Pemilihan India 2024: Apakah upaya Modi kepada pemilih wanita berhasil? | Berita Pemilihan India 2024

Penjelasan

Pertarungan itu jelas – hasilnya bercampur bagi BJP Modi. Dan India akan melihat penurunan jumlah anggota parlemen wanita di parlemen yang akan datang.

Menjelang Hari Perempuan Internasional, Perdana Menteri India Narendra Modi mengadakan acara kampanye yang tidak biasa menjelang pemilihan nasional raksasa negara itu: Dia berpidato di hadapan pertemuan dengan hanya wanita di hadapan di negara bagian timur Bengal Barat.

Pemilih perempuan, kata Modi, adalah perisai bagi kritik terhadap pemerintahannya yang telah berlangsung sepuluh tahun. Komentar-komentarnya sesuai dengan pendekatan yang ditargetkan Modi dan pemerintahannya kepada wanita, yang merupakan 49 persen dari populasi negara itu.

Dari distribusi sambungan gas memasak hingga klaim peningkatan keamanan bagi wanita, Partai Bharatiya Janata (BJP) di bawah Modi, telah memposisikan dirinya sebagai pembela kepentingan wanita India, meskipun beberapa kebijakannya telah menuai kritik karena lebih bersifat bombastis daripada fakta.

dan beberapa survei menjelang pemilihan India menunjukkan bahwa dukungan BJP di antara wanita lebih tinggi daripada di antara pria, berbeda dengan oposisi.

Namun seminggu setelah hasil pemilihan India menjadi jelas, dengan BJP gagal memperoleh mayoritas, dan bergantung pada sekutu koalisi untuk membentuk pemerintahan yang dilantik pada hari Minggu, gambaran yang kompleks muncul mengenai bagaimana wanita sebenarnya memberikan suara pada tahun 2024. Hasilnya juga menunjukkan perubahan dari tren peningkatan jumlah anggota parlemen wanita yang terpilih dalam beberapa tahun terakhir.

Al Jazeera membongkar bagaimana BJP memikat pemilih, bagaimana kinerja kandidat wanitanya, bagaimana wanita memberikan suara, dan kondisi representasi di parlemen India yang akan datang.

Apa saja pendekatan terbesar BJP kepada wanita?

Akses tabung LPG: Pada Mei 2016, Modi meluncurkan skema Ujjwala – kata itu berarti “cerah” dalam bahasa Sanskerta – yang bertujuan untuk menyediakan tabung gas memasak untuk setiap rumah tangga. Dalam beberapa kampanye iklan sejak saat itu, BJP telah menunjukkan Modi sebagai pemimpin yang menyelamatkan jutaan wanita dari harus mengandalkan batu bara dan kayu untuk memasak. Data pemerintah menunjukkan bahwa cakupan tabung gas meningkat dari 55 persen pada tahun 2016 menjadi 97 persen pada tahun 2020, meskipun data lain menunjukkan bahwa banyak penerima tabung telah mampu membeli pengisian ulang – memunculkan pertanyaan tentang skema tersebut.

MEMBACA  Turis AS Albert Calibet hilang selama beberapa hari di pulau Yunani Amorgos

Wakil Presiden India yang sekarang, Venkaiah Naidu berfoto dengan para penerima skema Ujjawala pada tahun 2019 di New Delhi [File: Sushil Kumar/Hindustan Times via Getty Images]

Cuti melahirkan: Pada tahun 2017, pemerintah BJP mendorong perubahan hukum yang memberikan pekerja perempuan di sektor formal cuti melahirkan berbayar selama enam bulan – dua kali lipat dari sebelumnya. Para kritik menunjukkan bahwa sektor semiformal dan informal mendominasi ketika datang ke angkatan kerja India – menawarkan perlindungan yang jauh lebih sedikit kepada pekerja, terutama wanita. Secara keseluruhan, rasio partisipasi tenaga kerja wanita India telah menurun dalam beberapa tahun terakhir – artinya bahwa sedikit wanita yang bahkan mencari pekerjaan.
Keamanan wanita: Di negara di mana hampir 90 pemerkosaan dilaporkan setiap hari, keamanan wanita adalah kekhawatiran utama. Uttar Pradesh, negara bagian terpadat India, telah lama dihantui dengan reputasi yang sangat tidak aman. Di bawah pemerintahan BJP saat ini di negara bagian itu, di bawah Kepala Menteri Yogi Adityanath, Uttar Pradesh kini mencatat tingkat persidangan tertinggi negara itu untuk kasus-kasus yang melibatkan kejahatan terhadap wanita. Para kritik, bagaimanapun, menunjukkan bahwa jumlah total kejahatan terhadap wanita juga terus meningkat, tahun demi tahun, di negara bagian itu.

