Mengapa Casper, Allbirds, Peloton yang dicintai konsumen langsung kini menghadapi kesulitan

Boom Bisnis Langsung ke Konsumen Akan Berakhir

Sekelompok perusahaan yang pernah ramai, yang didukung oleh miliaran dolar pendanaan modal ventura, mencatat tahun paling sukses untuk IPO pada tahun 2021. Sekarang, tiga tahun kemudian, sebagian besar perusahaan bisnis langsung ke konsumen (DTC) masih berjuang dengan profitabilitas.

“Sekarang ini, sudut keuntungan menjadi penanda pemenang dalam bisnis langsung ke konsumen dari yang kalah,” kata Direktur Manajemen GlobalData Retail, Neil Saunders. “Salah satu masalah dengan banyak perusahaan bisnis langsung ke konsumen adalah mereka tidak menguntungkan dan sejumlah di antaranya tidak benar-benar memiliki jalur yang meyakinkan menuju profitabilitas. Dan inilah saat investor menjadi sangat gugup, terutama di pasar saat ini di mana modal menjadi mahal.”

Allbirds, Warby Parker, Rent the Runway, ThredUp, dan lainnya pernah mewakili era baru dalam ritel. Perusahaan-perusahaan ultra-modern digital-first ini naik daun pada tahun 2010-an, didorong oleh gelombang iklan media sosial dan belanja online. Bersama dengan kohort ini datanglah gelombang besar pendanaan modal ventura, yang didukung oleh suku bunga rendah.

Dalam waktu kurang dari satu dekade, pendanaan modal ventura meledak, dari $60 miliar pada tahun 2012 menjadi $643 miliar yang fantastis pada tahun 2021. Tiga puluh persen dari pendanaan tersebut dialirkan ke merek ritel, dan lebih dari $5 miliar khususnya dialokasikan untuk perusahaan yang berhubungan dengan e-commerce dan produk konsumen. Ketika pandemi Covid-19 memindahkan sebagian besar belanja ke online, dana modal ventura bergegas masuk ke perusahaan DTC yang berbasis digital.

Menurut analisis CNBC terhadap 22 perusahaan DTC yang go public, lebih dari separuhnya mengalami penurunan harga saham sebesar 50% atau lebih sejak mereka menjadi perusahaan publik. Perusahaan-perusahaan terkenal di sektor ini, seperti SmileDirectClub yang go public pada tahun 2019, dan Winc, sebuah kotak langganan anggur, telah menyatakan kebangkrutan. Casper, perusahaan kasur DTC, mengumumkan bahwa mereka akan menjadi perusahaan swasta pada akhir tahun 2021 setelah setahun setengah perdagangan yang kurang menggembirakan. Baru-baru ini, layanan langganan kit makanan Blue Apron keluar dari pasar saham Amerika Serikat setelah diakuisisi oleh Wonder Group.

MEMBACA  Mengapa Polar Vortex Merugikan Bagi Seniman Balon

Sekarang, banyak dari DTC darling ini terpaksa untuk mengevaluasi model bisnis mereka agar dapat bertahan dalam lanskap konsumen yang berubah.

Tonton video di atas untuk mengetahui apa yang terjadi pada DTC darling pada tahun 2010-an dan bagaimana kohort bisnis langsung ke konsumen beradaptasi di dekade baru ini.