NATO perlu mempersiapkan diri menghadapi unilateralisme Trump yang diperkuat

Apa yang harus dilakukan sekutu tradisional Amerika terhadap ulah Republikan minggu lalu di Capitol Hill ketika mereka menggagalkan RUU untuk memberikan miliaran dolar bantuan kepada Ukraina? Atau terhadap komentar Donald Trump akhir pekan lalu yang mempertanyakan doktrin pertahanan kolektif NATO?

Jawabannya singkat: menjadi khawatir. Jawaban yang lebih terpikirkan adalah: bersiap-siap, dengan segera merencanakan kemungkinan masa jabatan kedua Trump yang sangat unilateralis, karena kali ini orang-orangnya tampaknya memiliki rencana.

Pembatalan RUU Senat yang seharusnya memberikan dana vital sebesar $60 miliar untuk upaya perang Ukraina dan kebijakan imigrasi yang lebih ketat adalah memalukan. Hal terakhir yang diinginkan Trump, yang kemungkinan akan menjadi kandidat nominasi Partai Republik pada pemilihan presiden November nanti, adalah undang-undang yang memungkinkan Presiden Joe Biden, yang diharapkan menjadi kandidat Demokrat, terlihat tegas dalam kebijakan imigrasi. Ukraina, yang sangat membutuhkan senjata yang akan didanai oleh RUU tersebut, menjadi korban.

Donald Tusk, Perdana Menteri Polandia, berbicara atas nama sebagian besar pemimpin UE dengan responsnya. “Para Senator Republik Amerika yang terhormat. Ronald Reagan, yang membantu jutaan dari kami untuk mendapatkan kembali kebebasan dan kemerdekaan kami, pasti sedang meronta-ronta di liang kuburnya hari ini,” tulisnya di X.

Referensinya terhadap Reagan sangat tepat. Diperlukan akrobatik intelektual bagi para pemikir sayap kanan sekarang untuk berargumen, seperti yang dilakukan beberapa orang, bahwa menarik dukungan terhadap Ukraina sesuai dengan sikap keras Partai Republik terhadap Rusia.

Namun, pesan inti dari think tank yang mengembangkan gagasan-gagasan Trumpian, terutama Heritage Foundation yang kembali populer, jelas. Masa jabatan kedua Trump akan menjadi masa unilateralisme Amerika yang lebih ekstrem. Jika mereka berhasil, tidak seperti masa jabatan pertama Trump, akan ada rencana tindakan sejak hari pertama.

MEMBACA  China Berencana untuk Melonjak saat Dibuka Kembali; Saham Lain Terlihat Bervariasi: Ikhtisar Pasar

Russell Vought, mantan direktur anggaran Trump dan presiden Center for Renewing America, sebuah think tank yang mendukung, menolak tuduhan isolasionisme yang sering dilayangkan kepada pendukung Trump sebagai “pencemaran nama baik”. Kami percaya pada “kekuatan” Amerika, katanya. “Jangan main-main dengan sekutu kami, jangan main-main dengan kepentingan kami.”

Namun, Vought menjelaskan bahwa hubungan akan bersifat bilateral dan didasarkan pada “kepentingan bersama” daripada multilateral. Singkatnya, ini adalah filsafat transaksional yang membuat unilateralisme George W. Bush terasa seperti globalisme PBB.

Pada intinya, pandangan dunia yang dipangkas ini melibatkan NATO yang diimajinasikan kembali, jika tidak melemah. Bagian pertama dari kritik Trump, bahwa Eropa perlu berbagi lebih besar dalam pembiayaan aliansi, hampir tidak bisa diperdebatkan. Selama beberapa dekade, Eropa efektif menjadi penggembala di bawah payung Amerika.

Jadi ini adalah panggilan untuk bersiap-siap. Semakin banyak kekuatan Eropa yang dapat menunjukkan komitmen mereka untuk menghabiskan lebih banyak untuk pertahanan, semakin besar kemungkinan mereka dapat menghadapi tantangan kedua dan lebih radikal Trump terhadap NATO. Akhir pekan lalu, Trump mempertanyakan gagasan dasar bahwa serangan terhadap satu anggota adalah serangan terhadap semua anggota. Dia telah memberi tahu sekutu-sekutunya, katanya, bahwa dia akan “mendorong” Rusia untuk menyerang anggota NATO yang tidak memenuhi target pengeluaran pertahanan sebesar 2 persen dari PDB.

“Pemikiran lama tentang pertahanan kolektif NATO perlu dievaluasi kembali,” kata Vought. Sejak ekspansinya ke Eropa Timur setelah Perang Dingin, NATO telah menjadi terlalu luas. “Kami memiliki pandangan yang lebih sempit tentang kepentingan kami daripada yang diinginkan Estonia.”

Adapun Ukraina, saat ini bukanlah kepentingan strategisnya, katanya. Vladimir Putin telah gagal dalam misi aslinya untuk mengambil alih negara tersebut. Saatnya beralih dan fokus pada “ancaman nyata yang merupakan Tiongkok.”

MEMBACA  Nicaragua dituduh melanggar hukum yang setara dengan kejahatan terhadap kemanusiaan oleh para ahli PBB

Peringatan terbaru Trump bahwa dia akan mempertimbangkan tarif lebih dari 60 persen pada impor Tiongkok menegaskan pendekatan tersebut. Hal itu juga mungkin telah mengubah pandangan yang umumnya dianggap Beijing bahwa mereka lebih memilih Trump daripada Biden yang lebih strategis.

Namun, bagi sekutu di Asia-Pasifik, meskipun fokus pada Tiongkok akan disambut, pembicaraan yang transaksional ini membuat tidak nyaman. Seorang pembuat kebijakan regional mengatakan bahwa Jepang, Korea Selatan, dan Australia secara tradisional berhubungan dengan AS secara bergantung pada satu pusat. “Sekarang mungkin perlu siap berkoordinasi tanpa pusat.”

Bagi Eropa, ini juga adalah saat yang penting. Ledakan kemarahan Tusk menunjukkan bahwa Polandia, setidaknya, tidak akan mudah ditawar oleh Trump dalam kesepakatan bilateral. Di Inggris, partai oposisi Buruh mempertimbangkan pilihan untuk peran yang diperkuat dalam pertahanan Eropa jika mereka memenangkan pemilihan. Prancis dan Inggris, dua kekuatan militer terkemuka di Eropa, perlu sekali lagi mengevaluasi bagaimana kekuatan bersenjata mereka dapat bekerja sama.

Para pejabat Ukraina bertaruh pada ide bahwa tidak semua yang mereka dengar dalam situasi pemanasan menjelang pemilihan dapat dipercaya, dan dana $60 miliar mungkin bisa disahkan dalam RUU baru.

Selain itu, dalam kasus kemenangan Trump, agenda domestiknya mungkin akan melibatkannya sepenuhnya. Heritage Foundation telah menguraikan rencana ambisius untuk memotong badan pemerintah dan memperluas kekuasaan presiden – sebuah tujuan yang besar, kontroversial, dan mungkin sulit tercapai.

Selain itu, Biden mungkin akan terpilih kembali. Saat ini, jajak pendapat tidak memberinya poin tambahan atas kesehatan ekonomi, tetapi pemilihan masih jauh. Namun, tidak ada alasan untuk tidak mempersiapkannya dengan cepat. Pergeseran Eropa dalam pengeluaran pertahanan sudah lama tertunda.

MEMBACA  Pejabat Norwegia Mengundurkan Diri karena Plagiarisme Setelah Melancarkan Penindakan Terhadapnya

[email protected]