Saham Tesla mencatatkan 10 hari keuntungan berturut-turut saat investor memperhatikan potensi pertumbuhan

Saham Tesla (TSLA) ditutup naik sekitar 4% pada hari Selasa, menandai hari ke-10 kenaikan berturut-turut.

Pergerakan positif ini berarti Tesla telah menghapus semua kerugian tahun ini, dengan saham naik sekitar 5% sejak awal tahun. Saham juga melonjak sekitar 75% sejak mencapai level terendah dalam 52 minggu pada bulan April.

Analis telah memberikan kredit pada angka produksi dan pengiriman kendaraan kuartal kedua perusahaan, yang melampaui ekspektasi Wall Street, bersama dengan momentum seputar bisnis kecerdasan buatan Tesla.

\”Tiba-tiba, pasar mulai menghargai potensi pertumbuhan untuk Tesla,\” kata Seth Goldstein, strategi ekuitas di Morningstar, kepada Yahoo Finance. \”Pengiriman kuartal pertama mengejutkan ke bawah sehingga pasar mengasumsikan tingkat pertumbuhan yang lebih rendah, dan itulah mengapa kita melihat reli besar.\”

Tesla dijadwalkan untuk melaporkan hasil kuartal berikutnya pada 23 Juli setelah pasar tutup. Perusahaan telah meramalkan pengembangan kendaraan listrik yang lebih terjangkau, yang investor lihat sebagai katalis penting lainnya untuk pertumbuhan.

Tetapi Goldstein mengatakan perusahaan harus menetapkan \”timeline yang solid dan konkret\” ketika datang ke pengenalan mobil-mobil tersebut, yang sebelumnya perusahaan katakan bisa terjadi secepat 2025.

\”Kita perlu melihat bahwa dipenuhi atau dipercepat lebih awal sehingga [Wall Street] dapat berasumsi bahwa Tesla akan melihat gelombang kedua pertumbuhan pengiriman dimulai pada 2026,\” katanya. \”Selama narasi itu tetap utuh, saya pikir saham akan baik. Tetapi jika itu ditunda atau jika manajemen terdengar lebih tidak yakin bahwa itu akan terjadi, maka saya pikir kita bisa melihat saham tersebut tergelincir.\”

Di luar pendapatan dan pengiriman, investor juga akan menyaksikan peluang pertumbuhan lainnya: robotaxi. Perusahaan dijadwalkan akan mengungkapkan robotaxi yang dinantikan banyak orang pada 8 Agustus.

MEMBACA  Saham \'tidak akan bergerak\' selama dekade mendatang karena inflasi tetap tinggi dan utang AS melonjak, kata CIO

Saham Tesla merosot di paruh pertama tahun ini setelah laporan keuangan kuartal keempatnya melewatkan kedua lini atas dan bawah. Penurunan 9% year-over-year dalam pengiriman kendaraan kuartal pertama membuat saham semakin turun karena investor mempertanyakan valuasi yang sangat tinggi dari pembuat EV ini dan permintaan yang masih tersisa di AS.

Tak lama setelah kekurangan pengiriman, perusahaan memangkas lebih dari 10% stafnya. Saat itu, analis mengkategorikan pemotongan tersebut sebagai sinyal \”menjelang bencana\” untuk apa yang akan terjadi.

Kompetisi di luar negeri dari pembuat EV China termasuk Lucid (LCID), Li Auto (LI), Nio (NIO), dan XPeng (XPEV) juga menjadi beban besar, memicu perang harga yang mendorong Tesla untuk memotong harga secara agresif untuk bersaing.

Cerita berlanjut

Short seller telah memasuki nama ini sebagai hasilnya – tetapi mereka sekarang telah dihancurkan oleh reli terbaru.

\”Short seller telah naik turun dalam nama ini selama beberapa tahun terakhir. Ini adalah short teratas di pasar. Sekarang ia berada di posisi ke-4 di belakang … Nvidia, Apple, dan Microsoft,\” kata Ihor Dusaniwsky dari S3 Partners kepada Yahoo Finance pada hari Selasa. \”Tapi ini seperti short OG. Semua orang masih di dalamnya.\”

CEO Tesla dan SpaceX Elon Musk mendengarkan pertanyaan saat berbicara di Konferensi dan Pameran SATELLITE di Washington, 9 Maret 2020. (AP Photo/Susan Walsh, File) (ASSOCIATED PRESS)

Alexandra Canal adalah Seorang Senior Reporter di Yahoo Finance. Ikuti dia di X @allie_canal, LinkedIn, dan email ke [email protected].

Klik di sini untuk berita terbaru pasar saham dan analisis mendalam, termasuk acara yang mempengaruhi saham

Baca berita keuangan dan bisnis terbaru dari Yahoo Finance

MEMBACA  Tiga Risiko Minum Teh Setelah Bangun Tidur di Pagi Hari