Elon Musk harus bersaksi dalam penyelidikan SEC tentang pengambilalihan Twitter-nya.

Sebuah patung lilin Elon Musk terlihat pada perangkat seluler dengan logo X dan Twitter di latar belakang dalam ilustrasi foto ini pada tanggal 23 Juli 2023 di Warsawa, Polandia. Jonathan Raa | Nurphoto | Getty Images

CEO Tesla dan SpaceX, Elon Musk, harus bersaksi dalam penyelidikan yang dilakukan oleh Securities and Exchange Commission (SEC) AS terkait akuisisi Twitter-nya pada tahun 2022, demikian perintah yang dikeluarkan oleh seorang hakim AS dalam pengajuan pengadilan pada hari Sabtu.

Seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh CNBC, SEC sedang menyelidiki apakah Musk atau siapa pun lainnya melakukan penipuan sekuritas pada tahun 2022 ketika miliarder ini mulai membeli saham di Twitter dan membangun kepemilikan sebelum melakukan pembelian berleverage terhadap perusahaan media sosial tersebut.

Musk menyelesaikan akuisisi Twitter pada bulan Oktober 2022 dengan nilai sekitar $44 miliar, dan sejak itu merebranding-nya menjadi X.

Dalam perintah yang diberi tanggal 10 Februari 2024, hakim federal Laurel Beeler menulis bahwa meskipun Musk dan tim hukumnya berpendapat bahwa surat panggilan SEC dalam hal ini merupakan pelecehan terhadap miliarder tersebut, regulator keuangan federal tersebut “berada dalam kewenangannya” dan surat panggilan mereka “pasti, dan mencari informasi relevan” untuk penyelidikan mereka.

Regulator keuangan federal dan Musk sekarang memiliki satu minggu untuk menetapkan tanggal dan lokasi untuk kesaksiannya.

Musk, pengacaranya Alex Spiro, dan SEC belum memberikan tanggapan atas permintaan komentar.

Musk telah berulang kali mencoba menantang, jika tidak menghilangkan, kewenangan dari lembaga regulasi federal.

Sebagai contoh, ia telah meminta Mahkamah Agung AS untuk membatalkan perjanjian penyelesaian yang dia dan Tesla capai dengan SEC sebelumnya. Kesepakatan tersebut mengharuskan Musk memiliki “pengawas Twitter” yang menyetujui cuitan-cuitannya tentang bisnis kendaraan listrik sebelum diposting. Pengacara Musk berargumen bahwa kesepakatan tersebut menetapkan syarat yang tidak konstitusional bagi Musk dan merupakan pelanggaran terhadap hak kebebasan berbicaranya.

MEMBACA  Ekonomi Perilaku dalam Pendidikan - Strategi Pembelajaran

Dalam contoh lain, kontraktor pertahanan yang dipimpin oleh Musk, SpaceX, menggugat National Labor Relations Board setelah badan federal tersebut menyampaikan keluhan terhadap perusahaan tersebut dengan tuduhan pemecatan ilegal terhadap karyawan yang menandatangani surat terbuka yang kritis terhadap Musk. Surat tersebut menyatakan, antara lain, bahwa “perilaku Musk di ranah publik sering menjadi sumber gangguan dan malu bagi kami.”

SpaceX mengajukan gugatan tersebut terhadap NLRB di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Selatan Texas di Brownsville. Pengacara SpaceX berargumen dalam gugatan mereka bahwa struktur lembaga tenaga kerja federal tersebut melanggar Konstitusi AS. Gugatan mereka menyerupai gugatan yang diajukan oleh mantan karyawan Starbucks terhadap NLRB, dan berupaya mencegah pengaduan NLRB sebelumnya terhadap SpaceX agar tidak berlanjut.

Baca perintah lengkap untuk memaksa kepatuhan di sini.