Pemilihan cepat Macron menghidupkan kembali kritik lama bahwa dia sombong

Keputusan Presiden Prancis Emmanuel Macron untuk menggelar pemilu dadakan setelah partai sayap kanan jauh National Rally memenangkan lebih dari dua kali lipat suara dari aliansi sentrisnya telah disambut dengan kejutan, kekecewaan, dan sedikit kebingungan.

Hal ini juga menghidupkan kembali kritik lama terhadap Macron, terutama dari komentator politik dan lawan-lawan, yang melihat presiden tersebut sebagai sosok yang sombong, ego-driven, dan, mungkin lebih mengkhawatirkan di mata mereka, seorang pemimpin yang bersedia membawa stabilitas Prancis ke garis depan dalam apa yang dianggap sebagai “judi politik besar.”

Bagi Macron, dia mengatakan bahwa mengadakan pemilu dadakan akan memberikan kejelasan setelah pemilu Parlemen Eropa, di mana partai NR memenangkan sekitar 31% suara, lebih dari dua kali lipat dari 14,6% untuk aliansi sentris, pro-Eropa yang termasuk partai Renaissance Macron.

Dalam pidato nasional Minggu malam saat ia mengumumkan keputusannya untuk membubarkan parlemen, Macron mengatakan kepada para pemilih bahwa dia telah “mendengar” kekhawatiran mereka dan tidak akan “meninggalkan mereka tanpa jawaban … Prancis memerlukan mayoritas yang jelas untuk bertindak dengan ketentraman dan harmoni,” tambahnya. Putaran pertama pemungutan suara akan dilakukan pada 30 Juni, dengan putaran kedua akan dilakukan pada 7 Juli.

Para analis mengatakan bahwa keputusan Macron kemungkinan adalah sebuah judi taktis, dengan harapan presiden bahwa 1) kekalahan pemilu parlemen Eropa adalah hasil dari suara protes daripada ketidakpuasan yang lebih dalam terhadap kepemimpinannya dan 2) prospek ambil alih kekuasaan oleh sayap kanan jauh akan memobilisasi pemilih sentris untuk memilih partainya untuk mencegah NR mendapatkan mayoritas mutlak di Majelis Nasional, rumah parlemen.

Macron juga diyakini berharap bahwa, meskipun NR tampil baik dan dia harus menunjuk anggota partai sebagai perdana menteri (dengan pemimpin NR Jordan Bardella kemungkinan menjadi kandidat untuk situasi semacam itu, yang dikenal sebagai “cohabitation” di Prancis), partai tersebut akan gagal mengesankan para pemilih ketika memiliki peran penting dalam politik Prancis, dan akan gagal dalam pemilihan presiden pada 2027.

MEMBACA  Jokowi menegaskan bahwa korban perjudian online tidak akan menerima bantuan sosial

‘Putus asa’ presiden, ‘judi’ berisiko

Beberapa kritikus Macron dan komentator politik kurang terkesan dengan keputusan dan strategi Macron, bagaimanapun, dengan beberapa mengatakan bahwa hal itu membuat Macron terlihat sombong — sebuah tuduhan yang dilontarkan padanya oleh para kritikusnya dalam beberapa tahun terakhir — dan seperti seorang pria yang bersedia mengambil risiko dengan masa depan negara.

Koran kiri Liberation menggambarkan pemanggilan pemilu dadakan sebagai “judi ekstrem,” sementara Le Figaro tengah-kanan menampilkan headline singkat pada hari Senin: “Le choc” (“kejutan”). Hal itu dilanjutkan dengan editorial di mana editor-in-chief koran tersebut Alexis Brézet mengatakan “gempa bumi itu diantisipasi, guncangan susulannya tampaknya tak terbayangkan.”

Brézet memperingatkan bahwa Macron “mengambil risiko menyerahkan kendali kekuasaan … kepada partai yang kemajuanannya dia janjikan untuk ditahan! Keputusan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, bagi negara, adalah lompatan ke dalam ketidakpastian, konsekuensinya tak terhitung.” Dia menyarankan bahwa Macron memutuskan untuk menggelar pemilu dadakan karena dia telah dipermalukan secara pribadi oleh hasil pemilu UE, mengatakan bahwa sebagai hasilnya “Macron memutuskan untuk ‘all in’!”

Jérôme Fenoglio, direktur editorial surat kabar populer Le Monde, juga kritis terhadap langkah tersebut, menggambarkan warga Prancis sebagai “taruhan” dalam “judi berisiko seorang presiden putus asa.”

