Lebih dari 123 juta penonton menyaksikan

Patrick Mahomes, pemain Kansas City Chiefs, merayakan kemenangan Super Bowl LVIII dengan Trofi Vince Lombardi.

Brian Snyder | Reuters

Super Bowl LVIII menjadi acara televisi paling banyak ditonton dalam sejarah, dengan perkiraan 123,4 juta orang menyaksikan Kansas City Chiefs membalikkan keadaan di waktu tambahan untuk mengalahkan San Francisco 49ers.

CBS Sports mengatakan bahwa angka tersebut termasuk pemirsa di semua platform dan naik 7% dari jumlah pemirsa rata-rata tahun lalu sebesar 115,1 juta orang, yang juga merupakan rekor sebelumnya.

Pertandingan tahun ini menjadi Super Bowl dengan penayangan streaming terbanyak sepanjang sejarah dengan jumlah penonton rekor di Paramount+, kata jaringan tersebut. Mereka juga mencatat bahwa jaringan ini mencatatkan penonton terbanyak selama babak playoff sejak tahun 1998.

Pertandingan besar hari Minggu kemarin menawarkan banyak hal menarik bagi penonton, termasuk dua tim terbaik di National Football League, pertunjukan paruh waktu dari Usher, iklan-iklan aneh, dan tentu saja, sebuah kisah cinta yang sangat terkenal di depan publik.

Mereka yang menonton hanya untuk melihat iklan-iklan ikonik dari Super Bowl akan melihat banyak iklan makanan ringan dari merek-merek seperti Oreo, Pringles, Mountain Dew, Doritos, dan M&M’s. Selain itu, ada juga banyak selebriti yang memberikan dukungan dari Christopher Walken, Ben Affleck, Matt Damon, Tom Brady, Beyoncé, Quinta Brunson, Jenna Ortega, Kate McKinnon, dan Jennifer Aniston.

NFL telah menikmati penonton yang kuat sepanjang babak playoff tahun ini. Pada akhir bulan lalu, Kansas City Chiefs mengalahkan Baltimore Ravens dalam pertandingan Kejuaraan AFC yang paling banyak ditonton sepanjang masa.

Olahraga langsung tetap menunjukkan kekuatannya meskipun penonton televisi telah terfragmentasi dan beralih ke platform streaming. Nilai hak siar olahraga terbukti bulan ini ketika ESPN milik Disney, Fox, dan Warner Bros. Discovery mengumumkan akan meluncurkan platform streaming bersama tahun ini. ESPN kemudian mengumumkan bahwa mereka akan merilis layanan streaming mereka sendiri pada tahun 2025.

MEMBACA  Saham Lyft melonjak liar setelah kesalahan rilis pendapatan

— Kontribusi dari Jacob Pramuk dari CNBC.