Aktivis Seoul mengembangkan ‘balon pintar’ untuk mengirim pesan jauh ke dalam Korea Utara Oleh Reuters

Oleh Ju-min Park

SEOUL (Reuters) – Dalam perang balon antara Korea Utara dan aktivis Korea Selatan, satu kelompok berbasis di Seoul telah mengasah keahlian teknisnya untuk mengembangkan balon yang mampu menyebarkan selebaran dan pengeras suara elektronik ratusan kilometer melintasi perbatasan.

Dibangun menggunakan printer 3D dan komponen yang diperoleh secara online dan terkadang dilengkapi dengan pelacak GPS, balon-balon yang disebut \”cerdas\” ini bisa mencapai biaya hingga $1.000 setiap satu.

Sekali atau dua kali sebulan dari musim semi hingga musim gugur, ketika angin yang menguntungkan bertiup ke utara, kelompok rahasia tersebut menerbangkan balon-balon tersebut – kebanyakan di bawah naungan kegelapan. Tujuannya adalah untuk menjatuhkan kargo lebih dalam ke Korea Utara, termasuk di atas ibu kota Pyongyang, dengan jangkauan yang lebih jauh yang kini dimungkinkan. Salah satu balon telah terbang sejauh China.

\”Balon cerdas kami mahal tetapi kami pikir mereka seratus kali lebih kuat dari balon yang diterbangkan oleh kelompok lain,\” kata salah satu anggota kelompok yang disebut \”Komite Reformasi dan Pembukaan Joson\”. Joson adalah kata lain untuk Korea Utara.

Kelompok ini, yang memiliki sekitar 30 anggota inti dan didanai oleh keuangan anggota sendiri serta sumbangan, sebelumnya tidak pernah merinci kegiatannya kepada media.

Taktik balon telah menjadi pusat perhatian dalam hubungan yang dingin antara kedua Korea sejak akhir bulan lalu. Korea Utara, dalam beberapa tahun terakhir jarang menggunakan balon, telah mengirim lebih dari 1.000 ke selatan – sebagian besar diisi dengan sampah dan beberapa dengan apa yang tampaknya kotoran hewan.

Hal ini meningkatkan ketegangan antara kedua negara yang secara teknis masih berada dalam masa perang setelah Perang Korea 1950-1953 berakhir dengan perjanjian gencatan senjata dan bukan perjanjian perdamaian. Korea Selatan pada hari Minggu melanjutkan siaran pengeras suara yang ditujukan ke utara untuk pertama kalinya sejak 2018.

MEMBACA  'Oracle of Wall Street' Mengapa 'krisis pria Amerika' akan membuat harga rumah turun 30%: Bermain game, kesepian, dan tidak cukup pembeli wanita lajang'Oracle of Wall Street' tentang mengapa 'krisis pria Amerika' akan membuat harga rumah turun 30%: Bermain game, kesepian, dan tidak cukup pembeli wanita lajang

Seberapa efektifnya balon-balon tersebut masih diperdebatkan, dengan tidak ada verifikasi independen yang mungkin dari di mana mereka mendarat atau apa yang mungkin dipikirkan oleh warga Korea Utara tentang isinya.

Anggota kedua kelompok tersebut mengatakan bahwa mereka terbantu oleh kemarahan Pyongyang atas balon-balon dari Korea Selatan, mengatakan bahwa hal itu menunjukkan bahwa balon-balon aktivis dan muatannya memiliki efek.

Anggota kelompok ini menolak untuk diidentifikasi, khawatir akan pelecehan dari warga Korea Selatan yang kritis terhadap aktivis tersebut, kemungkinan tindakan keras oleh otoritas Korea Selatan atau balasan oleh agen Korea Utara.

MUATAN

Diisi dengan hidrogen, balon cerdas kelompok ini dapat membawa muatan hingga 7,5 kilogram.

Di sebuah apartemen kecil yang disewa di Seoul, tim menggunakan printer 3D untuk membangun kotak plastik putih dan beberapa bagian penghubung. Kabel, papan sirkuit, dan timer yang dibeli dari situs web e-commerce Tiongkok dan Korea Selatan digunakan untuk membuat perangkat yang mengontrol penyebaran konten balon-balon tersebut.

