7 Tenaga Bantuan Tewas di Gaza Dikenal karena Memiliki Semangat untuk Membantu Orang Lain

Lalzawmi Frankcom, 43 tahun, yang dikenal sebagai Zomi, adalah pekerja Australia yang tewas pada hari Senin. Dia mulai menjadi relawan untuk World Central Kitchen pada tahun 2018 dan dipekerjakan tahun berikutnya, menurut mantan pasangannya, Josh Phelps. Pertukaran teks terakhir mereka terjadi pada hari Minggu, tepat sebelum dia dan konvoi bantuan berangkat dari pusat Gaza. Dia mengirimkan beberapa foto dari waktu mereka bersama mengirim makanan di reservasi di South Dakota. Dia kemudian mengirimkan balik emoji hati. Sehari kemudian, dia mengetahui bahwa dia telah tewas. “Di mana pun dia perlu pergi, dia bersedia pergi,” katanya. “Dia sedang mengikuti mimpinya untuk membangun kehidupan di seluruh dunia.”

Damian Sobol dari Polandia digambarkan sebagai “Michael Jordan dari pekerjaan kemanusiaan” oleh mantan rekan kerja, Noah Sims, seorang koki di North Georgia yang telah berada di lokasi beberapa upaya bantuan bencana World Central Kitchen. Mereka pertama kali bertemu saat memberi makan para pengungsi di kota Polandia tenggara Przemysl, kota kelahiran Mr. Sobol dan tempat dia belajar perhotelan. “Segala sesuatu yang saya butuhkan, Damian bisa menanganinya,” kata Mr. Sims.

Menurut World Central Kitchen, tiga warga negara Inggris juga tewas dalam serangan tersebut: John Chapman, 57; James Henderson, 33; dan James Kirby, 47. Ketiga pria itu adalah bagian dari tim keamanan organisasi tersebut. Media lokal Inggris menggambarkan Mr. Chapman dan Mr. Henderson sebagai mantan Marinir Kerajaan yang kemudian beralih ke pekerjaan relawan. Pekerja ketujuh, Jacob Flickinger, adalah warga negara ganda Amerika Serikat dan Kanada berusia 33 tahun, menurut World Central Kitchen, dan bekerja di tim bantuan grup tersebut. Kim Severson dan Aaron Boxerman berkontribusi dalam pelaporan.

MEMBACA  Mengapa Matras Berlapis Bantal Terbaik untuk Tahun 2024