Petinju Transgender Melawan Petinju Wanita, Tinju AS Dianggap Kontroversial: Harus Dilarang

Memuat…

Petinju Transgender vs Petinju Wanita, Tinju AS Dikecam: Harus Dilarang/Rolling Stone

Pertandingan tinju antara petinju transgender dan petinju wanita yang diizinkan di ring tinju resmi, USA Boxing, Amerika Serikat, mendapat kecaman dan harus dilarang. Kritik terhadap pertandingan tinju antara petinju transgender dan petinju wanita muncul setelah keputusan badan tersebut untuk mengadopsi Kebijakan Transgender. Kebijakan ini akan memungkinkan petinju transgender untuk berkompetisi dalam kategori wanita mulai tahun 2024.

USA Boxing adalah organisasi yang mengawasi tinju amatir di Amerika Serikat, dan kebijakan ini dibuat untuk memberikan kesempatan bagi atlet transgender untuk berkompetisi dalam kondisi tertentu. Petinju di bawah usia 18 tahun masih harus bertanding dengan jenis kelamin yang sama dengan kelamin yang terlahir.

Untuk dapat berkompetisi dalam kategori pilihan gender mereka, petinju transgender harus memenuhi semua kriteria yang ditetapkan. Kriteria tersebut mencakup menyatakan identitas gender baru, menjalani operasi pergantian kelamin (operasi bagian bawah), dan melakukan tes hormon secara teratur.

Petinju transgender harus menjalani tes hormon setiap tiga bulan dan memberikan dokumentasi tingkat hormon mereka kepada USA Boxing selama minimal empat tahun setelah operasi. Petinju yang telah bertransisi dari pria menjadi wanita harus menunjukkan bahwa tingkat testosteron total mereka berada di bawah 5 nmol/L selama setidaknya 48 bulan sebelum kompetisi pertama mereka.

Tingkat testosteron total harus tetap berada di bawah 5 nmol/L selama periode kelayakan yang diinginkan untuk berkompetisi dalam kategori wanita. “Tujuan dari kebijakan ini adalah untuk memberikan keadilan dan keamanan bagi semua petinju,” kata USA Boxing saat mengumumkan kebijakan tersebut.

Banyak petarung telah memberikan pendapat mereka tentang hal ini, termasuk mantan juara dunia Ebanie Bridges. “Ini salah dalam berbagai tingkatan. Saya tidak akan pernah setuju dengan hal ini… sudah cukup buruk jika ada transgender yang memecahkan rekor di olahraga lain seperti atletik, renang, dan angkat besi, namun sedikit berbeda jika mereka menghancurkan tengkorak kami di olahraga tinju yang tujuannya adalah untuk melukai Anda, bukan hanya memecahkan rekor… namun menurut saya ini salah di semua olahraga… Saya tidak menentang transgender, namun tidak boleh melewati batas dalam olahraga…”

MEMBACA  Makanan Junk Menjadi Pilihan Wanita yang Kesepian, Terpicu oleh Depresi? Translate: Makanan Junk Menjadi Pilihan Wanita yang Kesepian, Dipicu oleh Depresi?

“… Anda tidak akan melihat referensi atau perdebatan tentang transpria dalam olahraga… karena itu bukan ancaman,” kata Bridges dalam media sosial sebagai tanggapan terhadap keputusan USA Boxing.

“Ini bukan hanya tentang tingkat tes, namun juga tentang kepadatan tulang mereka dan banyak faktor biologis lainnya. Memotong bagian tubuh Anda dan menambahkan payudara tidak akan mengembalikan kedewasaan maskulin yang telah dialami tubuh Anda sebelum Anda memutuskan untuk menjadi seorang wanita. #ISaidWhatISaid”

Mantan juara kelas menengah super Carl Froch juga menentang pertandingan tinju antara petinju transgender dan wanita. “Ini seharusnya tidak pernah terjadi pada siapa pun,” kata Froch, menurut NY Post.

“Pada dasarnya, ini adalah seorang pria yang memukuli seorang wanita. Tidak peduli apakah mereka telah bertransformasi menjadi seorang wanita, dan mereka sekarang berpikir bahwa mereka adalah seorang wanita, dan mereka menggunakan obat-obatan untuk menurunkan asupan testosteron mereka. Mereka lebih kuat, mereka lebih bertenaga. Tidak semuanya, jika Anda mendapatkan beberapa wanita yang maskulin, tidak masalah. Jika Anda mendapatkan beberapa pria yang feminin, tidak masalah.

“Tapi kita berbicara tentang wanita trans. Seorang pria yang terlahir sebagai pria dengan kromosom XY bertarung melawan seorang wanita, yang merupakan wanita dengan rahim. Seharusnya itu tidak boleh terjadi. Harus dilarang dan dilarang. Seharusnya tidak pernah terjadi. Wanita transgender – wanita yang terlahir sebagai pria – mereka tidak boleh berkompetisi dalam olahraga wanita. Titik. Titik.”

(aww)