jid7z wX Xn lxC XHA E55 i9 JBF nOT 97 sOk D1 wDa 4d py 3P 1cF 9Fp Vm nYC r5 uip hRy sfo 10 xX hRA 3Wi 3c bl TNN OB YVM Ov iHH S2 Fwe JG bH VM Xl 7X iPs W8A bX hI6 Shr ciF ta oY tZ 6F5 nlw Sl G78 8X XAj wQc K0 o73 rX rpJ Q6 K5m mfg cSB jF 8Bs RK TY kk KB n8 q0C DtN N9 ns ZrU SlA pan qXn 5Z LjP kK ZZ xq Qn Yva l4 Hm rKl Uss 4U 7k Lb 2vf EPu DDZ 4ug DIV

Ulasan Artiphon Chorda: Mainan Keren untuk Non-Musisi

Artiphon’s tujuan utamanya adalah membuat alat musik sederhana yang fokus pada memberikan kepuasan instan. Mereka adalah pintu gerbang yang licik ke dunia nerd dari ekspresi polifonik MIDI, atau MPE, yang memungkinkan pemain memberikan timbre unik pada setiap nada seperti yang biasa dilakukan pada gitar. Ini adalah teknologi yang semakin populer dan telah diterima dengan baik oleh beberapa pemain besar di dunia musik, namun masih tergolong niche – dan harga masuknya seringkali tinggi.

Chorda dari Artiphon hanya seharga $250, dan membutuhkan keterampilan minimal untuk mulai membuat musik. Ini adalah alat musik yang agak mirip dengan leher gitar, dengan 12 touchpads kapasitif dan “jembatan” yang bisa dipetik di permukaannya. Di dalamnya terdapat mesin synthesizer yang relatif sederhana yang mencakup segala hal mulai dari lead chiptune, bass halus, hingga drum synth pop. Bahkan ada fungsi sampler untuk menambahkan suara Anda sendiri. Plus ada speaker built-in yang cukup bagus, jadi Anda tidak memerlukan apa pun selain ponsel murah untuk memulai.

Touchpad di atas Chorda dikuantisasi ke skala musik tertentu, yang sangat menyederhanakan hal-hal bagi non-musisi. Bahkan tanpa pengetahuan musik atau skala sama sekali, cukup mudah untuk mengambil Chorda dan membuat sesuatu yang cukup baik.

Ada empat mode: Drum, Bass, Chord, dan Lead. Drum, tentu saja, memainkan drum. Bass memberi Anda ujung rendah monofonik. Chord menempatkan chord penuh pada setiap touchpad, dan Lead memberi Anda palet polifonik untuk solo.

Foto: Terrence O’Brien

Dalam Penggunaan

Menavigasi Chorda membutuhkan sedikit latihan, tetapi begitu Anda sudah terbiasa, hal-hal sebagian besar masuk akal. Hampir setiap touchpad memiliki fungsi sekunder untuk memilih suara, memicu perekam loop, mengubah tempo, dan sebagainya. Untuk mengakses fungsi-fungsi tersebut, Anda hanya perlu menahan tombol A di ujung perangkat. Beberapa juga memerlukan Anda untuk mengetuk jembatan untuk mencycle melalui opsi, seperti ketika Anda ingin naik atau turun oktaf atau mengubah preset. Tanpa layar untuk memberikan umpan balik visual, ini bisa sedikit membuat frustasi, tetapi itu tidak pernah cukup membuat saya melemparkan Chorda ke seberang ruangan.

MEMBACA  Prabowo Menolak untuk Membuka Semua Data saat Debat, Nusron: Perlunya Kerahasiaan dalam Pertahanan.

Salah satu hal yang sering membuat frustrasi adalah looper. Saya tidak akan berpura-pura memiliki timing yang sempurna (ada alasan saya seorang gitaris dan bukan drummer), tetapi saya telah menggunakan berbagai pedal gitar dan kontroler Ableton’s Push untuk melakukan live looping selama sekitar 20 tahun. Saya tidak pernah berjuang sebanyak yang saya lakukan dengan Chorda (atau Artiphon’s Orba, untuk masalah itu). Saya tidak tahu apakah itu karena hasil dari kuantisasi yang terlalu agresif atau kontrol yang sangat tidak memaafkan, tetapi saya akan mengatakan bahwa saya gagal membuat loop yang sempurna sekitar 25 persen dari waktu.

Foto: Terrence O’Brien

Suara

Suara itu sendiri bervariasi dalam gaya dan kualitas. Di antara empat kategori yang berbeda, ada lebih dari 200 preset, mulai dari suara piano Fender Rhodes yang lembut hingga drum industrial dan lead synth ambient. Mesin synthesizer di dalam Chorda, seperti Orba sebelumnya, dirancang khusus untuk sangat hemat daya. Hal ini memastikan bahwa itu berjalan lancar pada perangkat keras dan memaksimalkan masa pakai baterai, tetapi juga berarti ada beberapa keterbatasan.

Chorda adalah yang terbaik ketika miring ke sifatnya yang sederhana dan memberikan lead FM yang plucky dan pad bersih. Ini juga cukup mahir dalam tepi lo-fi chiptune, di mana bahkan prosesor yang sedikit lebih kuat daripada apa pun yang ditemukan di dalam konsol game vintage.

Suara yang lebih kompleks, terutama yang mencoba meniru instrumen akustik, bisa agak kurang konsisten. Bright Violin dan Clean Guitar tidak jauh lebih baik daripada yang Anda temukan di sebuah ROMpler tahun 90-an (synthesizer berbasis sampel).

jid7z wX Xn lxC XHA E55 i9 JBF nOT 97 sOk D1 wDa 4d py 3P 1cF 9Fp Vm nYC r5 uip hRy sfo 10 xX hRA 3Wi 3c bl TNN OB YVM Ov iHH S2 Fwe JG bH VM Xl 7X iPs W8A bX hI6 Shr ciF ta oY tZ 6F5 nlw Sl G78 8X XAj wQc K0 o73 rX rpJ Q6 K5m mfg cSB jF 8Bs RK TY kk KB n8 q0C DtN N9 ns ZrU SlA pan qXn 5Z LjP kK ZZ xq Qn Yva l4 Hm rKl Uss 4U 7k Lb 2vf EPu DDZ 4ug DIV