebabkan oleh Kesalahan Pilot

Namun, pengumuman kesepakatan besar dengan Nike, juga bulan lalu, yang akan melihat perusahaan Amerika menggantikan Adidas sebagai pemasok jersey Jerman mulai tahun 2027, menyebabkan protes yang melibatkan politisi terkemuka negara tersebut.

Ini akan menjadi pertama kalinya dalam sejarah pasca-perang Jerman bahwa Adidas, perusahaan Jerman, tidak akan membuat seragam tim.

“Saya hampir tidak bisa membayangkan jersey Jerman tanpa tiga garis,” kata Robert Habeck, wakil kanselir dan menteri ekonomi Jerman, kepada DPA, sebuah agensi berita Jerman. Dia mengatakan bahwa dia berharap untuk melihat lebih banyak “patriotisme” dari mereka yang membuat kesepakatan tersebut.

Reaksi cepat Adidas dan federasi Jerman, terhadap masalah desain selama Paskah datang setelah pengguna media sosial mulai membahas kemiripan antara Nomor 44 dan lambang Nazi, dan setelah beberapa surat kabar, termasuk tabloid berpengaruh Bild, melaporkan masalah itu.