Eropa Menghadapi Musim Panas Kekurangan Popok dan Pembalut karena Ancaman Hukum Deforestasi Baru Uni Eropa yang Mengganggu Industri senilai $3.5 miliar

Para produsen kertas AS memperingatkan Uni Eropa bahwa undang-undang baru yang mengharuskan mereka melacak kayu sampai ke asalnya berisiko mengganggu perdagangan senilai $3,5 miliar dan meningkatkan harga popok, pembalut wanita, dan produk higienis lainnya.

Akan tidak mungkin untuk mematuhi Peraturan Penebangan Hutan Uni Eropa yang akan datang karena rantai pasok pulp terlalu tersebar untuk melacak semua pohon, dan seringkali ada keterlambatan dua tahun antara saat mereka ditebang dan saat mereka diubah menjadi serat, menurut American Forest and Paper Association.

Industri AS adalah pengekspor utama “pulp fluff,” bahan penyerap yang digunakan oleh perusahaan seperti Procter & Gamble Co. dan Kimberly-Clark Corp. untuk membuat produk pribadi. Pemasok Amerika memenuhi sekitar 60% kebutuhan UE, jadi setiap gangguan akan berdampak di seluruh blok 27 negara.

“EUDR seperti yang ditulis saat ini akan meningkatkan biaya secara signifikan bagi produsen AS, dan akan berdampak pada tekanan inflasi di UE,” kata Mark Pitts, direktur eksekutif di asosiasi kertas. “Apakah ini benar-benar diperlukan?”

Grupnya ingin pelaksanaan undang-undang tersebut, yang dijadwalkan berakhir tahun ini, ditunda sambil mendorong agar sektor tersebut dikategorikan sebagai risiko rendah untuk penebangan hutan global. Hal ini akan membebaskan produsen dari persyaratan pelacakan.

Pejabat pemerintah AS juga meminta penundaan, dengan menyatakan dalam surat kepada UE bahwa aturan tersebut menimbulkan “tantangan kritis” bagi produsen domestik.

UE bertujuan untuk memangkas 10% penebangan hutan global — dan kerugian keanekaragaman hayati yang terkait — yang terkait dengan konsumsi komoditas seperti kayu, daging sapi, kopi, dan kakao. Undang-undang yang akan datang mensyaratkan setiap batang kayu, sapi, dan biji masuk ke wilayah tersebut harus dilacak ke asalnya, atau blok tersebut akan dikenakan denda berat.

MEMBACA  Waktu bagi ECB untuk memangkas suku bunga "segera mendekat", kata Italia's Panetta menurut Reuters.

“EUDR mensyaratkan perusahaan mendokumentasikan geolokasi semua lahan yang relevan untuk komoditas yang diperdagangkan secara massal,” kata Adalbert Jahnz, juru bicara Komisi Eropa. “Persyaratan ini bukan tentang melacak setiap serat kayu ke sebuah lahan tunggal.”

Pembuat Pampers Procter & Gamble dan produsen Huggies Kimberly-Clark adalah pemasok teratas popok di Eropa, sementara P&G adalah pemasok terbesar produk perawatan menstruasi, menurut data dari Euromonitor International.

Juru bicara P&G mengatakan perusahaan mematuhi hukum dan peraturan yang berlaku, dan akan melakukannya dengan EUDR. Perusahaan juga mengharapkan pemasok untuk melakukan hal yang sama melalui pedoman perolehan mereka.

Kimberly-Clark menolak untuk berkomentar.

Sudah ada beberapa dampak dari undang-undang tersebut bahkan sebelum berlaku, dengan beberapa anggota asosiasi mengalami perjanjian pasokan terganggu, kata Pitts.

“Ini sudah memengaruhi kontrak rantai pasokan untuk musim gugur,” kata dia, menolak untuk mengidentifikasi perusahaan yang terlibat. “Ini mengancam kontrak-kontrak tersebut.”