“Masalahnya, di atas semua itu, adalah bahwa pemain [Macron] telah kehilangan keunggulan. Itu terjadi jauh sebelum penghinaan hasil pemilu Eropa, di mana partai Renaissance Macron mendapat kurang dari separuh suara dari Rassemblement National sayap kanan jauh … Kampanye hanya berkonsentrasi pada campuran sombong dan kikuk ini, yang menjijikkan banyak pemilih yang siap beralih ke suara protes,” tulis Fenoglio pada hari Senin.

MEMBACA  Nvidia, Meta, dan Cava di Pencari Saham Menampilkan 38 Saham untuk Dibeli dan Dipantau

Ia menggambarkan “penjelasan awal Palais de l’Élysée … untuk membenarkan pembubaran ini, campuran dari gertakan dan keyakinan diri sendiri.” Sementara itu, komentator dan surat kabar lainnya, seperti Les Echos, telah menggambarkan langkah Macron sebagai permainan poker.

CNBC telah menghubungi Palais de l’Élysée untuk mendapatkan tanggapan atas komentar tersebut dan sedang menunggu balasan.

‘Alasan pribadi dan institusional’

Ada pepatah yang mengatakan bahwa dibutuhkan bertahun-tahun untuk membangun reputasi yang baik dan beberapa menit untuk menghancurkannya. Macron telah dituduh sebagai elitisme, perilaku menyebalkan, dan sombong selama kepemimpinannya.

Pada tahun 2017, Macron yang berpakaian mahal menuai kontroversi dengan menggambarkan lawan-lawan reformasi tenaganya sebagai “malas” (hal itu menjadi teriakan bagi para demonstran) dan dianggap tidak peduli dengan kekhawatiran pemilih mengenai imigrasi, perumahan, dan biaya hidup. Dia sering dituduh sebagai pembela kaum kaya dan “presiden para kaya,” tuduhan yang memicu protes “rompi kuning” tahun 2018 dan 2019. Pendukung Macron membela presiden sebagai seorang pria yang mandiri dan ambisius yang memiliki cara langsung berbicara kepada pemilih.

Baik layak atau tidak, reputasi Macron sebagai sosok yang sombong sulit untuk dihilangkan. Robert Ladrech, profesor emeritus politik Eropa di Universitas Keele, mengatakan kepada CNBC pada hari Senin bahwa pemanggilan pemilu terbaru Macron “dapat dilihat sebagai sombong karena dua alasan — [keduanya] pribadi dan institusional.”

“Pertama, dia telah menginterpretasikan suara untuk Parlemen Eropa sebagai penghinaan pribadi, sebagai penolakan terhadap arah kebijakannya dalam negeri. Kebijakan imigrasinya baru-baru ini ‘mengeras’, dan dia menyebutkan tahun lalu bahwa mungkin ‘jeda’ dalam kebijakan iklim UE akan baik. Kedua isyarat ini kepada elektorat RN tampaknya tidak memiliki dampak, jika memang suara itu adalah referendum tentang dia,” katanya.

MEMBACA  Saatnya Apple Menghidupkan Kembali iPod Nano

“Kedua, seorang presiden Prancis sebelumnya telah membubarkan parlemen hanya beberapa tahun setelah masa jabatannya untuk menggelar pemilu baru, mantan Presiden konservatif Chirac pada tahun 1997, berharap untuk memperbesar mayoritasnya. Dia gagal besar, terpaksa ‘co-habit’ dengan perdana menteri kiri, Jospin. Jadi, dengan cara apa pun, ini adalah sebuah judi bagi Macron — sombong jika dia berpikir dia bisa ‘menang’, dan sombong jika dia berpikir kemenangan untuk RN dapat meredakan semangat mereka pada pemilu presiden 2027.”

Lawan politik Macron kurang terkesan — kecuali, tentu saja, dari NR itu sendiri, yang telah dikuatkan oleh peningkatan dalam pemilu parlemen dan menyambut kesempatan untuk meningkatkan bagian suaranya. Wali Kota Paris Anne Hidalgo mengatakan dia “terkejut” dengan keputusan Macron.

“Seperti banyak orang, saya terkejut mendengar presiden memutuskan untuk membubarkan parlemen,” kata dia tentang pengumuman mengejutkan Macron pada hari Minggu, menyebut keputusan untuk melakukannya hanya beberapa minggu sebelum Olimpiade Paris sebagai “sangat mengganggu.”