Seorang ekonom terkemuka menyarankan pembeli dan penjual harus siap menghadapi kenyataan tingkat bunga hipotek 6%

Jika Anda seorang baby boomer, Anda mungkin tidak menganggap tingkat hipotek saat ini tinggi. Bagaimanapun, di tahun 1980-an dan 90-an, tingkat tersebut jauh lebih tinggi. Tetapi jika Anda dari generasi yang lebih muda dan mengalami tingkat hipotek yang sangat rendah sepanjang pandemi, dan bertahun-tahun sebelumnya, Anda mungkin merasa sebaliknya. Nah, normal baru sedang terjadi, dan hal itu mungkin terdengar baik atau mengerikan tergantung pada siapa Anda.

“Saya pikir tingkat hipotek yang baru normal akan berada di sekitar 6%,” kata ekonom kepala Asosiasi Nasional Agen Properti, Lawrence Yun, dalam wawancara dengan CNBC kemarin. “The Fed jelas telah menunjukkan bahwa mereka akan memangkas tingkat suku bunga; bahkan dengan penundaan, tentu saja apa pun yang tidak mereka lakukan tahun ini, akan didorong ke tahun depan, tetapi tingkat hipotek tidak akan turun menjadi 3%, 4%, atau bahkan 5%… jadi konsumen sebaiknya mengantisipasi bahwa 6% seharusnya normal.”

Ketika inflasi mencapai tingkat tertinggi dalam empat dekade sekitar dua tahun yang lalu, Federal Reserve menaikkan suku bunga beberapa kali dalam upaya untuk mengekangnya. Inflasi telah mereda, tetapi terbukti lebih sulit dari yang beberapa orang mungkin harapkan. Apapun yang terjadi, dengan tingkat suku bunga yang lebih tinggi, tingkat hipotek melonjak. Pertimbangkan ini, pada akhir Desember 2020 rata-rata tingkat hipotek tetap 30 tahun berada dalam kisaran 2%, di ujung yang lebih tinggi, tentu saja; pada bulan Oktober tahun lalu, mereka sedikit lebih tinggi dari 8%. Saat ini, tingkat hipotek harian mencapai 6,99%. “Rata-rata tingkat hipotek jangka panjang adalah sekitar 7%,” kata Yun. “Itulah yang kita miliki hari ini, tetapi tentu saja dibandingkan dengan satu dekade terakhir, ketika rata-rata 4% dan 5%, itu lebih tinggi.”

MEMBACA  Google melaporkan kuartal lain dengan pertumbuhan yang kuat, memperkenalkan dividen triwulanan pertamanya

Tetapi tingkat hipotek 6% mungkin tidak terlalu buruk. Chief executive Compass, Robert Reffkin, baru-baru ini mengatakan bahwa angka ajaib tingkat hipotek adalah di bawah 6%, dan itu bisa menjadi hal yang membawa kembali pembeli dan penjual. Yang lebih buruk adalah harga rumah; mereka telah meningkat secara signifikan sejak pandemi, juga, lebih dari 40%, menurut sebagian besar perkiraan. Tidak bisa dikatakan hal yang sama untuk pendapatan. Jadi, ketersediaan terganggu di sekitar, dan menurut pandangan Yun, The Fed perlu memangkas suku bunga, terutama untuk mendukung pasokan.

“Yang kita lihat adalah bahwa aktivitas konstruksi apartemen benar-benar mulai menurun karena biaya pembiayaan yang lebih tinggi – dengan kurangnya pasokan, itu bisa mempercepat inflasi di masa depan. Jadi, untuk memastikan bahwa inflasi tenang, komponen perumahan, kita butuh lebih banyak konstruksi, kita butuh lebih banyak pasokan,” kata Yun.

Lanjutnya: “Biaya pembiayaan konstruksi yang tinggi hari ini membatasi beberapa pengembang, dan itu sebenarnya bisa menyebabkan kekurangan perumahan dan mendorong inflasi di masa depan.”

Untuk jelasnya, sudah ada kekurangan perumahan; kita kekurangan jutaan rumah. Dan analisis dari Redfin yang diterbitkan kemarin menemukan izin mendirikan bangunan untuk apartemen merosot hampir 30% sejak pandemi. Belum lagi, sampai batas tertentu, krisis pasokan diperparah oleh efek lock-in, terutama tahun lalu ketika penjualan rumah yang ada turun ke level terendah dalam hampir tiga dekade, karena sangat sedikit orang yang menjual rumah mereka. (Penjualan rumah yang ada masih tidak bagus; pada bulan Mei, mereka turun secara bulanan dan tahunan). Namun, persediaan telah membaik tahun ini. Misalnya, ada sekitar 37% lebih banyak rumah yang aktif dijual pada hari biasa di bulan Juni dibandingkan dengan tahun sebelumnya, menurut laporan tren bulanan Realtor.com. Itu kabar baik.

MEMBACA  Fitur baru 'Catch Up' dari Slack tahu bahwa Anda merasa kewalahan dan terlalu banyak bekerja

“Saat kita mendapatkan lebih banyak persediaan, saya percaya harga rumah akan berhenti meningkat,” kata Yun. “Saya pikir akan ada pertumbuhan sedikit, tetapi tidak pertumbuhan yang kuat, dan kita tentu membutuhkan lebih banyak harga rumah yang stabil.” Dan kita sudah melihat tanda-tanda bahwa “pertumbuhan tahunan menunjukkan tanda-tanda melandai,” analisis Redfin baru-baru ini mengatakan, mengacu pada harga rumah pada bulan Mei. Data Case-Shiller dari bulan April menunjukkan inflasi harga bergerak dengan kecepatan yang lebih lambat juga.

Langganan newsletter CEO Daily untuk mendapatkan pandangan CEO global tentang berita terbesar dalam bisnis. Daftar gratis.