goY sNt 2Go aDD Mju djj EfP sb YkG RU

‘Spec Ops: The Line’ Menghilang. Ini Bukanlah Game Terakhir yang Terhapus.

Pada tanggal 30 Januari, akun gaming X Wario64 menemukan sesuatu yang aneh: game kultus terkenal dari Yager, Spec Ops: The Line, tiba-tiba dihapus dari toko online tanpa pemberitahuan. Para pengembang yang membuat game ini sama bingungnya dengan para penggemar. “Tidak masuk akal,” tweet direktur game ini, Cory Davis. “Terutama karena tema yang ditampilkan dalam Spec Ops: The Line lebih relevan sekarang daripada sebelumnya.”

Pada tahun 2012, Spec Ops tidak berada di garis depan genre penembak militer, di mana franchise seperti Call of Duty dan Battlefield terus merilis judul setiap tahun. Sudah satu dekade sejak game Spec Ops terakhir dirilis, dan The Line dimaksudkan untuk memulai ulang seri tersebut. Berlatar di Dubai, game ini mengikuti petualangan Kapten Martin Walker dan pasukannya melalui kota yang hancur; seiring dengan berjalannya cerita, para pemain dihadapkan pada skenario yang semakin mengerikan, seperti penggunaan fosfor putih, sementara pemahaman Walker tentang kenyataan mulai memburuk.

Keunggulan dari game ini, seperti yang diklaim oleh para penciptanya, adalah bahwa game ini melakukan sesuatu yang berbeda dengan pesaingnya – mengangkat cerita yang lebih mirip Heart of Darkness daripada propaganda militer. Peluncuran game ini bukanlah kesuksesan komersial, tetapi kesuksesan kritis. “Ini memiliki arti budaya, tectonic dalam hal bagaimana kita berpikir tentang kreativitas dan percakapan kritis tentang game perang,” kata Mitch Dyer, mantan kritikus game video yang meninjau The Line pada tahun 2012.

“Bagi mereka yang game ini berarti sesuatu atau memiliki hal menarik untuk dikatakan tentangnya, hilang begitu saja dalam semalam terasa seperti sedikit traumatis,” kata Dyer. Bukan berarti tidak mungkin dimainkan – mereka yang membeli kopi fisik masih bisa mengalaminya – tetapi generasi mendatang tidak akan bisa menemukannya. Melihat kembali game ini sekarang, 12 tahun kemudian, Dyer menggambarkan prestasinya sebagai “agak kuno” dalam retrospeksi. “Ini bukan hanya ceritanya sendiri. Bukan hanya naskah atau kata-katanya, yang semuanya luar biasa. Ini adalah eksekusi dan presentasinya,” katanya. “Game ini mulai mengajukan pertanyaan yang sebenarnya kita terlalu mati rasa untuk [atau] malas memikirkannya.”

MEMBACA  NFL dan Taylor Swift ternyata tidak cukup untuk merusak Peacock

Dyer, yang sekarang menjadi penulis game sendiri, dan beberapa pengembang yang membuat game ini percaya bahwa jejaknya masih ada dalam industri hingga saat ini. Game ini tetap menjadi perbincangan budaya selama lebih dari satu dekade. Sekarang, game ini hilang. Alasan menghilangnya? Masalah lisensi. Penerbit 2K mengonfirmasi bahwa beberapa dari kemitraan tersebut, kemungkinan yang terkait dengan musik dalam game, telah kedaluwarsa. The Line tidak akan kembali – dan ada kekhawatiran bahwa dampak budayanya juga akan menghilang.

Masalah yang dihadapi game-game lawas saat ini adalah masalah pelestarian karena industri berjuang dengan dilema teknologi yang semakin usang dan tumpukan game yang semakin dalam. Game-game video menghilang karena berbagai alasan: layanan online yang ditutup, teknologi lama, generasi konsol baru, media fisik yang rusak, penghapusan dari toko, dan ya, perjanjian lisensi yang kedaluwarsa. Tahun lalu, Video Game History Foundation dan Software Preservation Network merilis sebuah studi yang mengejutkan yang menemukan bahwa 87 persen dari game klasik telah hilang selama bertahun-tahun.