Inflasi CPI Januari AS yang Meningkat Mendukung Ketidakinginan The Fed dalam Melonggarkan Kebijakan

NEW YORK (Reuters) – Harga konsumen di Amerika Serikat naik lebih dari yang diperkirakan pada bulan Januari karena kenaikan biaya tempat tinggal dan kesehatan, tetapi meningkatnya inflasi kemungkinan tidak mengubah harapan bahwa Federal Reserve akan mulai memotong suku bunga pada paruh pertama tahun ini.

Indeks harga konsumen (CPI) naik 0,3% bulan lalu setelah naik 0,2% pada bulan Desember, kata Departemen Tenaga Kerja pada hari Selasa. Dalam 12 bulan hingga Januari, CPI naik 3,1%. Ini mengikuti kenaikan 3,4% pada bulan Desember. Para ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan CPI naik 0,2% pada bulan ini dan naik 2,9% dibanding tahun sebelumnya. Kenaikan tahunan dalam harga konsumen telah melandai dari puncak 9,1% pada Juni 2022.

REAKSI PASAR:

SAHAM: Indeks saham berjangka Amerika Serikat turun 1,2%

OBLIGASI: Tingkat imbal hasil surat utang Amerika Serikat melonjak setelah data ini, dengan obligasi 2 tahun terakhir pada 4,594%, dan obligasi 10 tahun pada 4,2790%

FOREX: Indeks dolar naik 0,6%

KOMENTAR:

CHRIS ZACCARELLI, CHIEF INVESTMENT OFFICER, INDEPENDENT ADVISOR ALLIANCE, CHARLOTTE, NC

“Inflasi yang tetap tinggi adalah ketakutan terbesar semua orang dan laporan ini menunjukkan bahwa inflasi tidak menurun. Sebagian besar laporan telah sangat menggembirakan. Laporan ini terhenti. Reaksi spontan adalah penjualan saham dan obligasi. Itu masuk akal. Kemudian kita akan menunggu laporan berikutnya dan jika angkanya lebih rendah, ini akan menjadi hal yang sepele.”

“Jika Anda melihat dengan seksama, The Fed melihat pada jasa inti tanpa perumahan. Itu sebenarnya naik. Ini membuat Anda khawatir bahwa inflasi akan lebih tinggi dari harapan kita dan suku bunga akan tetap tinggi lebih lama.”

MEMBACA  Banyak Kemampuan Serangan Houthi Tetap Utuh Setelah Serangan Udara yang Dipimpin oleh AS

“Ini adalah paku di peti mati untuk Maret dan membuka kemungkinan bahwa Mei juga tidak akan memotong suku bunga.”

“Ini mungkin hanya sekali. Tapi bagi semua orang yang mengatakan suku bunga terlalu tinggi, dia harus memotong sekarang. Apa yang kita tunggu? Inilah sebabnya. Inilah yang sebenarnya membuat Powell khawatir.”

Cerita berlanjut

QUINCY KROSBY, CHIEF GLOBAL STRATEGIST, LPL FINANCIAL, CHARLOTTE, NC

“Laporan yang lebih tinggi mengurangi kemungkinan pemotongan Fed pada Maret 20 secara signifikan. Pertanyaannya adalah apakah 1 Mei tetap menjadi kemungkinan jika serangkaian data terkait inflasi tidak turun lebih rendah dari yang diharapkan.”

RUSSELL PRICE, CHIEF ECONOMIST, AMERIPRISE FINANCIAL INC, TROY, MICHIGAN

“Dua isu utama benar-benar mempengaruhi laporan secara keseluruhan, yaitu tempat tinggal, biaya naik sedikit lebih tinggi pada bulan Januari dengan tingkat pertumbuhan bulanan tercepat sejak Februari lalu.

“Para ekonom, seperti saya, telah mencari penurunan angka itu dan dalam beberapa bulan terakhir justru semakin tinggi. Faktor lain yang mungkin mempengaruhi adalah kenaikan gaji di seluruh papan karena 22 negara bagian memberlakukan kenaikan upah minimum mulai 1 Januari, dan itu kemungkinan telah diteruskan kepada konsumen oleh banyak bisnis.”

