Militer Rusia menggunakan Starlink di dalam Ukraina, intelijen memastikan.

Rusia memiliki terminal Starlink dan semakin banyak menggunakannya di garis depan di Ukraina, dikonfirmasi oleh intelijen militer Ukraina pada tanggal 11 Februari.

Pernyataan tersebut datang setelah banyak media melaporkan bahwa pasukan Rusia memiliki akses ke internet satelit Starlink di Ukraina.

Bersamaan dengan konfirmasi tersebut, intelijen militer mempublikasikan rekaman dari panggilan telepon yang disadap, di mana tentara Rusia diduga sedang membahas keberhasilan pemasangan terminal Starlink. Para tentara berasal dari Brigade Assault ke-83 Rusia yang berbasis di Oblast Donetsk, dekat Klishchiivka dan Andriivka, menurut lembaga tersebut.

Juru bicara intelijen militer, Andrii Yusov, mengatakan kepada RBC-Ukraine bahwa penggunaan Starlink oleh Rusia semakin meningkat secara sistematis.

Meskipun laporan tersebut tidak jelas tentang konsekuensi penggunaan teknologi ini oleh Rusia, anggota layanan Ukraina mengatakan kepada Defense One bahwa hal ini akan membuat hidup mereka lebih sulit.

Laporan-laporan tersebut mengindikasikan bahwa Rusia mulai memperoleh terminal Starlink beberapa bulan yang lalu. Tentara Ukraina mengatakan kepada wartawan atau menulis di Twitter bahwa terminal-terminal ini dikirimkan ke Rusia melalui perantara seperti Dubai.

Starlink dioperasikan oleh perusahaan antariksa milik Elon Musk, SpaceX, dan telah banyak digunakan untuk aplikasi militer oleh pasukan Ukraina.

Musk telah berbicara mendukung kesepakatan perdamaian dengan Rusia dan dilaporkan semakin bersedia mendukung Presiden Rusia, Vladimir Putin, dan komentator sayap kanan yang didanai oleh pemerintahannya.

Dalam sebuah postingan di X, sebelumnya Twitter, pada tanggal 8 Februari, pejabat SpaceX mengatakan perusahaan “tidak melakukan bisnis apapun dengan Pemerintah Rusia atau militer Rusia. Starlink tidak aktif di Rusia, yang berarti layanan tidak akan berfungsi di negara tersebut. SpaceX tidak pernah menjual atau memasarkan Starlink di Rusia, dan juga tidak pernah mengirimkan peralatan ke lokasi di Rusia.”

MEMBACA  Laporan Terbaru dari Kharkiv, Ukraina: Serangan Drone Rusia yang Baru

Banyak perusahaan Rusia yang mengiklankan terminal Starlink untuk dijual. SpaceX mengatakan bahwa penjualan tersebut adalah penipuan.

SpaceX mulai menyediakan sistem internet satelit Starlink ke Ukraina segera setelah invasi Rusia penuh skala pada Februari 2022.

Pada Juni 2023, Pentagon mengkonfirmasi bahwa SpaceX telah memenangkan kontrak dari Departemen Pertahanan untuk menyediakan layanan satelit Starlink kepada Ukraina.

Baca juga: Nasib Avdiivka tak pasti saat pasukan Ukraina yang mempertahankannya berjuang dengan pertahanan, sumber daya

Kami telah bekerja keras untuk memberikan berita independen dan berasal dari sumber lokal di Ukraina. Pertimbangkan untuk mendukung Kyiv Independent.