goY sNt 2Go aDD Mju djj EfP sb YkG RU

Ulasan \’Madame Web\’: Apakah setidaknya lebih baik dari \’Morbius?\’

Berita baiknya adalah Madame Web bukanlah spinoff Spider-Man yang terburuk. (Yang terburuk adalah Morbius.) Ini juga bukan film aksi terburuk yang saya tonton bulan ini. (Itu adalah Argylle.) Dan ini jauh dari film superhero terburuk tahun lalu. (The Flash sangat buruk.) Namun, Madame Web masih jauh dari baik. Salah satu masalahnya adalah film ini terjebak dalam masalah yang tidak masuk akal yang dipaksakan oleh genre superhero pada film yang dibintangi oleh perempuan. Hal ini membuatnya terlalu penuh dengan ide, sehingga menghancurkan bagian yang sebenarnya bekerja dengan baik: Dakota Johnson dalam mode “That’s not the truth, Ellen”.

Apa itu Madame Web? Kredit: Sony Pictures Johnson berperan sebagai paramedis yang canggung secara sosial, Cassandra Webb, yang setelah mengalami pengalaman dekat dengan kematian, mengembangkan kekuatan ramalan. Ketika dia melihat visi seorang pria yang berpakaian rapi namun anehnya tanpa sepatu (Tahar Rahim) secara tiba-tiba dan kejam membunuh tiga gadis di kereta, dia berusaha menyelamatkan mereka. LIHAT JUGA: Dakota Johnson dan Sydney Sweeney berkolaborasi dalam trailer ‘Madame Web’ Sweet Julia Cornwall (Sydney Sweeney), Anya Corazon yang cerdas (Isabela Merced), dan gadis skater yang sarkastik Mattie Franklin (Celeste O’Connor) sekarang berada di bawah perawatan Cassie, baik mereka suka atau tidak. Tetapi untuk mengungkapkan tidak hanya mengapa pria tanpa sepatu ini ingin membunuh mereka semua, tetapi juga bagaimana cara terbaik menggunakan kemampuan barunya, Cassie harus mengikuti jejak ibunya yang sudah meninggal ke Amazon, di mana ibunya sedang meneliti laba-laba, tepat sebelum dia meninggal.

Madame Web melakukan terlalu banyak hal. Seperti Birds of Prey, Black Panther: Wakanda Forever, dan The Marvels, Madame Web tidak hanya tentang satu pahlawan wanita super, tetapi beberapa sekaligus. Pada Birds of Prey, hal ini berhasil berkat energi kinetik dari sutradara Cathy Yan dan para pemerannya, yang menciptakan karakter-karakter yang khas sehingga membuat ensemble ini menjadi menyenangkan seperti kembang api. Dua film lainnya, terutama sekuel keduanya, memiliki film dan acara TV sebelumnya yang sudah menetapkan karakter-karakter mereka, dan meskipun ini mungkin terasa seperti tugas rumah bagi penonton, setidaknya memberikan konteks.

MEMBACA  Gadget Terbaik yang Saya Lihat di MWC 2024: Cincin pintar, ponsel konsep, laptop transparan

Meskipun dinamai Cassandra Webb, Madame Web juga mencakup tiga inkarnasi Spider-Women yaitu Julia, Anya, dan Mattie. Namun, sebagian besar film ini bukan tentang empat orang ini mengembangkan kekuatan mereka atau bersatu sebagai tim. Sebaliknya, film ini tentang tiga arketipe remaja yang digambarkan secara dangkal dan pengasuh yang enggan berlari dari seorang penjahat kaya bernama Ezekiel yang kejam. Jika itu terdengar membingungkan atau membosankan, tunggu saja sampai kilas balik, visi masa depan, dan penjelasan tentang peptida mulai muncul.

Genre superhero memang membutuhkan evolusi. Jadi, Madame Web bisa menjadi langkah berani dengan menawarkan film aksi ensemble yang menghindari ikonografi umum seperti adegan pahlawan mengenakan pakaian pertama kali, montase pelatihan, dan setiap pahlawan dengan percaya diri menggunakan kekuatannya. Bahkan, tidak ada dari wanita-wanita ini yang mendapatkan julukan superhero sepanjang film — termasuk Madame Web sendiri. Tapi tanpa panduan ini, Madame Web terasa tidak memiliki tujuan, berkelana dari Queens ke New Jersey hingga “Amazon Peru.” (Ya, adegan yang sering menjadi meme itu setidaknya sama konyolnya dengan yang diharapkan oleh internet.)

