Saham minyak seharusnya populer seperti saham semikonduktor, tapi tidak ada yang peduli: CEO VanEck

Para investor mungkin ingin mempertimbangkan untuk menginvestasikan uang mereka di bagian pasar yang tertinggal.

Menurut CEO VanEck, Jan van Eck, saham-saham minyak sedang mendapatkan perlakuan yang tidak adil.

“Pasokannya ada. Perusahaan-perusahaan ini mungkin merupakan perusahaan dengan aliran kas terbaik berikutnya [dibandingkan dengan] perusahaan-perusahaan semikonduktor,” katanya kepada CNBC’s “ETF Edge” minggu ini. “Mereka diperdagangkan dengan yield arus kas dua digit untuk E&P [eksplorasi dan produksi] dan sektor-sektor di pasar minyak. Tidak ada yang peduli. Tidak ada yang peduli.”

Perusahaannya mengelola VanEck Oil Services ETF. Pada tanggal 31 Januari, FactSet menunjukkan bahwa kepemilikan terbesar ETF ini adalah Schlumberger, Halliburton, dan Baker Hughes.

ETF ini turun hampir 7% sejauh ini, dan turun lebih dari 9% selama 52 minggu terakhir. Sejauh ini tahun ini, S&P 500 naik lebih dari 5%.

“Minyak sedang di bawah performa banyak hal lain, tetapi tidak begitu buruk mengingat pendorong pertumbuhan global saat ini sedang berada di belakang dan mungkin akan seperti itu selama beberapa tahun,” kata van Eck.

Todd Sohn dari Strategas juga menggambarkan saham-saham minyak sebagai saham yang tidak disukai dan melihat potensi untuk perubahan ke arah yang lebih baik.

“Mereka mengalami aliran keluar yang cukup besar tahun lalu. Dan, jika sektor teknologi mengalami tekanan pada suatu titik dalam kuartal ini, saya akan menebak bahwa para pelaku pasar yang lebih taktis akan beralih ke sektor energi atau bahkan sektor kesehatan,” kata strategist ETF dan teknis perusahaan tersebut.

WTI crude baru saja mencatatkan kinerja mingguan terbaiknya sejak September – mengumpulkan sebagian besar keuntungannya tahun ini minggu ini. Komoditas ini naik 6% menjadi $76,84 per barel.

MEMBACA  Bagaimana Taman Sains Hsinchu menjadi pusat industri chip global