Von der Leyen melangkah di jalur sempit untuk masa jabatan kedua

Ursula von der Leyen menjadi presiden Komisi Eropa lima tahun yang lalu dengan mayoritas parlemen yang sangat tipis, hanya sembilan suara.

Mendapatkan masa jabatan kedua mungkin akan lebih sulit, bergantung pada pilihan-pilihan yang tidak nyaman dan perjanjian di belakang layar yang harus menavigasi pergeseran ke arah kanan di Uni Eropa pada pemilihan Minggu ini.

Partai parlemen kelompok tengahnya, kelompok Partai Rakyat Eropa, memenangkan pemilihan dan mengamankan 189 kursi di majelis 720 anggota, von der Leyen masih memiliki sekutu tengah lain yang tidak sebagus, sementara partai kanan keras melonjak dari seperlima menjadi hampir seperempat kursi.

“Dia memiliki opsi, yang lebih baik daripada hanya memiliki partai kanan keras sebagai pilihan,” kata Nathalie Tocci, direktur Istituto Affari Internazionali. “Tapi itu tidak berarti mudah untuk memilih opsi mana yang bekerja.”

Untuk mendapatkan masa jabatan kedua sebagai kepala Komisi UE, pekerjaan paling berkuasa di Brussels, von der Leyen memerlukan dukungan dari 27 pemimpin UE dan mayoritas parlemen yang baru terpilih. Yang terakhir ini selalu menjadi perhatian lebih besar.

Selain EPP, dua kelompok lain yang mendukungnya pada tahun 2019 — Sosialis dan Demokrat dan Renew — diproyeksikan memiliki 407 kursi secara total.

Mayoritas 48 kursi memberinya ruang manuver yang lebih sempit dibandingkan dengan 2019, ketika ketiga kelompok tersebut seharusnya telah mengamankan mayoritas 68 suara. Tetapi karena banyak anggota parlemen yang memberikan suara menolaknya dan pemilihan dilakukan secara rahasia, dia lulus hanya dengan sembilan suara.

Analisis memperkirakan pada pemungutan suara 18 Juli, von der Leyen bisa kehilangan hingga 15 persen dari koalisi itu, yang akan membuatnya kekurangan mayoritas yang dibutuhkan.

MEMBACA  Pertumbuhan upah di Inggris tetap tinggi meskipun perlambatan perekrutan.

Artinya, dia dan timnya perlu menjalin hubungan dengan partai-partai lain, termasuk kelompok konservatif Eropa dan Reformis yang dipimpin oleh Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni, dan Partai Hijau.

Namun, risikonya adalah dengan memperluas koalisi, dia berisiko kehilangan suara dari sisi lain spektrum politik. Kanselir Jerman Olaf Scholz, seorang Sosial Demokrat, telah memperingatkan terhadap pakta dengan Meloni — dan demikian juga partai Macron.

Bas Eickhout, salah satu dari dua kandidat utama Partai Hijau untuk pemilihan, mengatakan bahwa dia telah berkomunikasi dengan von der Leyen tetapi tidak ada negosiasi resmi yang dimulai.

“Saya selalu kesulitan memahami persis bagaimana koalisi dengan ECR akan berjalan,” katanya. “Saya selalu melihat satu-satunya koalisi demokratis yang andal dan stabil adalah dengan Partai Hijau.”

“Anda tidak akan terkejut mengetahui berapa banyak percakapan yang telah terjadi antara EPP dan Partai Hijau dalam beberapa minggu terakhir,” kata seseorang yang didampingi dalam diskusi tersebut.

Mencari dukungan dari Partai Hijau akan menempatkannya dalam posisi yang rumit mengingat mundurnya dari sejumlah legislasi iklim dalam beberapa bulan terakhir untuk menahan protes dari petani dan partai-partai kanan.

Menerima Meloni kemungkinan akan melibatkan sikap yang lebih keras terhadap migrasi yang bisa mem alienasi pendukung liberalnya.