Mengikuti jejak DC (Wonder Woman, Wonder Woman 1984) dan Marvel (Captain Marvel), Sony menempatkan spinoff Spidey yang dibintangi perempuan ke masa lalu. Hal ini sering dilakukan oleh studio yang telah menetapkan alam semesta di mana superhero wanita tidak ada, jadi untuk memberikan makna pada hal tersebut, mereka harus dikembalikan ke masa lalu di mana mereka mungkin sudah dilupakan ketika pahlawan berwajah kuat muncul. Oleh karena itu, Madame Web berlatar tahun 2003 — jauh sebelum Peter Parker (atau Miles Morales) berayun di daerah-daerah New York. Sayangnya, sutradara/co-penulis S.J. Clarkson menawarkan tahun 2000-an awal yang agak ambigu, di mana Blockbuster Video masih berkembang, lagu-lagu tahun 90-an seperti “Breakfast at Tiffany’s” diputar di radio, dan remaja berkumpul untuk menonton I Know What You Did Last Summer tahun 1997 di TV.

MEMBACA  Apakah Saham Palantir Technologies Akan Mencapai Triliun Dolar pada Tahun 2035?

Penyutradaraan New York dalam Madame Web juga terasa dangkal. Tentu, film ini menangkap (atau menghidupkan kembali) lokasi-lokasi nyata NYC, seperti Stasiun Grand Central, sistem kereta bawah tanah, atau gedung di Long Island City di mana papan iklan raksasa Pepsi Cola menyala terang di atap. Tetapi seolah-olah semuanya difilmkan di depan layar hijau, sinematografi tidak mampu memberikan kedalaman pada karakter-karakter di sekitarnya, membuat semuanya terasa seperti latar belakang daripada lingkungan yang nyata.

Lalu bagaimana dengan aksi dalam Madame Web? Buruk. Ada beberapa adegan di mana Cassie berlomba di sekitar New York City dengan berbagai kendaraan curian, tetapi tidak ada satupun dari adegan tersebut yang membuat adrenaline berpacu seperti film Fast and Furious atau bahkan Ambulance. Sebagian besar adegan pertarungan yang paling mencolok hanya muncul dalam kilasan-kilasan masa depan, yang kemudian terungkap bahwa itu tidak benar-benar terjadi. Sebagian besar aksi yang mendesak adalah Cassie melarikan diri bersama para gadis sambil berteriak pada mereka. Selain membuat repetitif yang membosankan, ini juga berarti tiga dari empat pahlawan wanita ini hanya memiliki sedikit adegan aksi yang sebenarnya. Tenggelam di antara kilas balik, visi masa depan, dan penjelasan panjang lebar, ‘Madame Web’ seringkali lupa bahwa ia seharusnya adalah film aksi. Terjebak di antara kilas balik dan visi masa depan serta penjelasan panjang lebar, Madame Web seringkali lupa bahwa ia seharusnya adalah film aksi. Akibatnya, Sweeney, O’Connor, dan Merced hanya memiliki sedikit peluang untuk beraksi sebagai pahlawan sejati. Ini adalah pemborosan bakat dan karisma mereka!

Dakota Johnson lebih baik daripada apa yang Madame Web dapatkan. Baik dalam penampilannya maupun dalam tur pers, Johnson memiliki energi yang menarik. Memberinya kesan spontanitas yang menunjukkan bahwa apa pun bisa terjadi selanjutnya, baik itu mengkritik pembawa acara talk show yang berenergi tinggi atau berinteraksi dengan suku hilang dari Spider-people. Tetapi Madame Web menuntut terlalu banyak. Dengan lima penulis naskah termasuk Matt Sazama, Burk Sharpless, Claire Parker, S.J. Clarkson, dan Kerem Sanga, naskahnya membawa karakter-karakter ini tidak hanya melintasi dekade dan lokasi yang jauh, tetapi juga melalui nada yang sangat berbeda. Kadang-kadang, ini adalah sebuah film thriller mata-mata dengan perangkat modern yang canggih dan sosok Zosia Mamet yang tajam menatap keyboard. Kadang-kadang, ini adalah misteri fiksi ilmiah dengan karakter-karakter yang berdebat tentang ilmu pengetahuan atau latar belakang yang salah paham. Kadang-kadang ini adalah komedi kikuk tentang seorang wanita berusia tiga puluhan yang tidak tertarik dengan keribetan menjadi seorang pahlawan. Dan di sinilah Johnson bersinar. Meskipun Cassie adalah seorang paramedis, tujuannya adalah menyelamatkan nyawa… bukan orang. Dia mengernyitkan kening ketika seorang anak kecil berterima kasih padanya atas pekerjaannya. Dia mengeluh ketika dipaksa menghadiri pesta bayi. Jika bukan karena sahabatnya, Ben Parker (Adam Scott dalam peran cameo yang kurang berarti), dia hanya akan berbicara dengan kucing liar yang dia ajak masuk ke apartemennya. (Dia dipanggil “Cat,” dan interaksi mereka adalah cerita yang hebat, titik.) Tetapi takdir menjalin kehidupan Cassie dengan Julia, Anya, dan Mattie. Dan meskipun dia adalah orang yang baik sehingga dia tidak akan membiarkan mereka berjuang sendiri, bukan ber

MEMBACA  Wordle Hari Ini: Jawaban dan Petunjuk untuk 31 Desember