Saat Dukungan Windows 10 Berakhir, Anda Memiliki 5 Pilihan Tetapi Hanya 2 Layak Dipertimbangkan

Dalam waktu kurang dari dua tahun, Microsoft akan mengakhiri masa Windows 10 setelah berhasil berjalan selama 10 tahun.

Berita tersebut seharusnya tidak mengejutkan siapa pun. Tanggal akhir sudah tertera pada dokumen Dukungan Microsoft yang mencantumkan “produk yang pensiun atau mencapai akhir dukungan pada tahun 2025.” Jadwal ini ditentukan oleh Kebijakan Siklus Hidup Modern Microsoft, yang didokumentasikan pada halaman Siklus Hidup Microsoft: “Windows 10 akan mencapai akhir dukungan pada 14 Oktober 2025. Versi saat ini, 22H2, akan menjadi versi terakhir dari Windows 10, dan semua edisi akan tetap mendapatkan dukungan dengan rilis pembaruan keamanan bulanan hingga tanggal tersebut.”

Ketika sebuah versi Windows mencapai tanggal akhir dukungan, perangkat lunak tetap berfungsi, tetapi saluran pembaruan akan berhenti: “Tidak akan ada pembaruan keamanan baru, pembaruan non-keamanan, atau dukungan yang diberikan. Pelanggan diimbau untuk beralih ke versi terbaru produk atau layanan. Program berbayar mungkin tersedia untuk produk yang berlaku.”

Bagian di tengah terdengar menggembirakan, bukan? “Pelanggan diimbau untuk beralih ke versi terbaru produk atau layanan.” Sayangnya, itu bukan opsi yang didukung bagi pelanggan yang menjalankan Windows 10 pada perangkat keras yang tidak memenuhi persyaratan kompatibilitas perangkat keras Windows 11 yang ketat. Jika Anda mencoba mengupgrade salah satu PC tersebut ke Windows 11, Anda akan menemui pesan kesalahan. Dan Microsoft bersikeras bahwa mereka tidak akan memperpanjang batas dukungan untuk Windows 10.

Jika Anda bertanggung jawab atas satu atau lebih PC Windows 10 yang tidak lolos uji kompatibilitas Windows 11 dari Microsoft, apa yang sebaiknya Anda lakukan? Anda memiliki lima opsi yang tersedia.

Opsi 1: Abaikan batas waktu akhir dukungan sepenuhnya

Anda bisa tidak melakukan apa pun sama sekali – terus menjalankan sistem operasi yang tidak didukung dan berharap yang terbaik. Itu adalah ide buruk, yang akan membuat Anda rentan terhadap kemungkinan Anda menjadi korban eksploitasi keamanan. Saya tidak merekomendasikan strategi ini. Jika Anda tetap bersikeras, pertimbangkan untuk menginstal agen 0patch gratis untuk menangani masalah keamanan yang tidak diatasi oleh Microsoft. Opsi tersebut gratis untuk penggunaan pribadi, tetapi untuk penggunaan bisnis atau enterprise, Anda perlu membayar dukungan 0patch dengan tarif beberapa dolar per bulan.

MEMBACA  Israel Melancarkan Serangan di Seluruh Gaza saat AS Mengatakan Akan Memblokir Resolusi Gencatan Senjata Lain di PBB

Opsi 2: Beli PC baru

Microsoft dan mitra-mitra mereka mungkin ingin Anda mengganti perangkat keras yang tidak didukung dengan PC baru. Anda bahkan mungkin tertarik dengan salah satu PC AI baru yang mengkilap, dengan unit pemrosesan meural khusus mereka, atau mungkin PC gaming yang powerful. Namun, membuang komputer yang masih berfungsi dengan baik terasa boros, dan itu bukanlah opsi jika Anda tetap menggunakan Windows 10 karena memiliki perangkat lunak penting yang tidak akan berjalan di OS baru.

Opsi 3: Tinggalkan Windows sepenuhnya

Anda bisa tetap menggunakan perangkat keras lama Anda dan mengganti Windows 10 dengan varian Linux yang Anda sukai. Jika Anda memiliki pengetahuan teknis dan pengalaman untuk mengelola transisi tersebut, opsi ini layak dipertimbangkan. Tetapi untuk sebagian besar konsumen dan bisnis yang memiliki investasi dalam perangkat lunak Windows, ini bukanlah alternatif yang realistis.

Opsi 4: Bayar Microsoft untuk pembaruan keamanan

Anda ingat dokumen dukungan resmi yang saya kutip sebelumnya? Dokumen yang mengatakan tidak akan ada “pembaruan keamanan baru” setelah Windows 10 mencapai tanggal akhir dukungan? Ternyata hal tersebut tidak sepenuhnya benar. Microsoft memang akan terus mengembangkan pembaruan keamanan untuk Windows 10, tetapi mereka tidak akan gratis. Microsoft mengumumkan pada Desember 2023 bahwa mereka akan menawarkan Opsi Keamanan Lanjutan (ESU) untuk Windows 10; pembaruan berlangganan ini akan tersedia hingga tiga tahun ke depan.

