Pasar Asia bercampur setelah laporan pekerjaan AS yang lebih panas dari yang diharapkan

PASARAN HONG KONG (AP) — Pasar-pasar Asia bercampur pada hari Senin setelah laporan pekerjaan yang dirilis Jumat lebih panas dari yang diharapkan, sementara euro turun setelah Presiden Perancis Emmanuel Macron membubarkan Majelis Nasional menyusul kekalahan dalam pemilihan parlemen pada hari Minggu.

Futures AS dan harga minyak naik.

Perdagangan di Asia agak sepi dengan pasar di China, Hong Kong, Australia, dan Taiwan tutup karena libur.

Di Tokyo, indeks Nikkei 225 naik 0,5% menjadi 38.872,19 setelah data pemerintah pada hari Senin menunjukkan bahwa ekonomi Jepang menyusut pada tingkat 1,8% secara tahunan pada Januari-Maret dibandingkan dengan kuartal sebelumnya, revisi ke atas dari penurunan 2% yang sebelumnya diumumkan.

Kospi Korea Selatan turun 0,7% menjadi 2.705,06.

Sementara itu, di Eropa, partai-partai sayap kanan meraih kemenangan besar dalam pemilihan parlemen pada hari Minggu, yang menyebabkan Presiden Perancis Emmanuel Macron mengumumkan bahwa ia akan membubarkan Majelis Nasional dan menggelar pemilihan legislatif mendadak. Hal ini menyebabkan euro turun ke harga terendahnya dalam hampir sebulan. Pada perdagangan hari Senin, euro diperdagangkan pada $1,0766, turun dari $1,0778.

Pada hari Jumat, S&P 500 turun 0,1% menjadi 5.346,99, Nasdaq composite turun 0,2% menjadi 38.798,99, dan Dow Jones Industrial Average turun 0,2% menjadi 38.798,99.

Para pengusaha AS menambahkan 272.000 pekerjaan pada bulan Mei, naik dari April dan lebih dari yang diharapkan oleh para ekonom. Laporan tersebut juga menunjukkan tingkat pengangguran naik selama dua bulan berturut-turut. Secara keseluruhan, hal ini menunjukkan kekuatan yang berlanjut di pasar tenaga kerja, dengan beberapa tanda-tanda melemah sedikit. Pasar tenaga kerja yang kuat telah mendukung pengeluaran konsumen dan ekonomi secara keseluruhan, tetapi juga telah mempersulit jalannya Federal Reserve untuk menetapkan tingkat suku bunga.

MEMBACA  Rishi Sunak Mengatakan Ekonomi Inggris 'Telah Memasuki Pintu Pembalikan' Saat Ia Berusaha Menenangkan Saraf Partai Tory

Imbal hasil obligasi 10-tahun melonjak menjadi 4,43% dari 4,29% tepat sebelum laporan pekerjaan dirilis. Imbal hasil dua tahun, yang lebih dekat mengikuti harapan untuk Fed, melonjak menjadi 4,89% dari 4,74% sebelum rilis laporan.

Wall Street berharap untuk setidaknya satu kali pemotongan suku bunga acuan Fed sebelum akhir tahun. Bank sentral telah menaikkan suku bunganya ke level tertinggi dalam lebih dari dua dekade dalam upaya meredakan inflasi ke targetnya sebesar 2%. Namun, inflasi tetap berada di sekitar 3% setelah turun tajam selama dua tahun terakhir. Ekonomi yang kuat dapat terus mendukung kenaikan harga.

Ekonomi yang lebih lambat dapat menarik inflasi ke bawah dan memicu Fed untuk memberikan pemotongan suku bunga yang diinginkan oleh para trader. Bahayanya adalah jika perlambatan melebihi batas dan berubah menjadi resesi, yang pada akhirnya akan merugikan harga saham.

Data ekonomi dari minggu lalu mengisyaratkan bahwa ekonomi bisa sedang melambat. Laporan terbaru menunjukkan bahwa manufaktur menyusut pada bulan Mei, produktivitas pekerja tidak sekuat yang dipikirkan ekonom, dan lowongan pekerjaan sedang menurun.

Cerita berlanjut

Pejabat-pejabat Fed diperkirakan akan mempertahankan tingkat suku bunga tetap pada pertemuan mereka nanti minggu ini. Setelah laporan pekerjaan keluar, investor semakin melepas taruhan bahwa Fed akan memotong suku bunga pada pertemuan bulan Juli, menurut data dari CME Group.

Wall Street juga telah memantau laporan keuangan dari pengecer, yang menunjukkan bahwa pelanggan telah mulai menarik diri dari barang-barang yang bukan kebutuhan pokok. Pengeluaran konsumen telah menjadi dukungan utama bagi ekonomi, tetapi inflasi yang tetap tinggi merugikan konsumen, terutama mereka dengan pendapatan rendah.

GameStop, pengecer permainan video yang bermasalah dan berada di tengah gejolak saham meme, turun 39,4% setelah melaporkan kerugian kuartalan lainnya dan mengatakan berencana untuk menjual hingga 75 juta saham lagi.

MEMBACA  13 momen internet yang berusia 10 tahun pada tahun 2024, dari '1989' Taylor Swift hingga 'Five Nights at Freddy's'

Dalam urusan lain, minyak mentah acuan AS naik 23 sen menjadi $75,76 per barel dalam perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange.

Brent crude, standar internasional, naik 28 sen menjadi $79,90 per barel.

Dolar AS naik menjadi 157,12 yen Jepang dari 156,83 yen.