Minuman Energi Meningkatkan Semangat Para Tentara Ukraine, dan Ekonominya

Pada pagi yang cerah, di dalam hutan-hutan Ukraina barat di mana perang jarang terjadi, 16.000 kaleng minuman energi baru, Volia, bergulir dari garis perakitan setiap jam di pabrik minuman Morshynska. Beberapa ratus mil ke timur, saat menuju garis depan, kulkas yang berkeringat di minimarket dan pom bensin dipenuhi dengan Volia dan berbagai minuman energi lainnya: Burn, Monster, Non Stop, Hell, Pit Bull, dan tentu saja veteran yang paling mengejutkan, Red Bull. Saat mencapai parit, di mana ribuan tentara tergali, mencoba bertahan, supremasi sudah lengkap: tentara Ukraina akan melewatkan kopi, Coca-Cola, bahkan air demi suntikan cairan yang mereka butuhkan untuk terus maju. “Pagi-pagi, saat bangun tidur, saya minum minuman energi. Saat saya berpatroli, saya minum minuman energi. Sebelum serangan, saya minum minuman energi,” kata seorang tentara Ukraina yang mengidentifikasi dirinya dengan panggilan, Psycho, demi alasan keamanan, sesuai protokol militer. “Biarkan saya menjelaskan sesuatu sebagai orang rekognisi,” lanjut Psycho. “Saat Anda harus berjalan tiga, empat atau tujuh kilometer. Dan Anda membawa 40 kilogram peralatan. Dan Anda tertutup keringat. Dan Anda belum makan banyak atau tidur selama tiga hari. Jika Anda tidak minum barang ini, dari mana Anda akan mendapatkan energi untuk dorongan terakhir itu?” Ukraina sedang mengalami masa sulitnya sejak bulan-bulan awal invasi penuh skala Rusia lebih dari dua tahun yang lalu, dan pasukannya berjuang di hadapan serangan berkelanjutan di sepanjang garis depan 600 mil. Terkuras dan lelah, pasukan di garis depan menjadi kecanduan pada kumpulan minuman energi yang sangat kafeinasi, yang dipasarkan dengan cerdik, beberapa di antaranya dibuat khusus untuk perang ini. Penjualan melonjak. Minuman energi telah menjadi salah satu titik terang dalam ekonomi Ukraina. Varian baru dan rasa gila terus muncul – gula kapas, kaktus, bahkan ganja – dengan nama seperti Jungle, Boost, dan Stalker. Anda melihat kalengnya di mana-mana. Ditempel di vest peluru. Bergantung di ransel dengan peluru. Di bagian belakang tank. Kaleng kosong yang hancur ditumpuk di parit sebelah mayat Rusia. Perusahaan-perusahaan Ukraina memasarkan minuman ini untuk menarik tentara di garis depan dan semangat perjuangan yang mereka miliki, memberikan label kamuflase atau motto patriotik dan nama seperti Volia, yang berarti, longgar – tidak ada terjemahan langsung – kebebasan dan kemauan. “Kami ingin mendapatkan bagian dari aksi itu,” kata Marco Tkachuk, kepala eksekutif IDS Ukraine, pemilik pabrik pengemasan Morshynska dan merek Volia. Morshynska adalah perusahaan air, berbasis sekitar 45 mil ke selatan kota Lviv. Perusahaan ini menorehkan namanya bertahun-tahun lalu dengan mengeksploitasi mata air alami di Pegunungan Karpat dan mengemas air dalam botol plastik 1,5 liter yang menjadi lazim di seluruh Ukraina. Tetapi pada tahun 2022, Mr. Tkachuk, bersama dengan eksekutif minuman Ukraina lainnya, menyadari bahwa sesuatu yang signifikan terjadi saat tekanan perang bertabrakan dengan kegilaan global akan minuman energi. Invasi Rusia telah mengganggu setiap aspek kehidupan di Ukraina, meningkatkan permintaan akan kafein yang tidak memerlukan kafe, air panas, cangkir kopi, atau kantong teh. Dan bukan hanya tentara yang menginginkannya. “Kebutuhan meningkat dari populasi sipil akan sumber energi muncul dari serangan misil konstan, kecemasan, dan kurang tidur,” kata Taras Matsypura, wakil presiden Carlsberg Ukraine. Jadi tahun lalu Carlsberg, pemain internasional besar, juga mulai memproduksi minuman energi di Ukraina – Battery. Pasar, kata Mr. Matsypura, “menggeliat.” Meskipun ekonomi menderita dan jutaan warga Ukraina telah melarikan diri dari negara itu, penjualan minuman energi di Ukraina telah melonjak hampir 50 persen sejak awal perang, menurut survei industri. Tentara individu, unit mereka, dan relawan sipil yang membawa perlengkapan ke garis depan membeli trukmuatan. Beberapa produsen minuman, seperti IDS Ukraine, memberikannya secara gratis. Dan rantai pasokan Ukraina telah bergerak untuk