Kebanyakan balon mengandung perangkat yang diprogram sebelumnya untuk menyebarkan 1.500 selebaran, 25 setiap kali, dengan memperhitungkan jalur penerbangan yang diharapkan, angin, dan kondisi cuaca lainnya.

Tahun ini, beberapa balon membawa pengeras suara yang terpasang pada parasut kecil yang meneriakkan pesan yang direkam sebelumnya yang kritis terhadap pemimpin Korea Utara Kim Jong Un.

Kargo tipikal mungkin berisi enam pengeras suara dan enam bundel lainnya, masing-masing berisi sebuah Alkitab dan radio gelombang pendek, menurut anggota pertama kelompok tersebut, yang membelot dari Korea Utara pada tahun 1990-an dan bertanggung jawab atas pengembangan teknis.

Perangkat pengeras suara berbentuk lentera ini dibangun dengan menggunakan kotak tahan air, baterai lithium-ion, dan penguat. Ketika diterjunkan, tiga parasut berwarna pelangi kecil di bagian atas pengeras suara terbuka sementara basis busa membantu menyerap kejutan pendaratan apa pun.

MEMBACA  Kota-kota: Langit-langit II Menemukan Solusi untuk Sewa Tinggi: Menyingkirkan Pemilik Tanah

Mereka kemudian meneriakkan lagu-lagu Korea Utara dan pesan yang direkam dalam aksen Korea Utara selama 15 menit dan berhenti selama 30 menit sebelum mulai lagi. Baterai dapat bertahan selama 5 hari.

\”Singkirkan Partai Pekerja, maka Joson bisa bertahan. Kim Jong Un adalah pengkhianat yang menentang penyatuan,\” bagian dari rekaman tersebut mengatakan.

Salah satu kemajuan teknis kunci yang dicapai selama dua tahun terakhir adalah katup yang terhubung dengan altimeter yang secara otomatis mencegah balon-balon tersebut terbang terlalu tinggi, membuat penerbangan lebih stabil, meskipun balon-balon tersebut masih bergantung pada cuaca dan jalur terbang mereka tidak dapat dikendalikan.

Kelompok ini memperkirakan bahwa balon-balon mereka memiliki tingkat keberhasilan 50-60% untuk terbang lebih dari beberapa puluh kilometer ke utara dari perbatasan. Ini lebih baik daripada balon-balon gaya lama yang sering tidak terbang begitu jauh, cepat keluar jalur, dan hanya mampu menjatuhkan satu paket selebaran.

PROTES

Sejumlah kelompok di Korea Selatan secara teratur mengirim balon ke Korea Utara, demikian perkiraan aktivis.

Pemerintah Korea Selatan pernah mengirim selebaran sendiri ke utara tetapi meninggalkan praktik tersebut lebih dari satu dekade yang lalu. Pada tahun 2020, pemerintah mengeluarkan larangan atas dasar keamanan nasional. Tetapi ketika pengadilan membatalkan larangan tersebut pada bulan September tahun lalu dengan mengatakan bahwa itu melanggar hak konstitusional untuk berbicara bebas, kelompok-kelompok meningkatkan penerbangan balon dari Korea Selatan.

Kementerian Persatuan Korea Selatan mengatakan bahwa mereka menghormati keputusan pengadilan. Mereka akan mengambil langkah-langkah yang tepat jika diperlukan, tambahnya, tanpa memberikan penjelasan.

Pejabat Korea Utara telah menyebut aktivis selebaran Korea Selatan sebagai \”sampah manusia\” dan pada tahun 2020 merobohkan kantor hubungan antar-Korea selama perselisihan mengenai selebaran. Pada tahun 2022 mereka mengklaim bahwa benda-benda \”asing\” ini bisa membawa virus corona.

MEMBACA  Minyak naik sedikit berkat jaminan dari OPEC+ namun menuju kerugian mingguan ketiga menurut Reuters

Penerbangan tersebut juga kontroversial di Korea Selatan di mana beberapa penduduk telah bentrok dengan kelompok aktivis, dengan mengatakan bahwa balon-balon tersebut bersifat konfrontatif dan membahayakan mereka.

Kelompok balon cerdas mengatakan bahwa marinir Korea Selatan di dekat perbatasan sebelumnya telah memberi peringatan lisan kepada mereka untuk menjauh dari peluncuran. Militer mengatakan bahwa tentara tidak memiliki hak untuk membatasi peluncuran balon oleh kelompok swasta.”