“The Fed telah mengindikasikan bahwa mereka akan bertindak hati-hati, dan saya pikir data hari ini serta data ketenagakerjaan pekan lalu menunjukkan bahwa mereka benar melakukannya. Pesannya, menurut saya, sudah benar dan pesan pasar tentang pemotongan yang akan datang lebih cepat tampaknya tidak benar.”

MICHAEL GREEN, CHIEF INVESTMENT STRATEGIST, SIMPLIFY ASSET MANAGEMENT, NEW YORK, NY

“CPI ini kemungkinan membuat The Fed menjadi lebih lambat dalam merespons.”

“Ini sangat negatif bagi saham yang sensitif terhadap suku bunga, terutama saham kecil yang harus memperbarui utang mereka. Mereka melihat kondisi di mana mereka tidak akan mendapatkan keringanan utang yang mereka harapkan.”

MEMBACA  Apa yang Akan Terjadi Jika Setiap Orang Amerika Mendapatkan Pompa Panas

“Komponen tertinggal, seperti asuransi mobil dan rumah serta biaya sewa, sekarang mendominasi indeks, sementara komponen lainnya efektif menunjukkan tingkat inflasi sekitar satu setengah persen, yang konsisten dengan metrik inflasi yang lebih kontemporer.”

“Ini adalah situasi yang tidak menguntungkan di mana data yang akan diterima Federal Reserve memperkuat persepsi inflasi yang persisten. Kita sedang melihat The Fed yang merasa terjebak dan dalam ekonomi yang jujur terus melambat, setidaknya untuk sebagian besar perusahaan.”

SUBADRA RAJAPPA, HEAD OF US RATES STRATEGY, SOCIETE GENERALE, NEW YORK

“Harapannya setidaknya adalah bahwa seiring waktu, Anda akan melihat penurunan biaya tempat tinggal, dan Anda tidak melihat itu. Jika ada yang, biaya tempat tinggal naik dalam laporan yang kami terima hari ini. Pertanyaannya sebenarnya adalah bahwa untuk kebijakan Fed, ini mendorong waktu lebih ke arah pemotongan suku bunga pertengahan tahun, bukan pada awal tahun, terutama mengingat kekuatan di bidang lain seperti ketenagakerjaan.”

“Tidak ada urgensi yang jelas bagi The Fed untuk bertindak, jadi saya pikir selama kita terus mendapatkan angka ketenagakerjaan yang cukup baik dan pertumbuhan juga terus menggembirakan… Anda tidak melihat perlambatan dalam pertumbuhan kuartal keempat, atau dalam data yang kami terima sejauh ini pada kuartal pertama juga. Jadi, saya pikir pertumbuhan yang kuat, ketenagakerjaan yang kuat, dan inflasi yang tetap tinggi… The Fed mungkin akan tetap bersabar.”

BRIAN JACOBSEN, CHIEF ECONOMIST, ANNEX WEALTH MANAGEMENT, MENOMONEE FALLS, WISCONSIN

“CPI yang sedikit tinggi benar-benar membuat investor terkejut. The Fed tidak memiliki seperangkat kriteria yang koheren untuk memotong suku bunga, jadi kita tidak tahu kapan kemajuan yang cukup sudah cukup atau apakah kemunduran ringan menggoyahkan kepercayaan mereka. Tidak heran volatilitas obligasi tinggi.”

MEMBACA  Ancaman dari luar angkasa Rusia memicu peringatan keamanan nasional

PETER CARDILLO, CHIEF MARKET ECONOMIST, SPARTAN CAPITAL SECURITIES, NEW YORK

“Ini adalah laporan yang lebih tinggi dari yang diharapkan dan ini adalah bagian dari apa yang diindikasikan oleh The Fed ketika mengatakan bahwa terlalu dini untuk mengatakan bahwa inflasi telah terkalahkan.”

“Inflasi sedang berlangsung, dan ini menghilangkan kemungkinan The Fed memotong suku bunga pada Maret, dan metrik The Fed yang berpihak pada kenaikan suku bunga kemungkinan akan terus berlanjut.”

“Dan jika melihat pasar, jelas kita melihat NASDAQ terpuruk di sini. Ini adalah berita negatif bagi pasar dan berita negatif bagi The Fed.”

“Jika inflasi tetap tinggi selama satu atau dua bulan lagi, maka kemungkinan pemotongan suku bunga pada Juni hilang dan kita mungkin melihat pada September.”

(Disusun oleh tim Berita Terkini Keuangan & Pasar Global)