Pengungsi Iran berharap dibebaskan dalam persidangan banding penyelundupan di Yunani | Berita Pengungsi

Athens, Yunani – Pada bulan April 2022 ketika Homayoun Sabetara akhirnya memberitahu putrinya bahwa dia berada di sel penjara di Yunani. Sabetara, seorang warga negara Iran, telah ditangkap pada bulan Agustus 2021 di Thessaloniki setelah mengemudikan sebuah kendaraan melintasi perbatasan Turki-Yunani. Sabetara mengatakan bahwa dia dipaksa untuk membawanya masuk ke Yunani dan mengangkut tujuh orang lain yang ditemukan di dalamnya. Pada bulan September 2022, dia dijatuhi hukuman 18 tahun penjara atas tuduhan penyelundupan dalam sebuah persidangan yang dikatakan oleh para pengunjuk rasa tidak adil dan Sabetara tidak sepenuhnya memahaminya.

Putrinya, Mahtab Sabetara, sekarang fokus untuk meningkatkan kesadaran tentang persidangan banding yang dimulai pada hari Senin di Thessaloniki dan menarik perhatian pada nasib pencari suaka lainnya yang tampaknya berada dalam posisi yang sama. “Saya merasa sangat terkejut mengalami ini sendiri dan menyadari bahwa ini adalah takdir banyak orang yang sekarang berada di penjara karena tuduhan yang sama,” kata Mahtab Sabetara kepada Al Jazeera melalui telepon dari Jerman, tempat dia tinggal.

Mahtab Sabetara mengatakan bahwa dia berharap untuk mendorong perubahan politik yang lebih besar. “Ini bukan hanya hal yang terisolasi. Ini adalah masalah sistematis yang memengaruhi banyak orang dan secara langsung terkait dengan kebijakan migrasi Eropa,” katanya. “Saya selalu memberikan contoh ini: Ketika perang di Ukraina dimulai dan orang-orang di Jerman, misalnya, pergi ke perbatasan Polandia dan membawa beberapa orang di mobil mereka, orang-orang itu tidak pernah disebut penyelundup. Intinya adalah bahwa orang-orang ini melakukan hal yang moral.” Dia menambahkan bahwa menurut pandangannya, “kebanyakan orang yang disebut penyelundup sebenarnya adalah orang yang sedang berpindah sendiri, dan dalam banyak kasus, kenyataannya adalah bahwa mereka tidak memiliki pilihan lain.”

MEMBACA  Kapal ternak disalahkan atas bau busuk di Cape Town berangkat ke Irak.

Mahtab Sabetara mengatakan bahwa sejak ayahnya ditangkap, dia telah kesulitan untuk sepenuhnya memahami apa yang terjadi padanya dan mengapa dia berada di penjara. “Dia melarikan diri dari Iran pada saat dia tidak memiliki pilihan lain. Dia tidak pernah berpikir bahwa ini akan menjadi hasilnya.” Komisi Eropa telah menjadikan penanganan penyelundupan sebagai salah satu prioritas utamanya dan pada tahun 2023 mengusulkan legislasi yang dikatakan akan menindak para penyelundup.

“Kami meningkatkan perlawanan terhadap penyelundupan migran dan melindungi orang-orang dari jatuh ke tangan para penjahat,” kata Komisioner Uni Eropa untuk Urusan Dalam Negeri Ylva Johansson pada bulan November. “Kami mengejar penyelundup, bukan yang diselundupkan.” Para pengunjuk rasa hak asasi manusia, bagaimanapun, telah lama berpendapat bahwa orang-orang tak bersalah selalu terlibat dalam penindasan ini, menunjukkan kasus-kasus di seluruh Eropa di mana para pengungsi dan migran menghadapi hukuman penjara yang signifikan karena ditemukan di kemudi perahu atau mobil setelah dipaksa ke posisi tersebut.

Dimitris Choulis dari Proyek Hukum Hak Asasi Manusia, sebuah organisasi bantuan hukum, akan menjadi salah satu pengacara yang mewakili Homayoun Sabetara di pengadilan. “Harapan pertama adalah untuk mendapatkan persidangan yang adil, persidangan di mana semua hukum prosedural akan dihormati, dan kedua adalah agar Homayoun keluar dari penjara dan bersatu kembali dengan keluarganya,” kata dia kepada Al Jazeera. Choulis, yang berbasis di pulau Yunani Samos, salah satu titik kedatangan laut utama bagi pengungsi dan migran di Yunani, mengatakan bahwa dia telah melihat beberapa kasus pencari suaka yang salah dituduh melakukan penyelundupan.

“Hal yang luar biasa dalam kasus ini adalah bahwa dua anggota keluarga Homayoun telah menemukan alat dan kekuatan untuk melawan ketidakadilan,” katanya. “Sangat penting untuk memahami bahwa semua orang ini memiliki nama dan keluarga – untuk memahami bahwa mereka bukan hanya statistik.” Laporan 2023 oleh Borderline Europe, sebuah LSM, mencatat bahwa orang-orang yang divonis melakukan penyelundupan merupakan kelompok kedua terbesar di penjara Yunani, di mana sekitar 90 persen adalah warga negara asing. Dikatakan bahwa menjadi satu-satunya orang dalam sebuah kelompok yang bisa berbicara bahasa Inggris terkadang menjadi alasan orang dituduh.

MEMBACA  Presiden Ukraina Mengganti Pejabat Keamanan Tinggi dalam Penyegaran Terbaru

Erik Marquardt, anggota Parlemen Eropa untuk Greens/European Free Alliance yang mengkomisikan laporan tersebut, menduga dalam sebuah pernyataan yang dikirim kepada Al Jazeera bahwa pemerintah Yunani “dengan sengaja menyalahgunakan undang-undang” yang dirancang untuk melawan perdagangan orang untuk “memburu dan menghukum mereka yang melarikan diri ke pantai-pantainya mencari perlindungan”.

“Strategi berbahaya ini bukan tentang menghukum para kriminal, ini tentang memperlakukan migrasi sebagai kejahatan. Pemerintah Yunani memenjarakan orang-orang yang satu-satunya kejahatannya adalah mencari suaka di Eropa dan dengan begitu, pemerintah ini menyerang prinsip hukum dan membahayakan demokrasinya sendiri,” katanya.

Menteri Yunani secara konsisten membela kebijakan migrasi yang “ketat namun adil” dan berbicara tentang pentingnya menangani penyelundupan orang dan jaringan penyelundupan untuk melindungi perbatasan Yunani. Saat artikel ini dipublikasikan, pihak berwenang Yunani belum menanggapi permintaan komentar dari Al Jazeera.

Sementara itu, Mahtab Sabetara terus melakukan kampanye untuk pembebasan ayahnya, mengingat seorang pria yang penuh humor dengan siapa dia biasa bermain catur. “Dia adalah orang yang sangat positif,” katanya. “Atau dia dulu adalah orang yang sangat positif.”