Laporan ‘Insights 2024: Sikap terhadap Kecerdasan Buatan’ Menunjukkan Peneliti dan Klinisi Percaya pada Potensi AI

Elsevier

London, (ANTARA/AgilityPR-AsiaNet)-

Survei Elsevier terhadap 3.000 peneliti dan klinisi menunjukkan kesediaan untuk menggunakan AI dalam pekerjaan sehari-hari mereka, dengan perbedaan sikap yang jelas antara AS, Tiongkok, dan India

Kecerdasan buatan (AI) diharapkan dapat mengubah penelitian dan perawatan kesehatan, namun adopsi AI untuk penggunaan di tempat kerja masih rendah begitu juga penggunaan platform AI paling populer seperti Bard dan ChatGPT, menurut studi baru oleh Elsevier, pemimpin global dalam informasi ilmiah dan analitik data. Laporan Insights 2024: Sikap terhadap AI, berdasarkan survei terhadap 3.000 peneliti dan klinisi di 123 negara, mengungkapkan bahwa kedua kelompok tersebut melihat AI memiliki potensi terbesar dalam mempercepat penemuan pengetahuan, meningkatkan kualitas kerja, dan menghemat biaya.

Namun, untuk memaksimalkan penggunaan AI, kedua kelompok tersebut jelas tentang kekhawatiran khusus yang perlu diatasi: mereka menginginkan jaminan konten berkualitas, kepercayaan, dan transparansi sebelum mengintegrasikan alat AI ke dalam pekerjaan sehari-hari mereka.

Paling mencolok, mayoritas klinisi dan peneliti yang akrab dengan AI, mengatakan mereka percaya pada potensi AI untuk membantu mereka dan organisasi mereka dalam pekerjaan mereka:

• 94% peneliti dan 96% klinisi berpikir AI akan membantu mempercepat penemuan pengetahuan

• 92% peneliti dan 96% klinisi berpikir AI akan membantu meningkatkan volume penelitian ilmiah dan medis secara cepat

• 92% peneliti dan klinisi memperkirakan penghematan biaya untuk lembaga dan bisnis

• 87% berpikir AI akan membantu meningkatkan kualitas kerja secara keseluruhan

• 85% dari kedua kelompok percaya AI akan membebaskan waktu untuk fokus pada proyek bernilai lebih tinggi.

Namun, kedua kelompok responden khawatir akan meningkatnya informasi yang salah dapat mempengaruhi keputusan penting:

• 95% peneliti bersama dengan 93% klinisi percaya AI akan digunakan untuk penyebaran informasi yang salah

• 86% peneliti dan 85% klinisi percaya AI dapat menyebabkan kesalahan kritis, sementara rasio yang sama mengungkapkan kekhawatiran tentang AI yang menyebabkan pemikiran kritis melemah

MEMBACA  TikTok Kehilangan Taylor Swift, Drake, dan Artis Universal Music Lainnya yang Besar

• 81% peneliti khawatir AI akan merusak pemikiran kritis dengan 82% dokter mengungkapkan kekhawatiran bahwa dokter akan menjadi terlalu bergantung pada AI untuk membuat keputusan klinis

• 79% klinisi dan 80% peneliti percaya AI akan menyebabkan gangguan bagi masyarakat.

Peneliti dan klinisi mengharapkan alat berbasis konten berkualitas tinggi, terpercaya, dan ingin transparansi tentang penggunaan AI generatif:

• Jika alat AI didukung oleh konten terpercaya, kontrol kualitas, dan prinsip AI yang bertanggung jawab, 89% peneliti yang menyatakan keyakinan bahwa AI dapat memberikan manfaat bagi pekerjaan mereka akan menggunakannya untuk menghasilkan sintesis artikel, sementara 94% klinisi yang percaya AI dapat memberikan manfaat bagi pekerjaan mereka mengatakan mereka akan menggunakan AI untuk menilai gejala dan mengidentifikasi kondisi atau penyakit.

• Transparansi adalah kunci. 81% peneliti dan klinisi berharap diberitahu apakah alat yang mereka gunakan bergantung pada AI generatif.

• 71% mengharapkan hasil alat yang bergantung pada AI generatif didasarkan pada sumber terpercaya berkualitas tinggi saja.

• 78% peneliti dan 80% klinisi berharap diberitahu apakah rekomendasi peer-review yang mereka terima tentang naskah menggunakan AI generatif.

Temuan juga mengungkap sikap yang berbeda di antara peneliti dan klinisi di tiga negara penghasil penelitian teratas di dunia, AS, Tiongkok, dan India:

• Dari mereka yang akrab dengan AI, lebih dari setengah (54%) telah secara aktif menggunakan AI dengan sedikit di bawah sepertiga (31%) untuk tujuan terkait pekerjaan tertentu. Hal ini lebih tinggi di Tiongkok (39%) dan lebih rendah di India (22%)

• Hanya 11% responden menganggap diri mereka sangat akrab dengan AI atau menggunakannya sering. 67% dari mereka yang belum menggunakan AI mengharapkan untuk melakukannya dalam dua hingga lima tahun dengan Tiongkok (83%) dan India (79%) melampaui AS (53%) secara signifikan

MEMBACA  Indonesia Akan Menjadi Tuan Rumah One Piece Music Symphony pada 10-11 Agustus

• Responden AS kurang mungkin merasa positif tentang dampak masa depan AI pada area kerjanya – 28% di AS vs. 46% di Tiongkok, 41% di India.

