Saham-Saham Berikutnya yang Akan Mengalami Pembagian Saham di Wall Street Kemungkinan Akan Menjadi Nama-nama yang Dikenal

Volatilitas adalah hal yang pasti saat Anda menginvestasikan uang Anda di Wall Street. Namun, volatilitas telah meningkat selama sebagian besar dekade ini. Selama empat tahun terakhir, indeks saham utama Wall Street telah bergerak antara pasar beruang dan pasar banteng secara berturut-turut.

Ketika volatilitas dan ketidakpastian mempengaruhi Wall Street, investor cenderung mencari keamanan dari pemimpin industri yang telah teruji waktu dan berkinerja baik. Contoh yang sempurna dalam dekade terakhir adalah saham-saham “FAANG.” Namun, sejak pertengahan tahun 2021, perusahaan-perusahaan yang melakukan stock split menjadi sangat populer.

Investor telah mendekati saham-saham yang mengalami stock split selama bertahun-tahun. “Stock split” adalah peristiwa yang memungkinkan perusahaan yang terdaftar di bursa saham untuk mengubah harga saham dan jumlah saham yang beredar tanpa berdampak pada market cap atau kinerja operasional perusahaan. Pikirkan hal ini sebagai perubahan kosmetik semata yang dapat membuat saham lebih terjangkau secara nominal bagi investor sehari-hari (disebut forward-stock split), atau dapat meningkatkan harga saham perusahaan untuk memastikan penjualan terus berlanjut di bursa saham utama (disebut reverse-stock split).

Meskipun beberapa perusahaan yang melakukan reverse split telah memberikan keuntungan besar bagi pemegang saham mereka, sebagian besar minat investor dalam saham-saham yang melakukan stock split terletak pada perusahaan-perusahaan yang melakukan forward split.

Selama lebih dari satu tahun, saya telah menyoroti sembilan perusahaan yang paling terkenal dan banyak dimiliki yang telah melakukan forward split sejak Juli 2021. Secara kronologis, ini termasuk:

Nvidia (NASDAQ: NVDA): forward-split 4 banding 1 pada 2021.
Amazon (NASDAQ: AMZN): forward-split 20 banding 1 pada 2022.
DexCom (NASDAQ: DXCM): forward-split 4 banding 1 pada 2022.
Shopify (NYSE: SHOP): forward-split 10 banding 1 pada 2022.
Alphabet (NASDAQ: GOOGL)(NASDAQ: GOOG): forward-split 20 banding 1 pada 2022.
Tesla (NASDAQ: TSLA): forward-split 3 banding 1 pada 2022.
Palo Alto Networks (NASDAQ: PANW): forward-split 3 banding 1 pada 2022.
Monster Beverage (NASDAQ: MNST): forward-split 2 banding 1 pada 2023.
Novo Nordisk (NYSE: NVO): forward-split 2 banding 1 pada 2023.

MEMBACA  3 Saham yang Harus Anda Beli Sekarang yang Bisa Membantu Anda Menjadi Jutawan saat Pensiun

Selain kesamaan dalam melakukan forward-stock split dan mengungguli indeks saham utama S&P 500 dalam jangka waktu yang lama, kesembilan saham bekas yang melakukan stock split ini semua memiliki keunggulan kompetitif yang mudah teridentifikasi dan/atau moat yang tampaknya tidak tergoyahkan.

Unit pemrosesan grafis (GPU) Nvidia diperkirakan akan menyumbang sekitar 90% pangsa GPU yang digunakan dalam pusat data yang dipercepat kecerdasan buatan (AI) tahun ini.

Marketplace online Amazon menyumbang sekitar 40% penjualan ritel online di Amerika Serikat, sementara Amazon Web Services adalah penyedia layanan infrastruktur cloud terkemuka di dunia.

DexCom adalah salah satu pemain teratas dalam sistem pemantauan glukosa terus-menerus (CGM) dan telah mengembangkan beberapa generasi CGM untuk penderita diabetes.

Shopify adalah penyedia platform perangkat lunak e-commerce terkemuka di Amerika Serikat, pada tahun 2023.

Google dari Alphabet menyumbang lebih dari 91% pangsa pencarian internet global pada bulan Januari, sementara Google Cloud adalah peringkat ketiga global dalam pangsa layanan infrastruktur cloud.

Tesla adalah produsen mobil listrik terkemuka di Amerika Utara dan satu-satunya produsen mobil listrik murni yang menghasilkan keuntungan berulang.

Palo Alto Networks adalah salah satu penyedia solusi firewall generasi berikutnya terbesar di ruang keamanan siber.

Monster Beverage adalah penyedia minuman energi terkemuka kedua di Amerika Serikat, dengan pangsa pasar 30% pada tahun 2023.

