Tantangan Kecerdasan Buatan Terbesar Apple? Mengendalikannya

Giannandrea mengatakan bahwa Apple telah berfokus pada mengurangi halusinasi dalam model-modelnya sebagian dengan menggunakan data yang dikurasi. “Kami telah menghabiskan energi yang considerable untuk melatih model-model ini dengan sangat hati-hati,” katanya. “Jadi kami cukup yakin bahwa kami menerapkan teknologi ini dengan bertanggung jawab.”
Metode pelatihan roda kecil untuk AI berlaku di seluruh penawaran Apple. Jika berhasil, seharusnya berarti bahwa Intelijen Apple kurang rentan untuk membuat atau menyarankan sesuatu yang tidak pantas. Dalam pos blognya, Apple mengklaim bahwa para tester menemukan bahwa model-modelnya lebih berguna dan kurang berbahaya lebih sering daripada model-model di perangkat dari OpenAI, Microsoft, dan Google. “Kami tidak mengambil remaja ini dan mengatakan padanya untuk terbang dengan pesawat,” Federighi mengatakan.
Kerjasama yang sangat dinantikan Apple dengan OpenAI juga akan menjaga ChatGPT tetap jauh, dengan Siri dan asisten menulis baru yang disebut Writing Tools hanya menggunakannya untuk pertanyaan-pertanyaan sulit tertentu, dan dengan izin pengguna. “Kami akan bertanya kepada Anda sebelum Anda pergi ke ChatGPT,” Federighi mengatakan. “Dari sudut pandang privasi, Anda selalu dalam kendali dan memiliki transparansi total dengan pengalaman itu ketika Anda meninggalkan ranah privasi Apple dan menggunakan model lain.”
Kesepakatan Apple dengan OpenAI pada suatu waktu akan tampak sangat tidak mungkin. Startup ini telah mengalami kenaikan yang pesat, berkat kecemerlangan chatbot-nya, tetapi juga sering kali menimbulkan kontroversi dengan pertempuran hukum, drama di ruang rapat, dan promosi tanpa henti dari teknologi yang kuat namun tidak dapat diandalkan. Federighi mengatakan bahwa Apple mungkin akan memasukkan model Gemini unggulan Google pada suatu waktu di masa depan, tanpa menawarkan informasi lebih lanjut.
Apple telah dikritik karena bergerak lebih lambat daripada pesaingnya dalam membangun AI generatif, dan belum mengungkapkan sesuatu yang sekuat ChatGPT OpenAI atau Gemini Google, tetapi perusahaan ini telah menerbitkan beberapa penelitian AI yang mencolok, termasuk detail-model multimodal perusahaan yang berjalan pada perangkat.
Dahulu Apple tampaknya memiliki keunggulan dalam memanfaatkan AI untuk komputasi pribadi, setelah meluncurkan Siri pada tahun 2011. Asisten ini menggunakan terobosan AI terbaru pada saat itu untuk mengenali ucapan dengan lebih dapat diandalkan, dan berusaha mengubah serangkaian perintah suara yang terbatas menjadi tindakan-tindakan yang berguna di iPhone.
Pes konkuren seperti Amazon, Google, dan Microsoft, segera menyusul dengan asisten suara miliknya sendiri, tetapi utilitas mereka pada dasarnya terbatas oleh tantangan menguraikan makna dari bahasa yang kompleks dan ambigu. Model bahasa besar yang menggerakkan program-program seperti ChatGPT mewakili kemajuan signifikan dalam kemampuan mesin untuk menangani bahasa, dan Apple dan yang lainnya berharap menggunakan AI untuk meningkatkan asisten pribadi mereka dalam berbagai cara. LLM bisa membuat asisten seperti Siri lebih mampu memahami perintah-perintah kompleks dan melakukan percakapan yang relatif canggih. Mereka juga bisa memberikan cara bagi asisten untuk menggunakan perangkat lunak dengan menulis kode secara langsung.
“Mereka datang dengan komitmen untuk AI pribadi, pribadi, dan kontekstual,” kata Tom Gruber, seorang wirausahawan AI yang merupakan salah satu pendiri perusahaan yang mengembangkan Siri, yang diakuisisi oleh Apple pada tahun 2010. Gruber mengatakan bahwa dia senang melihat perusahaan menunjukkan penggunaan kasus yang menekankan fitur-fitur tersebut.
Pengamat lain mengatakan bahwa pengumuman Apple merupakan upaya untuk menyamai pesaing tanpa mengambil terlalu banyak kesalahan. “Yang hebat dari Apple adalah menawarkan kemampuan-kemampuan baru yang hebat dan menunjukkan kepada kita cara-cara baru untuk melakukan hal-hal,” kata David Yoffie, seorang profesor di Harvard Business School. “Tidak ada dari hal-hal yang diumumkan tampak seperti itu, yang tidak mengherankan karena mereka sedang mengejar ketertinggalan.”
Yoffie mengatakan fokus Apple pada privasi dan keamanan data tidak mengejutkan mengingat kekhawatiran orang tentang berbagi data dengan program-program seperti ChatGPT. “AI Generatif adalah pelengkap untuk iPhone,” katanya. “Saya pikir penting bagi mereka untuk menunjukkan bahwa mereka tidak tertinggal dunia Android, yang menurut saya mereka lakukan hari ini.”
Namun, AI generatif secara definisi tidak dapat diprediksi. Intelijen Apple mungkin telah berperilaku dalam pengujian, tetapi tidak ada cara untuk memperhitungkan setiap keluaran begitu dilepaskan pada jutaan pengguna iOS dan macOS. Untuk memenuhi janji-janji WWDC-nya, Apple perlu memberikan AI dengan fitur yang belum pernah dikelola orang lain. Perlu membuatnya berperilaku.

MEMBACA  Pemanggang pintar adalah keajaiban teknik, namun gagal di kalangan koki rumahan. Inilah alasannya.