Von der Leyen akan menghabiskan dua minggu berikutnya dalam serangkaian pertemuan dengan para pemimpin nasional UE, termasuk selama konklaf EPP pada hari Senin, pertemuan puncak pemimpin G7 di Italia yang dimulai pada hari Kamis, dan pertemuan damai Ukraina di Swiss akhir pekan depan.

Dia akan mencari dukungan mereka secara pribadi di sebuah pertemuan UE pada 27 Juni dan untuk dukungan partai mereka di parlemen.

MEMBACA  Rencana EU Buruh akan memiliki dampak 'minimal' pada biaya Brexit, kata lembaga pemikir.

“Dia perlu membuat 27 pemimpin itu merasa nyaman dengan visinya untuk lima tahun mendatang, tetapi sama pentingnya, meyakinkan bahwa dia memiliki dukungan mayoritas di parlemen,” kata seorang diplomat UE yang terlibat dalam persiapan untuk pertemuan akhir Juni. “Akan menjadi bencana bagi mereka untuk mendukung seseorang yang ditolak oleh anggota parlemen. Jadi dia tidak bisa mendekatinya sebagai dua proses terpisah. Mereka berjalan beriringan.”

Penawaran von der Leyen akan tiga bagian: bahwa dia adalah satu-satunya kandidat yang tersedia yang bisa mendapatkan dukungan dari pemimpin dan bernegosiasi untuk memenangkan mayoritas di parlemen; bahwa dia membawa UE melalui krisis ganda Covid-19 dan invasi Rusia ke Ukraina; dan bahwa itu akan menjadi kebodohan untuk mengubah kepemimpinan di tengah perang di Eropa dan dengan potensi kembalinya Donald Trump sebagai presiden AS.

“Kami memenangkan pemilihan Eropa. Kami dengan jauh adalah partai terkuat. Kami adalah tiang stabilitas dan pemilih mengakui kepemimpinan kami,” kata von der Leyen kepada para pendukung partai pada Minggu malam dengan sorakan “lima tahun lagi”.

Dia mengatakan dia “percaya” untuk memenangkan masa jabatan kedua, dan bahwa pada hari Senin dia akan mulai bernegosiasi dengan kelompok S&D dan Renew, “berdasarkan hubungan yang konstruktif dan terbukti”. Ketika ditanya tentang mitra koalisi, dia mengatakan dia terbuka untuk berbicara dengan “mereka yang pro-Eropa, pro-Ukraina, pro-negara hukum”.

Perdana Menteri Hongaria Viktor Orbán, kritikus von der Leyen yang tegas © Attila Kisbenedek/AFP/Getty Images

Di antara para anggota parlemen yang mendukungnya pada tahun 2019 adalah anggota parlemen dari Partai Hukum dan Keadilan ultra konservatif Polandia dan Fidesz, partai sayap kanan Hungary yang dipimpin oleh Perdana Menteri Viktor Orbán, seorang kritikus von der Leyen yang tegas.

MEMBACA  Apa yang menjadi perhatian pemilih muda? Ketersediaan hunian menjadi prioritas utama

Pejabat EPP pada hari Minggu menyatakan keyakinan mereka dalam memenangkan masa jabatan kedua.

“Tidak ada alternatif yang dibahas dalam partai. Dan ada sejumlah pemimpin EPP di sekitar meja pertemuan puncak. Jadi dia tidak perlu khawatir di sana,” kata pejabat senior Komisi yang dekat dengan von der Leyen. “Dan jadi pertanyaan kepada parlemen adalah: jika Anda akan menembak sandera, apakah Anda memiliki rencana untuk setelahnya? Karena jika tidak, mereka akan memilih kekacauan.”

Hingga saat ini, hanya pemimpin partai EPP dan S&D yang secara terbuka mengatakan mereka akan mendukung von der Leyen.

“Pada akhirnya, anggota parlemen pada dasarnya adalah anak-anak dengan senjata,” kata seorang diplomat senior UE. “Jadi, sebenarnya, siapa yang tahu?”

\”