Novo Nordisk adalah pemain dominan dalam pasar insulin global, serta inovator kunci dari obat injeksi GLP-1, yang telah menyebabkan penurunan berat badan pada pasien.

Yang lebih penting, di antara kesembilan saham bekas yang melakukan stock split ini ada dua perusahaan yang tampak siap untuk melakukan split lagi.

Nvidia

Dari sembilan saham bekas yang melakukan stock split terkenal dalam dua setengah tahun terakhir, tidak ada yang memiliki alasan yang lebih meyakinkan untuk melakukan split lagi selain saham semikonduktor Nvidia. Ketika Nvidia melakukan forward-split 4 banding 1 pada Juli 2021, harga sahamnya sekitar $750. Pekan lalu, saham Nvidia mencapai rekor tertinggi (setelah disesuaikan setelah stock split) sebesar sedikit di atas $700 per saham.

MEMBACA  Lelah tapi Bertekad, Warga Ukraina Berjanji Tak Akan Tunduk pada Rusia

Seperti yang telah disebutkan, kecerdasan buatan adalah kekuatan penggerak di balik penjualan dan keuntungan yang meningkat pesat Nvidia. GPU A100 dan H100 perusahaan telah menjadi pilihan utama bagi bisnis yang ingin menggabungkan solusi AI dan AI generatif ke dalam strategi pertumbuhan mereka.

Yang sangat membantu bagi Nvidia adalah permintaan terhadap GPU yang didukung AI telah melebihi pasokan chip-chip ini. Meskipun Nvidia mungkin ingin menjual lebih banyak chip A100 dan H100, kelangkaan ini telah menjadikan harga GPU AI yang ada melambung tinggi. Sementara biaya pendapatan Nvidia hanya sedikit meningkat, penjualan pusat data seharusnya lebih dari dua kali lipat pada tahun fiskal 2024 (yang berakhir pada akhir Januari).

Hal lain yang perlu dicatat adalah perusahaan manufaktur chip terkemuka, Taiwan Semiconductor Manufacturing, sedang meningkatkan kapasitas chip-on-wafer-on-substrate (CoWoS) secara dramatis. CoWoS adalah kebutuhan praktis dalam pusat data komputasi tinggi mengingat perlunya menggabungkan memori dengan bandwidth tinggi. Dengan demikian, langkah Taiwan Semi ini diharapkan dapat membantu Nvidia meningkatkan produksi secara signifikan pada tahun ini.

Namun, masih ada beberapa masalah dengan saham kecerdasan buatan paling populer di Wall Street ini – bahkan potensi stock split pun tidak akan menghilangkannya.

Nvidia mulai melihat munculnya persaingan baik secara eksternal maupun internal. Advanced Micro Devices memperkenalkan MI300X AI-GPU-nya tahun lalu, sementara Intel mengumumkan chip Gaudi3 sebagai pesaing langsung dari chip AI generatif H100 Nvidia pada bulan Desember. Sementara itu, klien pendapatan terbesar Nvidia, Microsoft dan Meta Platforms, sedang mengembangkan chip AI mereka sendiri untuk mengurangi ketergantungan mereka pada Nvidia.

Selain itu, setiap tren investasi masa depan yang menonjol selama 30 tahun terakhir telah melewati gelembung awal. Rasa takut ketinggalan (lebih dikenal sebagai “FOMO”) cenderung meningkatkan harapan investor jauh sebelum permintaan nyata terjadi dengan tren masa depan. Kecerdasan buatan tidak mungkin menjadi pengecualian.

MEMBACA  Inilah Jejak Alexei Navalny yang Dikhawatirkan oleh Presiden Putin dan Dituduh sebagai Agen CIA

Palo Alto Networks

Saham bekas lain yang siap untuk melakukan split kedua adalah perusahaan keamanan siber Palo Alto Networks. Ketika Palo Alto melaksanakan forward-split 3 banding 1 pada pertengahan September 2022, harga sahamnya berada di sekitar $550. Dalam 17 bulan sejak melakukan split, harga saham perusahaan telah melonjak lebih dari dua kali lipat dan mendekati $370.

Keindahan keamanan siber adalah bahwa hal itu telah menjadi sesuatu yang sangat penting bagi bisnis dengan kehadiran online atau berbasis cloud. Terlepas dari seberapa baik atau buruknya ekonomi Amerika Serikat, bisnis dengan kehadiran online atau cloud membutuhkan solusi keamanan siber untuk melindungi data mereka dan data pelanggan mereka dari peretas dan robot yang tidak berhenti.

Katalis yang benar-benar membantu meningkatkan kinerja Palo Alto Networks dalam lima tahun terakhir adalah pergeseran yang disengaja dari produk firewall fisik ke solusi perangkat lunak-as-a-layanan (SaaS) berbasis cloud. Pada akhir tahun fiskal 2018 (tahun fiskal perusahaan berakhir pada 31 Juli), kurang dari 62%