3 Saham Kecerdasan Buatan (AI) untuk Dibeli dengan $2,000 dan Dipegang selama 25 Tahun

Berbagai inovasi, seperti e-commerce dan cloud, begitu besar sehingga dapat memakan waktu bertahun-tahun untuk mengembangkannya. Perusahaan yang menciptakan pengembalian investasi terbaik dapat memanfaatkan pertumbuhan tersebut dan mengikutinya selama beberapa dekade.

Meskipun masih awal, tampaknya kecerdasan buatan (AI) adalah medan teknologi besar berikutnya. Tiga Ahli melalui sektor teknologi untuk mengidentifikasi Amazon (NASDAQ: AMZN), Palantir Technologies (NYSE: PLTR), dan Snowflake (NYSE: SNOW) sebagai peran penting yang akan mendukung pertumbuhan AI secara luas di masa depan.

Kabar baiknya? Anda tidak membutuhkan banyak uang untuk mendapatkan pengembalian besar dalam jangka panjang. Berinvestasi $2.000 dalam salah satu (atau semua) dari ini bisa menghasilkan keuntungan besar dalam 25 tahun ke depan.

Ini yang perlu Anda ketahui.

Amazon akan menjadi dasar bagi banyak inovasi AI

Justin Pope (Amazon): Melatih model AI membutuhkan daya komputasi yang luar biasa untuk memproses data besar dengan cepat. Di sinilah Amazon siap untuk mempengaruhi pertumbuhan AI dalam beberapa tahun mendatang. Amazon Web Services (AWS) adalah platform cloud terbesar di dunia, dan Amazon secara agresif menambahkan alat dan layanan untuk membantu pengembang membangun AI di dalamnya.

AWS akan membawa chip buatan sendiri ke platformnya tahun ini, termasuk chip pemrosesan Graviton4 untuk beban komputasi umum dan Trainium2 yang dirancang untuk aplikasi AI. Selain itu, AWS akan menggunakan chip AI generasi berikutnya Nvidia H200 dan lebih dari 16.000 chip super GH200 Grace Hopper yang ditujukan untuk aplikasi AI yang paling besar.

Jangan salah paham. Cloud adalah bidang kompetitif dengan pemain-pemain bermodal besar lainnya, termasuk Microsoft dengan Azure dan Alphabet dengan Google Cloud, yang mengincar Amazon.

Menurut penelitian oleh Fortune Business Insights, pasar komputasi cloud global dapat tumbuh 20% setiap tahunnya menjadi $2,4 triliun pada tahun 2030. Jadi, ukuran peluangnya seharusnya cukup untuk semua orang, dan AWS telah mempertahankan posisi pangsa pasar selama bertahun-tahun.

MEMBACA  Goldman Sachs: Amerika Menghakimi Ekonomi 'Lebih Keras dari Biasanya' karena 'Berpengaruh Pada Partai' dan Puncak 'Persepsi Inflasi' Lebih dari 15%

Sebelum Amazon kehilangan keunggulannya, saham ini harus dimiliki oleh investor pertumbuhan jangka panjang.

Cerita berlanjut

Palantir mencatat kuartal yang menguntungkan lainnya saat organisasi berlomba mengadopsi teknologinya

Jake Lerch (Palantir Technologies): Pilihan saya adalah Palantir Technologies. Ketika saya berpikir tentang saham AI yang ingin saya miliki selama 25 tahun, saya menginginkan perusahaan dengan banyak ruang untuk tumbuh. Dan Palantir pasti sesuai dengan kriteria tersebut.

Didirikan pada tahun 2003, perusahaan ini debut di Bursa Saham New York melalui penawaran saham perdana (IPO) pada tahun 2020. Sejak itu, sahamnya telah naik lebih dari dua kali lipat. Namun, dengan harga sekitar $22 per saham saat ini, saham ini tetap menarik bagi investor yang lebih suka saham dengan harga rendah.

Pada dasarnya, nilai sebenarnya dari Palantir terletak pada produknya: platform analisis big data yang didukung AI yang membantu organisasi menyaring set data yang sangat besar. Dan jika melihat hasil pendapatan terbarunya, pelanggan berlomba untuk mendaftar.

Pada kuartal terakhirnya (tiga bulan yang berakhir pada 31 Desember 2023), jumlah pelanggan Palantir tumbuh 35% dibandingkan tahun sebelumnya. Selain itu, pendapatan triwulannya meningkat menjadi $608 juta, naik 20% dibandingkan tahun sebelumnya, dan laba bersih naik menjadi $209 juta.

Pendapatan positif ini sangat menarik, seperti yang diungkapkan oleh CEO Alex Karp dalam surat tahunan kepada para pemegang saham:

“Pada kuartal keempat 2023, kami menghasilkan keuntungan sebesar $93 juta, yang menjadi kuartal yang menguntungkan kelima kami secara berturut-turut dan membuat tahun 2023 menjadi tahun yang menguntungkan pertama sejak pendirian kami. Akibatnya, kami tetap memenuhi syarat untuk dimasukkan ke S&P 500.”

