Saham Asia tersandung; ketidakpastian politik menggenggam euro

SINGAPURA (Reuters) – Saham-saham Asia anjlok pada hari Senin karena para pedagang sangat memangkas taruhan untuk pemangkasan suku bunga Federal Reserve tahun ini mengingat pasar tenaga kerja AS yang masih ketat, sementara panggilan pemilihan cepat di Prancis memicu kekhawatiran politik yang lebih luas dan memberatkan euro.

Perdagangan tipis di Asia dengan Australia, China, Hong Kong, dan Taiwan libur hari libur umum, namun indeks Asia-Pasifik MSCI yang paling luas di luar Jepang tetap merosot 0,46%.

Futures AS sedikit melemah, dengan S&P 500 futures dan Nasdaq futures masing-masing turun sekitar 0,03%, sementara dolar kembali mendominasi.

Penahanan dalam reli risiko global datang setelah laporan payrolls nonfarm Jumat yang menunjukkan ekonomi AS menciptakan jauh lebih banyak pekerjaan dari yang diharapkan pada bulan Mei dan pertumbuhan upah tahunan kembali meningkat, menegaskan ketahanan pasar tenaga kerja.

Futures sekarang menunjukkan sekitar 36 basis poin (bps) pemangkasan yang dipatok untuk Fed, turun dari 50 bps minggu lalu. Kemungkinan siklus pelonggaran yang dimulai pada bulan September juga memanjang.

Perkembangan terbaru datang menjelang keputusan kebijakan Fed pada hari Rabu, dengan angka inflasi AS untuk bulan Mei yang akan dilaporkan tepat sebelum itu.

“Akan sangat sulit bagi Fed untuk terus memprediksi tiga kali pemangkasan suku bunga tahun ini,” kata Rob Carnell, Kepala Riset Regional ING untuk Asia-Pasifik.

“Cukup banyak pembicara Fed yang berbicara tentang kemungkinan hanya satu (pemangkasan). Sementara hasil yang paling mungkin adalah kita akan melihat tiga bergerak menjadi dua, memungkinkan kita hanya mendapatkan satu pemangkasan.”

Imbal hasil surat utang AS juga naik pada hari Senin, mencerminkan ekspektasi suku bunga AS yang lebih tinggi dalam jangka panjang. [US/]

MEMBACA  Poin Dow Turun 570 untuk Mengakhiri Bulan Terburuk 2024 saat Pedagang Bersiap untuk Keputusan Fed

Imbal hasil dua tahun dan imbal hasil acuan 10 tahun masing-masing naik sekitar 1 bp menjadi 4,8826% dan 4,4414%, berturut-turut.

Dibandingkan dengan dolar, yen turun 0,1% menjadi 156,87. Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam rekan, menguat menjadi 105,10.

Nikkei Jepang memanfaatkan pelemahan yen dan naik 0,42%.

Bank of Japan (BOJ) juga mengadakan pertemuan kebijakan moneter dua hari minggu ini dan bisa menawarkan panduan baru tentang bagaimana rencananya untuk mengurangi pembelian obligasi massifnya.

PEMILU CEPAT

Di Prancis, Presiden Emmanuel Macron pada hari Minggu mengumumkan pemilihan legislatif cepat untuk bulan ini setelah ia dikalahkan dalam pemungutan suara Uni Eropa oleh partai kanan jauh Marine Le Pen.

Keputusan mengejutkan Macron memicu gempa politik di Prancis, memberikan kesempatan kepada kanan jauh untuk mendapatkan kekuasaan politik yang nyata setelah bertahun-tahun berada di pinggiran dan mengancam untuk melemahkan kepresidenannya tiga tahun sebelum berakhir.

Euro jatuh ke level terendah satu bulan setelah pengumuman itu di tengah ketidakpastian yang semakin meningkat mengenai arah politik Eropa. Terakhir, euro turun 0,25% menjadi $1,07735.

Futures juga turun, dengan EUROSTOXX 50 futures kehilangan 0,38% sementara FTSE futures meluncur 0,7%. Futures obligasi Prancis melepas 0,2%.

“Keputusan Macron, yang dianggap sebagai risiko terukur, datang saat ia berjuang dengan mayoritas parlementer, membuat kemajuan legislatif sulit,” kata Shier Lee Lim, Strategis FX dan Makro APAC Convera.

“Kita tetap beruang pada (euro) dalam jangka pendek.”

Dalam komoditas, harga minyak terakhir diperdagangkan lebih tinggi, membalikkan sedikit penurunan dari sesi sebelumnya karena dolar menguat.

Futures minyak Brent naik 0,13% menjadi $79,72 per barel, sementara futures minyak mentah West Texas Intermediate AS naik 0,16% menjadi $75,65 per barel. [O/R]

MEMBACA  Melewatkan Nvidia? 1 Saham Pertumbuhan Kecerdasan Buatan (AI) untuk Dibeli Sekarang dan Dipegang Selama Satu Dekade atau Lebih

Emas spot naik 0,18% menjadi $2.296,65 per ons. [GOL/]

(Penyuntingan oleh Sonali Paul)