Demonstran di New Delhi pada tahun 2020 memprotes pemerkosaan berkaitan dengan wanita Dalit, bersama dengan kejahatan lain terhadap wanita. Para demonstran membakar gambar Chief Minister Adityanath di protes [File: Sanjeev Verma/Hindustan Times via Getty Images]

RUU Reservasi Wanita: Disahkan oleh Parlemen pada September 2023 setelah enam upaya gagal sejak diperkenalkan pada tahun 1996, undang-undang ini bertujuan untuk memastikan bahwa wanita menduduki setidaknya sepertiga, atau 33 persen kursi di Lok Sabha dan di majelis legislatif negara bagian. Namun, RUU ini tidak akan dilaksanakan sebelum 2029, dan hanya akan dilaksanakan setelah dilakukan sensus diikuti dengan delimitasi. Keterlambatan tersebut, dan hambatan prosedural yang harus diatasi, “membuat pelaksanaannya tidak pasti,” kata Jagdeep Chhokar, salah satu pendiri Asosiasi untuk Reformasi Demokratis, yang bergerak dalam reformasi politik dan pemilu kepada Al Jazeera.
Larangan talaq tiga kali: Pemerintahan Modi mengklaim telah membebaskan wanita Muslim India dengan melarang praktik talaq tiga kali, yang memungkinkan pria opsi untuk bercerai secara instan dengan mengucapkan kata “talaq” sebanyak tiga kali. Para kritik menunjukkan bahwa larangan tersebut memperkuat stereotip anti-Muslim dalam penggambaran pria Muslim sebagai sangat regresif, meskipun pemerintah Modi telah mengambil langkah-langkah yang tampaknya bertentangan dengan kepentingan wanita Muslim. Pada tahun 2022, pemerintahan Modi memberikan izin pembebasan awal bagi para pemerkosa yang telah dihukum atas Bilkis Bano, seorang wanita Muslim, selama kerusuhan anti-Muslim tahun 2002 di negara bagian Gujarat, di mana Modi saat itu menjabat sebagai kepala menteri. Mahkamah Agung membatalkan keputusan tersebut pada Januari 2024.

MEMBACA  Komputer Super Micro Melonjak Lagi Hari Ini -- Apakah Sudah Saatnya Membeli Saham Kecerdasan Buatan (AI) dengan Cepat?

Menteri Dalam Negeri Amit Shah, juga dianggap Wakil Modi, selama diskusi seminar berjudul ‘Pembatalan Talaq Tiga Kali: Memperbaiki Kesalahan Bersejarah’ di New Delhi pada tahun 2019. [File: Vipin Kumar/Hindustan Times via Getty Images]

Apakah pemilih wanita berbondong-bondong ke BJP?

Data menunjukkan bahwa pendekatan tersebut tidak terlalu mencolok bagi pemilih perempuan, menurut survei pasca pemilihan oleh Lokniti, sebuah program penelitian di Centre for the Study of Developing Societies (CSDS) yang berbasis di New Delhi.

Partai tersebut memenangkan, jauh, jumlah kursi dan suara terbanyak di Parlemen – 240 kursi dan 37 persen suara.

Tetapi dalam angka tersebut, fraksi pemilih pria yang lebih tinggi – 37 persen – memilih BJP daripada pemilih wanita (36 persen). Angka-angka itu mirip dengan dukungan yang diterima partai tersebut pada tahun 2019.

Hal ini berbeda dengan angka untuk partai oposisi utama, Kongres. Tahun ini, 22 persen wanita memilih Kongres, peningkatan 2 persen dari tahun 2019. Sebagai perbandingan, 21 persen pria memilih Kongres tahun ini.

Chhokar mengatakan kebanyakan wanita “melihat melalui” program-program yang dimotivasi secara politis seperti yang dipromosikan BJP.

“Mereka melihat program-program ini tidak nyata dan hanya untuk mereka memberikan suara. Mereka telah melihat pelaksanaannya selama bertahun-tahun,” ujarnya.

Berapa banyak wanita dari BJP yang memenangkan pemilihan 2024?

BJP tidak berhasil mengungguli pesaingnya dalam mengirimkan anggota parlemen wanita ke parlemen.

Tentu saja, total kursi mereka berarti BJP memiliki lebih banyak anggota parlemen wanita – juga lebih banyak anggota parlemen pria – daripada partai lain manapun. Dari 74 wanita yang terpilih ke Lok Sabha tahun ini, 30 berasal dari BJP.

Tetapi 30 orang tersebut mewakili 12,5 persen dari total kursi BJP sebesar 240 kursi.

MEMBACA  Hasil Awal Menunjukkan Putin Diproyeksikan Menang dalam Pemilihan Rusia dengan Kemenangan Telak, Meningkatkan Pemerintahannya.

Sebaliknya, wanita memenangkan 13,1 persen kursi Kongres dan 38 persen kursi Kongres Trinamool India (AITC). Kongres Trinamool adalah bagian dari aliansi oposisi INDIA dengan Kongres.

Pada tahun 2019, 41 kursi dari 303 kursi BJP dipegang oleh wanita, membuat anggota parlemen wanita sebesar 13,5 persen dari anggota parlemen BJP dalam pemilu terakhir. Untuk Kongres, persentase ini adalah 11,5 persen dan untuk Trinamool adalah 40,9 persen pada tahun 2019.

(Al Jazeera)

Bagaimana kinerja wanita dalam pemilihan India dalam beberapa tahun terakhir?

Namun, jumlah anggota parlemen wanita yang rendah bukanlah fenomena khusus partai.

“Semua partai politik ingin wanita sebagai pemilih saja dan bukan sebagai wakil terpilih,” kata Chhokar. “Pria di partai politik tidak ingin berbagi kekuasaan dengan wanita”.

Pada tahun 1951, 22 wanita terpilih sebagai anggota parlemen, membentuk sekitar 5 persen dari Lok Sabha. Ini terus meningkat, terutama dalam tiga dekade terakhir, mencapai 14,3 persen pada tahun 2019.

Namun, 2024 melihat sedikit penurunan jumlah anggota parlemen wanita di parlemen, dengan 74 anggota parlemen wanita, dibandingkan dengan pemilihan 2019 di mana 78 wanita terpilih.