Mengapa Saham Kecerdasan Buatan (AI) Taiwan Semiconductor dan Broadcom Melonjak, Sementara Saham Advanced Micro Devices Turun pada Hari Senin

Banyak dari kenaikan pasar secara luas yang dimulai awal tahun lalu berasal dari potensi berkembangnya kecerdasan buatan (AI). Memang, dunia baru saja mulai memahami peluang besar yang diberikan oleh AI saat investor berusaha untuk mendapatkan keuntungan dari algoritma generasi berikutnya ini. Wall Street berusaha untuk tetap berada di depan kurva, secara teratur merilis sejumlah pernyataan baru.

Nampaknya faktor penggerak di balik sejumlah pergerakan harga saham hari ini adalah opini dari beberapa analis Wall Street.

Wall Street memberikan pendapat

Analisis dari Morgan Stanley menjadi awal dari berbagai pergerakan harga saham hari ini, di mana saham-saham semikonduktor berada dalam posisi yang berbeda-beda. Taiwan Semiconductor Manufacturing (NYSE: TSM), yang juga dikenal sebagai TSMC, melonjak 2,5%, dan raksasa semikonduktor Broadcom (NASDAQ: AVGO) naik 1,6%, sementara perusahaan chip Advanced Micro Devices (NASDAQ: AMD) turun 4,3% pada pukul 3:07 p.m. ET pada hari Senin.

Para analis di Morgan Stanley memberikan penilaian untuk saham Broadcom dengan peringkat overweight (beli) dan target harga $1.658. Hal ini mewakili potensi kenaikan 18% dibandingkan dengan harga penutupan saham pada hari Jumat. Para analis percaya bahwa pendapatan Broadcom terkait dengan AI akan lebih dari tiga kali lipat selama beberapa tahun ke depan, tumbuh dari $4,2 miliar pada tahun fiskal 2023 menjadi $14 miliar pada tahun fiskal 2025, mewakili 39% dari total pendapatan semikonduktor perusahaan tersebut. Oleh karena itu, para analis menyebut Broadcom sebagai “salah satu pemain AI terkuat”.

Para analis kemungkinan benar. Setelah hasil kuartal pertamanya, Broadcom meningkatkan panduan pendapatan terkait AI. CEO Hock Tan mengatakan, “Kami sekarang mengharapkan pendapatan dari AI akan jauh lebih kuat, mewakili sekitar 35% dari pendapatan semikonduktor di atas $10 miliar” pada tahun 2024. Dengan itu sebagai titik awal, tidak terlalu sulit untuk melihat Broadcom mencapai target analis dalam beberapa tahun ke depan.

MEMBACA  Apa yang Terjadi dengan Saham Intel?

Lebih lanjut, sebagai pabrik yang membuat banyak chip Broadcom, TSMC juga mendapat manfaat, terutama karena Broadcom adalah salah satu pelanggannya terbesar. Seiring pertumbuhan bisnis AI Broadcom, volume juga tumbuh untuk TSMC.

Di sisi lain, ada Advance Micro Devices, juga dikenal sebagai AMD. Morgan Stanley juga memberikan pendapat tentang prospek AMD dan menemukan bahwa mereka kurang memuaskan. Para analis menurunkan peringkat saham AMD menjadi equal weight (tahan) dari overweight (beli) sambil mempertahankan target harga $176 atau kurang dari 5% kenaikan dibandingkan dengan harga penutupan pada hari Jumat. Para analis menyarankan bahwa investor telah menetapkan ekspektasi terlalu tinggi, mendorong valuasi saham AMD ke langit, terutama mengingat kenaikan saham yang terbatas.

Para analis memiliki poin. Perbandingan yang tak terelakkan adalah dengan pemimpin industri Nvidia, yang telah mengubah revolusi AI menjadi pertumbuhan penjualan dan laba tiga digit selama empat kuartal berturut-turut, yang menghasilkan pemecahan saham 10 banding 1. Dibandingkan dengan itu, pada Q1, AMD tumbuhkan pendapatan hanya sebesar 2% secara tahunan setelah pendapatan tahun penuh 2023 menurun 4% dan laba per saham turun 22%.

Meskipun perbandingan yang tidak seimbang dan hasil yang kurang memuaskan, AMD sebenarnya jauh lebih mahal daripada pesaing utamanya, dijual dengan harga 236 kali laba dibandingkan dengan 71 untuk Nvidia.

Faktor wildcard AI

Pasar AI generatif diperkirakan akan terus mengalami pertumbuhan parabolik, melonjak menjadi $1,3 triliun dalam satu dekade mendatang, naik dari hanya $40 miliar pada tahun 2022, menurut data yang disediakan oleh Bloomberg Intelligence.

Banyak semikonduktor yang mendasari pertumbuhan ini akan dipasok oleh Broadcom dan TSMC, mewakili keuntungan besar bagi bisnis chip yang sebenarnya bersifat siklikal ini. Berbeda dengan AMD, baik Broadcom maupun TSMC memiliki harga yang menarik, dijual dengan harga 30 kali dan 27 kali laba ke depan, masing-masing. Hal ini membuat mereka menjadi tambahan yang solid untuk portofolio yang berfokus pada AI.

MEMBACA  Saham Asia Naik di Tengah Laporan Penjualan Obligasi China: Wrap Pasar

Apakah Anda harus berinvestasi $1.000 dalam Taiwan Semiconductor Manufacturing sekarang?

Sebelum Anda membeli saham di Taiwan Semiconductor Manufacturing, pertimbangkan hal berikut:

Tim analis Motley Fool Stock Advisor baru saja mengidentifikasi apa yang mereka percayai sebagai 10 saham terbaik bagi investor untuk dibeli sekarang… dan Taiwan Semiconductor Manufacturing bukan salah satunya. 10 saham yang masuk daftar bisa menghasilkan keuntungan besar dalam beberapa tahun mendatang.

Pertimbangkan ketika Nvidia masuk dalam daftar ini pada tanggal 15 April 2005… jika Anda menginvestasikan $1.000 pada saat rekomendasi kami, Anda akan memiliki $740.690!*

Stock Advisor memberikan panduan yang mudah diikuti bagi investor untuk sukses, termasuk arahan dalam membangun portofolio, pembaruan reguler dari para analis, dan dua rekomendasi saham baru setiap bulan. Layanan Stock Advisor telah lebih dari empat kali lipatkan hasil S&P 500 sejak tahun 2002*.

Lihat 10 saham »

*Pertumbuhan Stock Advisor hingga 10 Juni 2024

Danny Vena memiliki posisi di Nvidia. Motley Fool memiliki posisi dan merekomendasikan Advanced Micro Devices, Nvidia, dan Taiwan Semiconductor Manufacturing. Motley Fool merekomendasikan Broadcom. Motley Fool memiliki kebijakan pengungkapan.

Mengapa Saham Taiwan Semiconductor dan Broadcom Berkembang, Sementara Advanced Micro Devices Turun pada Hari Senin pertama kali diterbitkan oleh The Motley Fool