Seberapa rendah tingkat suku bunga akan turun? Mencari level ‘netral’ yang sulit ditemukan.

Seiring pasar meningkatkan taruhan mereka terhadap pemotongan suku bunga tahun ini, investor sangat fokus pada sejauh mana biaya pinjaman akan turun saat ancaman inflasi mereda.

Bank sentral termasuk Federal Reserve dan Bank Sentral Eropa akan dipengaruhi oleh konsep yang sulit dan kontroversial: suku bunga netral – tingkat pinjaman yang menjaga pertumbuhan ekonomi stabil, dengan pekerjaan penuh dan inflasi sekitar 2 persen.

Setelah jatuh ke level terendah sebelum pandemi, tingkat netral telah naik beberapa waktu belakangan ini menurut beberapa ukuran. Ini bisa menunjukkan bahwa tingkat resmi tidak akan turun serendah tingkat sebelum pandemi, meski inflasi melunak.

“Apakah Anda seorang bank, bisnis, pemerintah, atau rumah tangga, saya tidak berpikir Anda harus mengharapkan suku bunga kembali ke level pra-Covid, jadi ada penyesuaian yang akan datang,” kata Gubernur Bank of Canada Tiff Macklem, berbicara sebelum keputusan kebijakan terbaru bank sentralnya. “Ada beberapa hal yang menunjukkan bahwa tingkat netral bisa lebih tinggi.”

Mengapa tingkat netral begitu penting?

Tingkat netral tidak ditetapkan secara langsung oleh bank sentral, dan mereka tidak dapat secara dapat diandalkan melihat di mana tingkat tersebut berada. Tetapi bagi banyak ekonom, tingkat netral yang disesuaikan dengan inflasi – dikenal dengan berbagai label lain termasuk tingkat alami atau keseimbangan atau R-star – adalah sumber cahaya yang berharga.

Jika suku bunga resmi berada di atasnya, bank sentral menganggap kebijakan tersebut membatasi aktivitas ekonomi; di bawahnya, kebijakan dianggap ekspansioner.

Namun, nilai tingkat netral sangat diperdebatkan. Tidak ada konsensus tentang model tunggal untuk memperkirakan tingkatnya atau arah masa depannya. Oleh karena itu, beberapa bank sentral enggan memberikan bobot yang berlebihan padanya.

MEMBACA  Jaksa Agung New York memperluas gugatan mata uang kripto, mengungkapkan penipuan senilai $3 miliar.

Tingkat tersebut dapat bermanfaat ketika dilihat dari “cermin kaca belakang” untuk menilai kinerja ekonomi di masa lalu, kata Bert Colijn, ekonom senior di Bank ING, tetapi kurang membantu sebagai panduan untuk keputusan kebijakan di masa depan.

“Kenyataannya adalah sangat sulit menentukan di mana itu berada,” katanya. “Itu terus bergerak.”

Berapa tingkat netral tersebut?

Penurunan tingkat netral dalam beberapa dekade terakhir disebabkan oleh sejumlah faktor jangka panjang, termasuk pertumbuhan produktivitas yang terkendali, berlebihan tabungan yang mengalir di seluruh dunia, dan populasi yang menua yang meningkatkan stok uang yang disimpan untuk masa pensiun.

Salah satu perkiraan yang banyak digunakan, dari New York Fed, menunjukkan penurunan tingkat netral yang disesuaikan dengan inflasi selama beberapa dekade baik di AS maupun wilayah euro yang tidak menunjukkan tanda-tanda pembalikan.

Ini menempatkan R-star di AS pada kuartal ketiga tahun lalu di 0,9 persen sebelum inflasi – penurunan besar dari tingkat yang mendekati 4 persen pada awal milenium. Tingkat netral yang disesuaikan dengan inflasi Kanada adalah 1,5 persen dan zona euro adalah -0,7 persen, menurut model mereka. Metodologi lain untuk memperkirakan tingkat netral menunjukkan penurunan serupa.

Beberapa ekonom melihat tanda-tanda bahwa R-star telah naik. Megan Greene, anggota eksternal Komite Kebijakan Moneter Bank of England, berpendapat pada bulan November bahwa tingkat netral mungkin telah naik dalam jangka menengah akibat peningkatan utang publik dan peningkatan investasi di bidang seperti transisi energi hijau.

Bagaimana keadaan di AS?

