Kinerja masa lalu menunjukkan bahwa S&P 500 masih memiliki jalan yang lebih panjang setelah mencapai rekor tertinggi.

Tetap terinformasi dengan pembaruan gratis

Indeks S&P 500 Wall Street kemungkinan akan mencetak rekor tertinggi dan memberikan pengembalian dua digit dalam beberapa bulan mendatang setelah mencatatkan rekor sepanjang tahun ini jika kinerja historisnya menjadi acuan.

Sejak tahun 1950, indeks blue-chip ini umumnya mencapai beberapa rekor tertinggi dalam 12 bulan setelah satu kali melampaui rekor, asalkan lebih dari satu tahun telah berlalu sejak rekor sebelumnya, menurut Keith Lerner, kepala ahli strategi pasar di Truist Advisory Services.

Setelah melewati masa suramnya, S&P cenderung naik rata-rata 14 persen dalam setahun berikutnya, katanya.

Debat mengenai prospek S&P tahun ini muncul setelah indeks mencapai rekor tertinggi pada Januari, melampaui rekor yang ditetapkan pada November 2022, dan terus naik, dipimpin oleh saham teknologi besar. Pada Jumat, indeks ditutup naik 0,6 persen untuk pertama kalinya mencapai di atas 5.000. Awal yang kuat pada tahun 2024 telah mengejutkan banyak analis yang mengharapkan kekhawatiran ekonomi menekan harga.

Kenaikan tersebut dipicu oleh kegembiraan seputar kecerdasan buatan dan komputasi awan, dipimpin oleh perusahaan seperti Nvidia, Meta, dan Amazon.

Jika indeks terus mencetak rekor tertinggi dengan kecepatan saat ini – 10 sejauh ini pada tahun 2024 – tahun ini akan melampaui tahun 1995, yang mencapai 77 rekor tertinggi yang dicapai, kata Charlie Bilello, kepala ahli strategi pasar di manajer kekayaan Creative Planning.

Anda sedang melihat gambaran keseluruhan dari grafik interaktif. Hal ini kemungkinan besar disebabkan karena sedang offline atau JavaScript dinonaktifkan di peramban Anda.

Charlie melacak jumlah rekor AS dan telah mencatat 1.180 rekor tertinggi baru sejak 1957, dengan S&P 500 mencapai puncak “rata-rata, setiap 19 atau 20 hari”.

MEMBACA  Mengapa Saham Bloom Energy Anjlok Hari Ini

Khawatir para ekonom terhadap S&P sebagian besar dipicu oleh kekhawatiran bahwa kebijakan Federal Reserve yang agresif dalam menaikkan suku bunga untuk menahan inflasi akan menyebabkan resesi ekonomi yang tajam.

Namun, sejumlah data ekonomi yang kuat dan tingkat inflasi yang menurun telah meredakan kekhawatiran tersebut. Analis Bank of America mengatakan 75 persen investor sekarang mengharapkan pendaratan lembut bagi ekonomi, sementara 20 persen memproyeksikan tidak ada pendaratan sama sekali, dan hanya 5 persen mengekspektasikan pendaratan yang keras.

Anda sedang melihat gambaran keseluruhan dari grafik interaktif. Hal ini kemungkinan besar disebabkan karena sedang offline atau JavaScript dinonaktifkan di peramban Anda.

Di luar resesi, konsentrasi keuntungan hanya dalam beberapa saham teknologi besar juga merupakan hambatan potensial lain yang dapat menghentikan tren kemenangan S&P 500.

Para pemain besar yang disebut Magnificent Seven – Microsoft, Apple, Alphabet, Amazon, Nvidia, Meta, dan Tesla – mendorong kenaikan pasar pada tahun 2023 dan menyumbang 45 persen dari kenaikan S&P 500 pada bulan Januari, menurut perhitungan BofA.

Hal ini telah menimbulkan kesamaan dengan gelembung dotcom pada akhir tahun 1990-an.

Pada tahun 1995, teknologi informasi memiliki bobot sekitar 8,5 persen dari S&P dan naik menjadi lebih dari 29 persen pada tahun 2000 tepat sebelum gelembung dotcom meledak. Saat ini, teknologi informasi kembali memiliki bobot sekitar 29 persen dari indeks.

Anda sedang melihat gambaran keseluruhan dari grafik interaktif. Hal ini kemungkinan besar disebabkan karena sedang offline atau JavaScript dinonaktifkan di peramban Anda.

10 perusahaan terbesar termasuk ke dalam Magnificent Seven. “Hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa pasar yang sangat terkonsentrasi menimbulkan risiko yang jelas dan nyata bagi pasar saham pada tahun 2024,” kata para analis di JPMorgan.

MEMBACA  ChipMOS memposting kuartal ke-4 yang kuat tetapi melihat penurunan sepanjang tahun.

“Sama seperti sejumlah saham yang sangat terbatas bertanggung jawab atas sebagian besar keuntungan di MSCI USA, penurunan harga saham dalam 10 besar [saham] tersebut dapat menarik pasar saham turun bersama mereka,” tambah bank tersebut.