mengirimkannya. Truk besar, truk kecil, mobil tentara yang dicat dengan cat hijau tentara, sepeda motor, dan sepeda berkelana melalui lanskap bangunan yang hancur dan jembatan yang roboh untuk membawa kasus ratusan mil dari pabrik di Ukraina tengah dan barat ke parit di timur. “Sebelum perang, tidak ada yang membelinya dalam skala ini,” kata Serhii Parakhin, seorang pedagang. “Kecuali sopir truk.” Merek terlaris adalah varietas Ukraina yang lebih murah seperti Non Stop dan Pit Bull, tetapi impor seperti Red Bull (dari Austria), Monster (dari Amerika Serikat), dan Hell (dari Hungaria) juga populer. Yang membedakan minuman energi dari minuman ringan lainnya adalah tingkat kafein yang tinggi, bersama dengan aditif seperti taurin (asam amino), B-12 (vitamin), dan ekstrak guarana (dari buah Amazon). Semua diyakini dapat meningkatkan tingkat energi yang menurun. Banyak minuman ini mengandung sekitar 100 miligram kafein per kaleng, sekitar sama dengan secangkir kopi. Tetapi untuk kopi Anda membutuhkan air panas, dan untuk itu Anda perlu menyalakan api atau menyambungkan ke listrik, dan saat Anda merunduk di parit berlumpur, itu bukan hal yang mudah untuk dilakukan. Tentu saja, ada kekhawatiran kesehatan tentang mengonsumsi terlalu banyak kafein, yang dapat menyebabkan tangan gemetar, tekanan darah tinggi, dan masalah lambung. Sebuah studi 2018 tentang tentara Amerika menemukan bahwa penggunaan tingkat tinggi minuman energi “berhubungan secara signifikan” dengan depresi, kecemasan, perilaku agresif, dan, paradoksnya, kelelahan. Bacha, seorang sersan infanteri Ukraina, mengatakan bahwa salah satu tentaranya yang lebih tua, yang memiliki kondisi jantung, meninggal musim dingin lalu; unitnya bertanya-tanya apakah itu mungkin terkait dengan kebiasaannya minum 10 kaleng sehari. Bacha mengatakan pria itu ditemukan terkulai di toilet, dengan minuman energi di tangannya. Psycho menolak risiko medis. Sebelum perang, katanya, dia adalah paramedis, pecinta kebugaran, dan juara taekwondo. Dalam foto-foto pra-perang, dia terlihat seperti campuran antara model pakaian dalam Calvin Klein dan Pria Mister Universe. Dia telah dihiasi dengan beberapa medali dan baru-baru ini terluka di kaki. “Saya sudah minum ini sejak saya berusia 14 tahun,” katanya. “Tidak ada yang salah dengan mereka.” IDS Ukraine, salah satu pengemas terbesar di Eropa Timur, mengatakan bahwa mereka mendonasikan hingga 40.000 kaleng sebulan kepada militer Ukraina. Tentara telah menjadi bagian dari prosesnya sejak awal, mulai dari label: seorang prajurit Ukraina kuno – seorang Cossack – yang melotot di atas kumisnya. Ketika perusahaan meluncurkan produknya tahun lalu, mereka meminta unit militer untuk mengujinya. Mr. Tkachuk menjelaskan bahwa formulanya dibuat sedikit berbeda – berdasarkan air mineral dan menggunakan fruktosa dan glukosa bukan gula rafinasi biasa. (“Mereka mengatakan gula lebih baik untuk meningkatkan semangat, tetapi kami menemukan beberapa contoh di China yang menggunakan fruktosa dan glukosa,” katanya.) Tentara menyukai rasanya, dan hasilnya adalah minuman yang Mr. Tkachuk akui tidak selalu sehat tetapi “lebih sehat.” Beberapa tentara mengatakan mereka lebih suka membawa minuman energi ke medan perang daripada roti. Yang lain mengatakan minuman energi telah menjadi mata uang di garis depan. “Minuman energi di militer bukan hanya minuman tetapi juga hadiah paling populer,” kata Anton Filatov, seorang kritikus film yang menjadi tentara. (Rusia memiliki favoritnya sendiri, termasuk beberapa yang dikemas patriotik dengan bintang merah.) Agustus lalu, Psycho mendapat serpihan yang berjarak satu milimeter di atas matanya. Dia kebingungan, berdarah, dan syok. “Saya merangkak kembali ke posisi dan menemukan kaleng Burn,” katanya. Dia meneguknya dan mengatakan dia merasa lebih baik seketika. “Di dalam perang, Anda mencoba menghargai hal-hal kecil ini,” jelas Psycho. “Bayangkan. Hanya sebuah kaleng Burn. Tetapi suasana hati saya begitu bahagia.” Oleksandra Mykolyshyn, Katya Lachina, dan Julie Creswell berkontribusi dalam laporan ini.

MEMBACA  Upacara Memorial Tahunan akan dilaksanakan di Taman Makam Nasional Florence