Inflasi AS turun lebih dari yang diharapkan menjadi 3% pada bulan Juni

Tetap terinformasi dengan pembaruan gratis

Inflasi AS turun lebih cepat dari perkiraan menjadi 3 persen pada bulan Juni, mendorong investor untuk meningkatkan taruhan pada pemotongan suku bunga dan menekan dolar.

Dalam tanda yang menggembirakan bagi Federal Reserve saat sedang mempertimbangkan seberapa cepat untuk memangkas suku bunga dari level tertinggi dalam 23 tahun, kenaikan harga konsumen dibanding tahun sebelumnya datang di bawah tingkat bulan Mei sebesar 3,3 persen. Hal ini juga lebih rendah dari ekspektasi ekonom, yang dikompilasi oleh Bloomberg, sebesar 3,1 persen.

Dolar turun 0,8 persen terhadap sekeranjang mata uang setelah angka dari Biro Statistik Tenaga Kerja dipublikasikan.

Imbal hasil obligasi turun ketika para trader meningkatkan taruhan pada dua pemotongan suku bunga tahun ini dan Presiden Joe Biden mengatakan angka tersebut menunjukkan AS sedang “membuat kemajuan signifikan dalam melawan inflasi”.

Menurut data LSEG, peluang pemotongan pada bulan September naik menjadi 96 persen segera setelah data CPI, dibandingkan dengan 72 persen sebelumnya.

Data inflasi muncul ketika Fed mencari bukti lebih lanjut bahwa tekanan harga sedang mereda dalam ekonomi terbesar dunia. Ketua Fed Jay Powell mengatakan pekan ini bank sentral memerlukan “data yang lebih baik” sebelum mereka dapat dengan percaya diri menurunkan suku bunga.

“Ini, tanpa terlalu banyak catatan, adalah cetakan yang jelas. Jika Anda adalah Fed, ini adalah persis yang Anda ingin lihat,” kata Andy Schneider, ekonom senior AS di BNP Paribas.

Meskipun harapan pasar awal tahun ini adalah hingga tujuh pemotongan suku bunga pada 2024, Fed sejauh ini tetap mempertahankan suku bunga acuannya pada kisaran 5,25-5,5 persen, tertinggi sejak tahun 2001.

MEMBACA  AS akan menyelidiki klaim GoPro bahwa perusahaan Tiongkok melanggar patennya Oleh Reuters

Anda sedang melihat snapshot dari grafik interaktif. Ini kemungkinan disebabkan karena sedang offline atau JavaScript dinonaktifkan di browser Anda.

Setelah angka Kamis dipublikasikan, imbal hasil obligasi AS dua tahun, yang melacak harapan suku bunga dan bergerak berlawanan dengan harga, turun 0,14 poin persentase menjadi level terendah empat bulan sebesar 4,50 persen. Futures yang melacak S&P 500 bergerak dari kerugian ke keuntungan setelah data, namun sedikit lebih tinggi sebelum bel tanda pembukaan Wall Street.

Data BLS juga menunjukkan bahwa harga konsumen turun 0,1 persen secara bulanan, dibandingkan dengan ekspektasi ekonom yang sebesar kenaikan 0,1 persen. Ini pertama kalinya sejak 2020 harga konsumen bulanan turun.

Harga bensin turun 3,8 persen selama bulan itu, sementara kenaikan biaya terkait perumahan melambat — kedua faktor yang berkontribusi pada penurunan inflasi secara keseluruhan.

CPI inti, yang menghilangkan harga makanan dan energi yang fluktuatif, naik 3,3 persen secara tahunan, kurang dari yang diharapkan 3,4 persen.

Data terbaru memperkuat pesan Powell kepada anggota parlemen AS pekan ini bahwa ekonomi AS tidak lagi “overheated”, dengan pasar tenaga kerja menunjukkan lebih banyak tanda-tanda penurunan.

Powell menekankan bahwa pejabat akan berusaha menghindari menyempitkan ekonomi terlalu banyak dengan menjaga suku bunga terlalu tinggi terlalu lama.

Beliau menambahkan bahwa keputusan suku bunga Fed akan dibuat secara “pertemuan demi pertemuan”.

“Saya masih berpikir Fed mungkin akan ingin melihat lebih banyak data sebelum mereka mulai condong ke arah pemotongan pada bulan September,” kata Subadra Rajappa, kepala strategi suku bunga AS di Société Générale. Namun, ia menambahkan bahwa angka inflasi yang lebih rendah dapat menyebabkan pemotongan lebih awal dari yang sebelumnya diharapkan.

MEMBACA  Poster Film Viral dari Remake The Land Before Time dari Disney Benar-benar Palsu

Penyertaan laporan tambahan oleh Martha Muir