22 orang ditangkap oleh polisi dalam serbuan di UE yang terkait dengan dugaan pencurian dana pandemi Italia senilai $650 juta

BRUSEL (AP) – Polisi di Italia, Austria, Rumania, dan Slovakia menangkap 22 orang pada hari Kamis sebagai bagian dari investigasi terhadap dugaan penyedotan ratusan juta euro dana bantuan pasca-pandemi dari Uni Eropa.

Dana sebesar 600 juta euro ($650 juta) merupakan bagian dari uang pasca-pandemi Italia, kata Kantor Jaksa Publik Eropa.

EPPO mengatakan bahwa organisasi kriminal diduga telah mengalihkan dana non-refundable dari Rencana Pemulihan dan Ketahanan Nasional Italia antara tahun 2021 dan 2023.

Program Italia didanai oleh Fasilitas Pemulihan dan Ketahanan Uni Eropa, sebuah rencana multi-miliar euro yang dirancang untuk membantu negara-negara UE menghidupkan kembali ekonomi mereka yang dilanda virus.

Menurut data UE, rencana pemulihan dan ketahanan nasional Italia adalah yang terbesar di blok tersebut, bernilai 194,4 miliar euro ($211 miliar) dalam bentuk hibah dan pinjaman, mewakili 10,8% dari produk domestik bruto negara itu pada tahun 2019.

EPPO mengatakan polisi keuangan dari Venesia, Italia, menjalankan perintah pembekuan yang dikeluarkan oleh hakim pra-penuntutan atas aset senilai lebih dari 600 juta euro. Polisi keuangan di Venesia mengatakan bahwa apartemen mewah dan vila, jumlah besar mata uang kripto, jam tangan Rolex, perhiasan Cartier, emas, dan mobil mewah juga disita.

“Dengan dukungan lembaga penegak hukum dari Negara-Negara Anggota lain yang terlibat, 22 individu telah ditangkap di Italia, Austria, Rumania, dan Slovakia,” kata EPPO.

“Delapan tersangka telah ditempatkan dalam tahanan pra-penuntutan, sedangkan 14 tersangka lainnya berada dalam tahanan rumah, dan seorang akuntan dilarang menjalankan profesinya. Tempat tinggal tersangka dan perusahaan yang diselidiki juga menjadi sasaran dari pencarian dan penyitaan barang bukti.”

EPPO mengatakan bahwa organisasi kriminal diduga menggunakan laporan keuangan palsu saat mereka mengajukan hibah yang tidak perlu dikembalikan untuk mendukung perusahaan kecil dan menengah fiktif yang memperluas pasar ke luar negeri.

MEMBACA  4 Email Internal Apple yang Membantu DOJ Membangun Kasusnya

Para penjahat diduga bekerja sama dengan jaringan “akuntan, penyedia layanan, dan notaris publik” untuk mendapatkan uang yang mereka transfer ke rekening bank di Austria, Rumania, dan Slovakia. EPPO mengatakan tersangka menggunakan teknologi canggih, seperti VPN, server cloud yang terletak di luar negeri, aset kripto, dan perangkat lunak kecerdasan buatan.