Meskipun pejabat Federal Reserve mengakui bahwa pada tingkat tertinggi dalam 23 tahun sebesar 5,25-5,5 persen, tingkat suku bunga acuan federal funds mereka berada dalam wilayah pembatasan, itu tidak berarti mereka bersedia menggunakan penilaian tingkat netral untuk membimbing keputusan kebijakan. Sebaliknya, mereka lebih dipimpin oleh data saat ini yang memberi tahu mereka tentang keseimbangan antara tekanan harga konsumen dan pasar tenaga kerja.

MEMBACA  Majikan Menyembunyikan Rahasia tentang Mandat Kembali ke Kantor yang Ketat - Mereka Mungkin Bohong tentang Berapa Hari Mereka Ingin Anda Kembali

Namun, proyeksi resmi Federal Reserve menunjukkan bahwa beberapa pengatur suku bunga percaya bahwa tingkat netral sedang meningkat.

Tepat sebelum pandemi, perkiraan “tendensi sentral” untuk jangka panjang rentang target dana federal berada antara 2,4 persen dan 2,8 persen, yang mengimplikasikan para pembuat kebijakan percaya bahwa R-star berada antara 0,4 persen dan 0,8 persen ketika mempertimbangkan tujuan inflasi 2 persen dari Federal Reserve. Tetapi proyeksi terbaru menunjukkan rentang antara 2,5 persen dan 3 persen, atau 0,5 persen dan 1 persen untuk R-star.

Raphael Bostic, presiden Atlanta Fed, adalah salah satu pejabat yang demikian. “Pemahaman saya adalah bahwa tingkat netral telah naik menjadi sekitar 2,5 hingga 3 persen” termasuk inflasi 2 persen, katanya. “Kami bahkan sedang berdebat tentang itu di gedung [Atlanta Fed].”

Bagaimana dengan wilayah euro?

Sebagian besar ekonom setuju bahwa tingkat netral untuk wilayah euro turun dalam dekade setelah krisis keuangan 2008, ketika pemerintah, bisnis, dan rumah tangga mengurangi tingkat utang, sementara pertumbuhan populasi melambat dan produktivitas menurun.

Ini mendorong ECB untuk memotong suku bunga menjadi teritori negatif untuk melawan deflasi. Pertanyaan besar adalah apakah blok 20 negara akan terperangkap dalam perangkap pertumbuhan rendah dan inflasi rendah lagi.

“Faktor-faktor yang juga membebani R-star – laju kelahiran yang lebih rendah dan produktivitas yang lebih rendah – belum reda,” kata Jens Eisenschmidt, mantan ekonom ECB yang sekarang berada di Morgan Stanley.

Namun, anggota dewan eksekutif ECB Isabel Schnabel mengatakan kepada Financial Times bulan ini: “Ada alasan yang baik untuk percaya bahwa R-star global akan naik dibandingkan dengan periode pasca krisis keuangan.”

Dia memprediksi bahwa investasi yang lebih tinggi untuk mengatasi perubahan iklim, peningkatan pengeluaran pertahanan, fragmentasi sistem perdagangan global, dan utang pemerintah yang lebih tinggi akan semua mendorong naiknya tingkat suku bunga netral.

MEMBACA  Bulan K3: Membangun Kesadaran Kesehatan yang Penting bagi Petugas Pemilihan

Schnabel mengatakan ketidakpastian tentang R-star berarti bahwa begitu ECB mulai memotong suku bunga, mereka harus “bertindak dengan hati-hati dalam langkah-langkah kecil” dan “bahkan mungkin perlu berhenti dalam perjalanan jika inflasi terbukti sulit menurun”.

Pejabat ECB menerbitkan makalah pekan ini yang menjabarkan bagaimana median berbagai ukuran tingkat netral yang mereka pantau telah naik 0,3 persen sejak sebelum pandemi melanda pada tahun 2020.

Namun, mereka mengatakan perkiraan tersebut “masih menunjukkan risiko” bahwa tingkat kebijakan ECB mungkin perlu kembali mendekati atau bahkan di bawah nol di masa depan, dengan memperingatkan bahwa kesimpulan tentang perubahan R-star masih tunduk pada “ketidakpastian tinggi”.

Colijn dari ING mengatakan bahwa meskipun tingkat netral “menarik secara konseptual, sangat sulit untuk benar-benar menggunakannya sebagai acuan untuk kebijakan moneter”.