Singkatnya, sangat mungkin Palantir akan ditambahkan ke S&P 500 dalam waktu dekat. Dengan kapitalisasi pasar sebesar $45 miliar, perusahaan ini sudah sekitar ukuran perusahaan Amerika ikonik seperti General Motors dan Kraft Heinz.

MEMBACA  Dana lindung menjual saham teknologi dengan kecepatan tercepat dalam 7 bulan setelah menumpuk sebelum laporan pendapatan Nvidia yang liar.

Dan itu dapat memberikan dorongan tambahan bagi perusahaan yang sudah melaju ke puncak baru.

Perusahaan data cloud ini melampaui pesaing mega teknologi lainnya

Will Healy (Snowflake): Pada pandangan pertama, mungkin tampak seperti saat yang paling buruk untuk membeli Snowflake. Dengan rasio harga terhadap penjualan (P/S) sebesar 27, bahkan beberapa investor pertumbuhan mungkin menganggapnya sebagai harga yang sempurna.

Namun, meskipun penjualan Snowflake mahal, valuasinya tidak jauh dari rekor terendahnya. Proposisi nilai ini sangat menarik sehingga Berkshire Hathaway milik Warren Buffett, sebuah grup investasi yang biasanya menghindari risiko, menjadi investor pra-IPO dan terus memegang posisi tersebut.

Data cloud Snowflake mengelola, menyimpan, dan mengamankan data di cloud. Ini memiliki keunggulan kompetitif karena dapat bekerja dengan set data tanpa memandang penyedia cloud perusahaan. Keunggulan itulah yang membuat Amazon mempromosikan Snowflake, meskipun Amazon menawarkan produk data cloudnya sendiri.

Selain itu, Snowflake merilis Snowflake Cortex tahun lalu untuk membangun aplikasi AI dengan cepat dan mudah dalam platform tersebut. Cortex juga menggunakan machine learning untuk meramalkan dan mendeteksi anomali, fungsi yang membantu pelanggan meningkatkan efisiensi mereka.

Selain itu, pelanggan membayar Snowflake berdasarkan jumlah penggunaan. Oleh karena itu, semakin banyak klien memanfaatkan produk ini, semakin banyak pendapatan yang diperoleh perusahaan.

Akibatnya, pengeluaran klien jangka panjang meningkat 35% dalam setahun terakhir. Selain itu, pendapatan yang dilaporkan sebesar $2 miliar dalam sembilan bulan pertama tahun fiskal 2024 (berakhir pada 31 Oktober 2023) meningkat 38% dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun fiskal 2023.

Lebih lanjut, Snowflake memiliki potensi untuk mempertahankan atau mungkin meningkatkan tingkat pertumbuhan tersebut dalam waktu yang lama. Basis pelanggannya melebihi 8.900 pelanggan pada akhir kuartal ke-3 fiskal, meningkat 24% secara tahunan. Selain itu, jumlah pelanggan yang menghabiskan lebih dari $1 juta per tahun naik 52% menjadi 436, menjadi bukti dari popularitas platform ini yang semakin meningkat.

MEMBACA  ‘Sebuah Kodak déjà vu’: Apple Vision Pro masih harus menemukan aplikasi unggulannya dan ini bisa menjadi masalah bagi taruhan berisiko Tim Cook

Mengingat pertumbuhan pelanggan dan peningkatan pengeluaran di platform ini, valuasi saat ini seharusnya memiliki dampak minimal saat Snowflake memperkuat kepemimpinannya dalam data cloud. Bagi investor yang berniat memegang saham ini selama 25 tahun, posisi tersebut dapat menghasilkan keuntungan yang besar dari investasi $2.000.

Apakah Anda harus berinvestasi $1.000 di Amazon saat ini?

Sebelum Anda membeli saham Amazon, pertimbangkan hal berikut:

Tim analis Motley Fool Stock Advisor baru saja mengidentifikasi saham-saham terbaik yang menurut mereka layak dibeli sekarang… dan Amazon bukan salah satunya. 10 saham yang masuk kriteria bisa menghasilkan keuntungan besar dalam beberapa tahun mendatang.

Stock Advisor memberikan panduan yang mudah diikuti bagi investor agar sukses, termasuk panduan dalam membangun portofolio, pembaruan berkala dari analis, dan dua pilihan saham baru setiap bulannya. Layanan Stock Advisor telah menghasilkan keuntungan lebih dari tiga kali lipat dari S&P 500 sejak tahun 2002*.

Lihat 10 saham tersebut

*Pengembalian Stock Advisor per 5 Februari 2024

John Mackey, mantan CEO Whole Foods Market, anak perusahaan Amazon, adalah anggota dewan direksi The Motley Fool. Suzanne Frey, seorang eksekutif di Alphabet, adalah anggota dewan direksi The Motley Fool. Jake Lerch memiliki posisi di Alphabet, Amazon, dan Nvidia. Justin Pope tidak memiliki posisi dalam saham yang disebutkan. Will Healy memiliki posisi di Berkshire Hathaway, Palantir Technologies, dan Snowflake. The Motley Fool memiliki posisi dalam dan merekomendasikan Alphabet, Amazon, Berkshire Hathaway, Microsoft, Nvidia, Palantir Technologies, dan Snowflake. The Motley Fool merekom