Tiongkok, Kazakhstan tingkatkan kerjasama pariwisata

Sebuah laporan dari People’s Daily: Upacara pembukaan Tahun Pariwisata Kazakhstan di Tiongkok pada tahun 2024 baru-baru ini diadakan di Beijing. Tiongkok dan Kazakhstan akan mengadakan serangkaian kegiatan yang menakjubkan sepanjang tahun pariwisata, yang meliputi pertunjukan seni dan forum pariwisata.

Kazakhstan memiliki sumber daya pariwisata yang melimpah, seperti Resor Ski Shymbulak, Danau Kaindy, Canyon Charyn, Cagar Alam Negara Korgalzhyn, dan Taman Nasional Burabay, menarik sejumlah besar wisatawan setiap tahun.

Pemerintah Kazakhstan telah menetapkan tujuan untuk meningkatkan jumlah wisatawan domestik menjadi 11 juta dan jumlah wisatawan asing menjadi 4 juta pada tahun 2030. Selain itu, jumlah orang yang bekerja di industri pariwisata diperkirakan mencapai 800.000 pada saat itu.

Menteri Pariwisata dan Olahraga Kazakhstan Yermek Marzhikpayev mengatakan bahwa Tiongkok adalah salah satu pasar dan mitra pariwisata prioritas Kazakhstan, karena kedua negara tersebut memiliki kedekatan geografis dan hubungan sejarah yang mendalam.

Kazakhstan berencana untuk menarik lebih banyak wisatawan Tiongkok dengan memanfaatkan budaya nomaden yang kaya, sejarah yang berusia berabad-abad, dan lanskap alam yang unik, tambahnya.

Dalam beberapa tahun terakhir, Tiongkok dan Kazakhstan telah menyaksikan kerja sama pariwisata yang terus berlanjut. Pada November 2017, Tiongkok secara resmi mendirikan kantor pariwisata di Astana, yang merupakan yang pertama kali didirikan oleh Tiongkok di negara Asia Tengah. Kantor tersebut telah memainkan peran aktif dalam mempromosikan pertukaran budaya dan pariwisata antara kedua negara. Pada November 2023, pembebasan visa timbal balik antara Tiongkok dan Kazakhstan diberlakukan, yang lebih lanjut merangsang permintaan perjalanan wisatawan dari kedua belah pihak.

Sejak awal tahun ini, jumlah wisatawan Tiongkok yang berkunjung ke Kazakhstan terus meningkat, menjadikan negara Asia Tengah tersebut sebagai tujuan wisata luar negeri yang populer.

MEMBACA  Menteri Pariwisata Meningkatkan Target Kedatangan Turis Asing Menjadi 17 Juta

Menurut statistik dari agen perjalanan online Tiongkok Ctrip, jumlah pemesanan pariwisata ke Kazakhstan oleh wisatawan Tiongkok tahun ini telah meningkat sebesar 229 persen dibanding tahun sebelumnya, dan 262 persen dibanding tahun 2019.

Data dari platform perjalanan online Tiongkok lainnya, Fliggy, menunjukkan bahwa sejak Maret, jumlah pemesanan penerbangan ke Kazakhstan telah meningkat lebih dari tiga kali lipat dari tahun sebelumnya. Almaty, Astana, dan Aktau menjadi favorit terutama bagi wisatawan Tiongkok.

“Saat ini, wisatawan Tiongkok dapat melakukan penerbangan langsung ke Kazakhstan dari Beijing, Xi’an, Hangzhou, dan Urumqi, atau masuk ke negara tersebut melalui pelabuhan darat di wilayah otonom Xinjiang Uighur. Pemandangan alam dan budaya lokal adalah daya tarik utama,” kata Xu Jia, manajer umum sebuah agensi perjalanan di provinsi Sichuan.

Xinjiang berbatasan dengan Kazakhstan. Oleh karena itu, beberapa wisatawan Tiongkok akan mengunjungi wilayah otonom tersebut terlebih dahulu dan kemudian pergi ke Kazakhstan melalui tempat-tempat seperti Khorgos.

Dilaporkan bahwa stasiun bus internasional jalan raya Khorgos memiliki empat rute penumpang internasional ke Kazakhstan, dan dengan tiba nya musim wisatawan puncak, telah terjadi peningkatan signifikan dalam jumlah wisatawan yang bepergian antara Tiongkok dan Kazakhstan.

Pusat Kerjasama Perbatasan Internasional Khorgos China-Kazakhstan yang terletak di Area Khorgos Zona Bebas Perdagangan Uji Coba China (Xinjiang) selalu ramai dengan aktivitas. Pusat kerjasama ini melintasi perbatasan antara Tiongkok dan Kazakhstan, mencakup total area 5,6 kilometer persegi.

Warga Tiongkok dan Kazakhstan, serta negara ketiga, dapat masuk atau keluar dari pusat kerjasama ini bebas visa selama 30 hari, yang memudahkan negosiasi bisnis tatap muka, perdagangan, pariwisata, dan belanja.

Jalur yang menghubungkan Tiongkok dan Kazakhstan di pusat kerjasama ini telah menjadi tempat foto populer bagi wisatawan.

MEMBACA  Ribuan orang protes terhadap over-tourism di Kepulauan Canaria Spanyol | Berita Pariwisata

Dilaporkan setelah pusat kerjasama ini kembali beroperasi penuh pada tahun 2023, jumlah wisatawan telah menunjukkan pertumbuhan eksponensial. Pusat tersebut menangani total 4,18 juta wisatawan masuk dan keluar sepanjang tahun, peningkatan tahunan sebesar 4,27 kali.

Tahun ini, pusat kerjasama ini sekali lagi mengalami puncak pariwisata lintas batas dan belanja, dengan puluhan ribu wisatawan masuk dan keluar pusat kerjasama setiap hari.

Marzhikpayev mengatakan bahwa Tahun Pariwisata Kazakhstan di Tiongkok adalah acara tonggak yang membantu memperkuat hubungan persahabatan antara kedua negara.

“Kami percaya bahwa dialog antara kedua belah pihak akan menyuntikkan vitalitas baru ke dalam kemitraan di sektor pariwisata, membuka prospek baru, dan meletakkan dasar bagi kerja sama jangka panjang yang bermanfaat,” catat menteri tersebut.

Kairat Batyrbayev, direktur eksekutif Asosiasi Studi Internasional Eurasia di Kazakhstan, mengatakan bahwa pariwisata keluar Tiongkok sedang booming dan diharapkan bahwa lebih banyak wisatawan Tiongkok akan memilih untuk bepergian ke Kazakhstan pada tahun 2024.

Ini akan membantu mendorong pengembangan industri pariwisata Kazakhstan dan mempromosikan peningkatan infrastruktur pendukung seperti jalan, hotel, dan restoran, catat Batyrbayev, menambahkan bahwa wisatawan Tiongkok yang mendapatkan pemahaman yang lebih mendalam tentang budaya Kazakh, adat istiadat, dan makanan akan lebih mendalam pertukaran budaya antara kedua negara.

Sumber: People’s Daily

Reporter: PR Wire
Editor: PR Wire
Hak Cipta © ANTARA 2024