Peneliti dan klinisi di Tiongkok, India, dan AS yang percaya AI akan membantu mereka dalam pekerjaan mereka lebih dekat, meskipun masih ada beberapa perbedaan dalam seberapa mungkin mereka akan menggunakan asisten AI terpercaya untuk meninjau studi sebelumnya, mengidentifikasi celah pengetahuan, dan menghasilkan hipotesis penelitian baru untuk diuji. Responden di India berada pada tingkat kemungkinan 100%, Tiongkok 96%, dan AS 84%.

Kieran West, Wakil Presiden Eksekutif, Strategi, Elsevier, mengatakan: “AI memiliki potensi untuk mengubah banyak aspek kehidupan kita, termasuk penelitian, inovasi, dan perawatan kesehatan, semua penggerak vital kemajuan masyarakat. Ketika AI semakin terintegrasi ke dalam kehidupan sehari-hari kita dan terus berkembang dengan cepat, diharapkan adopsinya akan meningkat. Peneliti dan klinisi di seluruh dunia memberi tahu kami bahwa mereka memiliki keinginan untuk adopsi untuk membantu profesi dan pekerjaan mereka, namun bukan dengan mengorbankan etika, transparansi, dan akurasi. Mereka telah menunjukkan bahwa informasi berkualitas tinggi, pengembangan yang bertanggung jawab, dan transparansi adalah hal utama untuk membangun kepercayaan pada alat AI, dan mengurangi kekhawatiran atas informasi yang salah dan ketidakakuratan. Laporan ini menunjukkan beberapa langkah yang perlu diambil untuk membangun kepercayaan dan penggunaan dalam alat AI saat ini dan di masa depan.”

Untuk lebih dari satu dekade, Elsevier telah menggunakan teknologi AI dan machine learning bersama dengan konten terkemuka yang telah melalui proses peer-reviewed, data set ekstensif, dan pengawasan manusia ahli untuk menciptakan produk yang membantu komunitas penelitian, ilmu kehidupan, dan kesehatan menjadi lebih efektif setiap hari. Kami melakukannya sesuai dengan Prinsip AI Bertanggung Jawab dan Prinsip Privasi Elsevier dan bekerja sama dengan komunitas kami untuk memastikan solusi kami membantu mereka mencapai tujuan mereka. Dengan menggabungkan AI generatif dalam penawaran kami, kami bertujuan untuk membuat lebih mudah dan lebih intuitif bagi pelanggan untuk menemukan informasi yang bisa mereka percayai untuk mempercepat penemuan ilmiah, memberdayakan kolaborasi, dan mengubah perawatan pasien.

MEMBACA  Medidata dan Bisnis Riset Klinis PPD Thermo Fisher Scientific Berkolaborasi untuk Mempercepat Inovasi Uji Klinis

Untuk temuan lengkap dari studi Insights 2024: Sikap terhadap AI, termasuk wawasan tambahan dari peneliti dan klinisi, silakan kunjungi elsevier.com/insights/attitudes-toward-ai atau hubungi perwakilan media di bagian atas rilis ini.

Tentang Elsevier

Sebagai pemimpin global dalam informasi ilmiah dan analitik, Elsevier membantu peneliti dan profesional kesehatan memajukan ilmu pengetahuan dan meningkatkan hasil kesehatan untuk kepentingan masyarakat. Kami melakukannya dengan memfasilitasi wawasan dan pengambilan keputusan kritis dengan solusi inovatif berdasarkan konten yang terpercaya, berbasis bukti, dan teknologi digital yang canggih yang didukung AI.

Kami telah mendukung karya komunitas penelitian dan kesehatan kami selama lebih dari 140 tahun. Karyawan kami sebanyak 9.500 di seluruh dunia, termasuk 2.500 teknolog, berdedikasi untuk mendukung peneliti, pustakawan, pemimpin akademis, pendana, pemerintah, perusahaan yang intensif riset dan pengembangan, dokter, perawat, profesional kesehatan masa depan, dan pendidik dalam pekerjaan kritis mereka. Jurnal ilmiah kami sebanyak 2.900 dan buku referensi ikonik meliputi judul-judul terkemuka dalam bidang mereka, termasuk Cell Press, The Lancet, dan Gray’s Anatomy.

Bersama dengan Elsevier Foundation, kami bekerja sama dengan komunitas yang kami layani untuk mendorong kesehatan inklusif dan penelitian dalam organisasi kami sendiri dan di seluruh dunia.

Elsevier adalah bagian dari RELX (https://www.relx.com/), penyedia global alat analisis dan keputusan berbasis informasi untuk pelanggan profesional dan bisnis. Untuk informasi lebih lanjut tentang karya kami, solusi digital, dan konten, kunjungi www.elsevier.com/

Kontak media:

Dan DiPietro-James

Direktur Hubungan Media Global

[email protected]

Reporter: PR Wire
Editor: PR Wire
Copyright © ANTARA 2024