Rusia Dikabarkan Berada di Balik Rencana Pembunuhan Bos Pertahanan Tertinggi Eropa

Tetaplah terinformasi dengan pembaruan gratis

Rusia diduga berada di balik plot yang gagal untuk membunuh kepala produsen senjata terbesar di Eropa karena dukungannya terhadap Ukraina, menurut diplomat Nato.

Dua diplomat senior aliansi mengatakan konspirasi yang diduga terhadap Armin Papperger, chief executive Rheinmetall berbasis Düsseldorf, sedang dianggap sebagai bagian dari kampanye sabotase dan serangan hibrida Rusia terhadap negara Nato Eropa. Plot tersebut pertama kali dilaporkan oleh CNN.

Seorang yang akrab dengan keamanan Papperger mengatakan bahwa langkah-langkah sekitar bos industri pertahanan tersebut berada “pada tingkat tertinggi” — mirip dengan perlindungan Kanselir Jerman Olaf Scholz.

Juru bicara Scholz menolak berkomentar, tetapi Papperger mengatakan kepada Financial Times bahwa Berlin telah memberlakukan “tingkat keamanan yang besar di sekitar diri saya”.

Meskipun Papperger mengatakan ia tidak bisa mengkonfirmasi detail plot, ia mengatakan bahwa ia percaya garis besar yang terdapat dalam laporan asli CNN, yang mengatakan bahwa intelijen AS berhasil mengungkap usaha tersebut dan memberitahukan pihak berwenang Jerman, yang kemudian berhasil menggagalkan plot tersebut.

“Saya rasa CNN tidak sekadar menatap langit,” katanya ketika ditanya tentang keabsahan cerita penyiar AS tersebut.

Papperger menarik kemarahan Kremlin pada tahun 2023 ketika ia mengumumkan rencana untuk membangun pabrik tank Panther di Ukraina, yang didrohkan akan dihancurkan oleh kementerian luar negeri Rusia, menurut juru bicara kementerian tersebut.

Dmitry Peskov, juru bicara Presiden Rusia Vladimir Putin, tidak segera menanggapi permintaan komentar tentang tuduhan tersebut.

Layanan intelijen Barat dalam beberapa bulan terakhir telah memperingatkan tentang peningkatan upaya sabotase Rusia di Eropa, termasuk plot yang menargetkan pangkalan militer di Jerman.

MEMBACA  Penyelidikan SEC terhadap peretasan meningkat dengan fokus pada perusahaan teknologi dan telekomunikasi

Terlepas dari seriusnya peringatan intelijen sekutu, diplomat mengatakan pemerintah Jerman cenderung meremehkan perkembangan Papperger di KTT Nato di Washington.

Jens Stoltenberg, sekretaris jenderal Nato, menolak berkomentar tentang laporan pembunuhan spesifik ketika ditanya pada hari Kamis, namun menambahkan: “Apa yang bisa saya katakan adalah ada pola, kampanye Rusia yang diselenggarakan oleh layanan keamanan [Kremlin] untuk melakukan tindakan musuh terhadap sekutu Nato . . . dengan berbagai jenis tindakan musuh.”

CNN melaporkan bahwa plot tersebut adalah salah satu dari serangkaian rencana Rusia untuk membunuh eksekutif industri pertahanan di seluruh Eropa yang mendukung upaya perang Ukraina.

Stoltenberg menambahkan: “Ini bukan insiden mandiri tetapi bagian dari kampanye. Dan tujuan kampanye tersebut adalah untuk mengintimidasi sekutu Nato agar tidak mendukung Ukraina.”

Rheinmetall, yang memproduksi peluru artileri, kendaraan tempur infanteri, drone militer, dan senjata yang duduk di atas tank Leopard 2, telah dengan cepat memperluas kapasitas produksinya sebagai respons terhadap invasi penuh skala Rusia ke Ukraina.

Perusahaan ini akan memproduksi sekitar 700.000 butir peluru artileri tahun depan, dibandingkan hanya 70.000 pada tahun 2022.

Papperger mengatakan kepada FT bahwa Rheinmetall akan mulai memproduksi peluru 155mm di Ukraina barat “segera”, sementara situs produksi baru di Jerman untuk memproduksi amunisi dan komponen jet tempur F-35 akan beroperasi tahun depan.

Ketika ditanya tentang ancaman terhadap nyawanya, Papperger mengatakan: “Saya selalu merasa aman. Saya adalah seorang pria yang sangat bahagia.”

Seorang juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS menolak berkomentar secara khusus tentang kasus Papperger, namun menambahkan: “Kampanye subversi Rusia yang semakin intensif adalah sesuatu yang kami sangat serius dan telah fokus intensif dalam beberapa bulan terakhir.

MEMBACA  2 Saham Berdividen Tinggi yang Dapat Mengubah Investasi $10,000 Menjadi Pendapatan Pensiun Tahunan $7,000 atau Lebih

“Dengan sekutu Nato kami . . . kami aktif bekerja sama untuk mengungkap dan mengganggu aktivitas-aktivitas ini,” tambahnya. “Tindakan Rusia tidak akan menghentikan sekutu dari terus mendukung Ukraina.”

Penyuntingan tambahan oleh Felicia Schwartz di Washington, Guy Chazan di Berlin, dan Philip Georgiadis di London

\”