Berapa biaya untuk mendapatkan pembaruan berlangganan ini? Microsoft akhirnya mengungkap daftar harga pada April tahun ini. Jika Anda adalah administrator di lembaga pendidikan dengan implementasi edisi Pendidikan Windows 10, Anda beruntung. Pembaruan lanjutan tersebut akan biaya satu dolar per mesin untuk tahun pertama, $2 untuk tahun kedua, dan $4 untuk tahun ketiga dan terakhir, membawa Anda hingga tahun 2028.

MEMBACA  Jangan Khawatir Saat Kartu Debit BRI Hilang di Dompet, Ini Cara Mudah untuk Menjaganya

Kita yang lain tidak seberuntung itu:

Pelanggan bisnis harus membayar mahal untuk tetap menggunakan Windows 10. Lisensi untuk program Extended Security Updates (ESU) dijual sebagai langganan. Untuk tahun pertama, biayanya adalah $61. Untuk tahun kedua, harganya dua kali lipat, dan untuk tahun ketiga harganya akan berlipat ganda lagi. Posting blog tersebut tidak memberikan perhitungan matematika pada itu, mungkin karena totalnya terlalu tinggi. Langganan ESU tiga tahun akan biaya $61 + $122 + $244, untuk total $427.

Dalam pengumuman awal Extended Security Updates tahun lalu, juru bicara Microsoft mengatakan bahwa akan ada versi dari program ini untuk konsumen, tetapi mereka belum memberikan detail tambahan.

Opsi 5: Tingkatkan perangkat keras lama Anda ke Windows 11

Pemeriksa kompatibilitas yang menjengkelkan mungkin menghalangi Anda untuk mengupgrade PC Windows 10 Anda dengan cara yang mudah, tetapi memang ada cara resmi yang didukung untuk menginstal Windows 11. Anda hanya perlu melalui beberapa langkah teknis.

Anda dapat menemukan semua detailnya dalam buletin Dukungan Microsoft berjudul “Menginstal Windows 11 pada perangkat yang tidak memenuhi persyaratan minimum sistem.” Dokumen tersebut berisi banyak ketakutan dalam beberapa paragraf:

“Menginstal Windows 11 pada perangkat yang tidak memenuhi persyaratan minimum sistem Windows 11 tidak disarankan. Jika Anda memilih untuk menginstal Windows 11 pada perangkat yang tidak memenuhi syarat, Anda harus siap menghadapi risiko mengalami masalah kompatibilitas.

Perangkat Anda mungkin mengalami malfuncsi akibat masalah kompatibilitas atau lainnya. Perangkat yang tidak memenuhi persyaratan sistem ini tidak lagi dijamin akan menerima pembaruan, termasuk namun tidak terbatas pada pembaruan keamanan.

Penyangkalan berikut berlaku jika Anda menginstal Windows 11 pada perangkat yang tidak memenuhi persyaratan sistem minimum:

MEMBACA  Beli langganan seumur hidup Babbel hanya dengan $160: Kesempatan terakhir

PC ini tidak memenuhi persyaratan sistem minimum untuk menjalankan Windows 11 – persyaratan ini membantu memastikan pengalaman lebih andal dan berkualitas lebih tinggi. Menginstal Windows 11 pada PC ini tidak disarankan dan dapat mengakibatkan masalah kompatibilitas. Jika Anda melanjutkan dengan menginstal Windows 11, PC Anda tidak akan lagi didukung dan tidak berhak menerima pembaruan. Kerusakan pada PC Anda akibat kurangnya kompatibilitas tidak dicakup dalam garansi produsen.

Jangan tertipu oleh bahasa dalam buletin tersebut. Seperti yang pernah saya sebutkan sebelumnya, dokumen tersebut sebenarnya tidak mengatakan bahwa Microsoft akan memutuskan akses Anda ke pembaruan; itu hanya mengatakan bahwa PC Anda tidak lagi didukung dan Anda tidak lagi “berhak” untuk pembaruan tersebut. Kata itu adalah tanda dari Microsoft, menolak tanggung jawab hukum tanpa benar-benar mengatakan apa yang akan mereka lakukan.

Instruksi instalasi yang memungkinkan Anda melewati pemeriksaan kompatibilitas ada dalam artikel dukungan terpisah: “Cara menginstal Windows 11.” Untuk melakukan upgrade, Anda perlu membuat nilai kunci registri berikut:

Kunci Registri: HKEY_LOCAL_MACHINE\\SYSTEM\\Setup\\MoSetupNama: AllowUpgradesWithUnsupportedTPMOrCPUJenis: REG_DWORDNilai: 1

Anda masih memerlukan Modul Platform Terpercaya (TPM), tetapi bahkan chip TPM 1.2 lama akan bekerja. Jika PC Anda tidak memiliki perangkat keras tersebut, mungkin itu sudah lebih dari 12 tahun dan mungkin Anda harus menggantinya setelah semua. Jika Anda tidak ingin repot dengan registri dan bersedia melakukan instalasi bersih, cukup buat drive instalasi Windows 11 yang dapat di-boot dan gunakan opsi tersebut, yang melewati pemeriksaan kompatibilitas sepenuhnya. Anda perlu mengembalikan file data Anda dari cadangan atau dari cloud, dan Anda juga perlu menginstal ulang perangkat lunak Anda dari awal, tetapi itu tidak lebih sulit daripada mengatur PC baru.