Ini adalah Frasa Nomor 1 yang Saya Lihat ‘Menghancurkan’ Hubungan, Kata Psikolog Harvard Selama 20 Tahun.

Banyak dinamika hubungan yang tidak sehat dipicu oleh keterampilan komunikasi yang buruk. Sebagai seorang psikolog yang berlatar belakang pendidikan dari Harvard dan telah bekerja dengan pasangan selama 20 tahun, saya menemukan bahwa cara yang paling merusak untuk berkomunikasi dengan pasangan Anda adalah dengan sikap merendahkan. Sikap merendahkan adalah keyakinan bahwa seseorang berada di bawah Anda, tidak berharga, atau pantas mendapatkan ejekan dan olok-olok. Ketika seseorang merasakan sikap merendahkan terhadap pasangannya, mereka merasa berhak untuk menghina, memalukan, atau menyakiti mereka.

Salah satu frase yang mencerminkan sikap merendahkan, dan yang telah saya lihat menghancurkan hubungan paling banyak, adalah: “Aku harap kita tidak pernah bertemu.”

Berikut adalah beberapa frase lain yang mungkin mencerminkan sikap merendahkan:
“Kamu telah menghancurkan hidupku.”
“Kamu adalah gangguan.”
“Aku tidak peduli dengan apa yang kamu pikirkan atau bagaimana perasaanmu.”
“Kamu menyedihkan.”
“Kamu tidak berharga bagi waktuku.”
“Kamu berutang padaku. Aku telah bertahan denganmu selama bertahun-tahun.”
“Jika kita tidak punya anak, aku sudah meninggalkanmu sekarang.”
“Kamu menjijikkan.”
“Tidak ada orang lain yang akan menginginkanmu.”

Sikap merendahkan juga dapat dikomunikasikan melalui gerakan tubuh nonverbal, seperti bahasa tubuh yang meremehkan atau menggelengkan kepala secara dramatis.

Semua ini bertujuan untuk merendahkan orang lain dan menciptakan ketimpangan kekuasaan. Ini pada akhirnya dapat menghancurkan dasar koneksi romantis yang sehat dan mengarah pada tingkat kepuasan hubungan yang lebih rendah.

Bagaimana menciptakan dinamika hubungan yang lebih sehat

Jika Anda merasa merendahkan pasangan Anda, ada cara untuk melawannya agar tidak merusak hubungan Anda:
Berhenti sejenak. Ketika Anda merasa dipicu atau emosional terganggu, ambil waktu sejenak sebelum Anda mengatakan apa pun. Pilih kata-kata dengan hati-hati dan berkomunikasilah dengan rasa hormat dan kebaikan, bukan menyakiti.
Bertanggung jawablah. Ini mencakup mengakui pilihan Anda, pola Anda, dan keterlibatan Anda dalam disfungsi.
Minta maaf. Sungguh-sungguh katakan maaf ketika Anda melakukan sesuatu yang menyakitkan atau penuh dengan niat jahat.
Belajarlah untuk berargumen dengan produktif. Anda dan pasangan Anda adalah tim. Tujuannya adalah berkomunikasi dengan cara yang mengakui komitmen Anda, keinginan untuk terhubung, dan saling menghormati satu sama lain.
Menggali cinta Anda untuk pasangan Anda. Ketika Anda ingin mengkritik atau mengubah mereka, ingatlah mengapa Anda bersama-sama dalam hal pertama sebelum memberikan umpan balik yang membangun.

MEMBACA  Rekaman Perang di Ukraina Menangkap Drone Meledak yang Berbeda, Menempuh Jarak Jauh dalam Misi Bunuh Diri untuk Meledakkan Jembatan.

Saran terbesar yang saya berikan kepada orang-orang adalah mencoba untuk menemukan rasa syukur. Selalu ada sesuatu yang dapat dipelajari dari ketegangan dalam hubungan kita. Cari sesuatu yang positif yang dapat Anda ambil dari setiap interaksi, meskipun prosesnya membingungkan.

Dr. Cortney S. Warren, PhD, adalah seorang psikolog bersertifikat dan penulis “Letting Go of Your Ex.” Ia mengkhususkan diri dalam kecanduan cinta dan putus cinta, dan menerima pelatihan klinisnya di Harvard Medical School. Ia telah menulis hampir 50 artikel jurnal yang ditinjau oleh rekan sejawat dan memberikan lebih dari 75 presentasi tentang psikologi hubungan. Ikuti akun Instagramnya @DrCortneyWarren.

Ingin mendapatkan pekerjaan impian Anda pada tahun 2024? Ikuti kursus online baru CNBC How to Ace Your Job Interview untuk belajar apa yang benar-benar diharapkan oleh manajer perekrutan, teknik bahasa tubuh, apa yang harus dan tidak boleh dikatakan, dan cara terbaik untuk membicarakan gaji.