Prioritas Pertanian Adalah Sapi dan Mobil—Bukan Manusia

Pada akhir Februari, petani dari seluruh Amerika Serikat akan berkumpul di Houston, Texas, untuk menyaksikan penobatan para juara mereka: para pemenang Kontes Hasil Jagung Nasional. Setiap tahun, ribuan peserta mempelajari buku aturan kontes yang berisi 17 halaman, lalu mencoba mengolah, menanam, dan memberi pupuk dengan harapan bisa masuk dalam buku rekor. Tujuan mereka? Untuk mendapatkan hasil jagung sebanyak mungkin dari setiap meter persegi lahan pertanian.

Pemenang secara keseluruhan pada tahun 2023, dan juga pada tahun 2021, 2019, dan sembilan kali sebelumnya, adalah David Hula, seorang petani dari Charles City, Virginia. Hula bisa dikatakan sebagai Michael Phelps dalam hal hasil jagung kompetitif. Ia mencetak rekor, menghancurkannya, lalu kembali untuk mencetak rekor baru. Pada tahun 2023, hasil jagungnya mencapai 623,84 bushel per acre, lebih dari tiga setengah kali lipat dari rata-rata nasional.

Kompetisi petani untuk meraih gelar nasional mungkin terlihat seperti sesuatu yang sepele di pedesaan, tetapi rekor yang dibuat oleh Hula memberikan gambaran penting. Rekor ini menunjukkan seberapa besar makanan yang bisa dihasilkan jika petani menggunakan semua alat yang tersedia: varietas benih yang menghasilkan tinggi, kombinasi harmonis pestisida dan herbisida, pupuk yang diaplikasikan dengan presisi, jumlah air yang tepat saat dibutuhkan, dan sebagainya. Jika faktor-faktor ini dikelola dengan baik, petani dapat meningkatkan secara dramatis jumlah makanan yang diproduksi dari setiap potongan tanah yang ada, sehingga memungkinkan pembebasan lahan di tempat lain untuk hutan atau alih fungsikan lahan.

Sebuah studi baru tentang hasil tanaman antara tahun 1975 dan 2010 melihat di mana hasil tanaman tertinggal atau maju pesat. Hasilnya memberikan petunjuk menarik tentang area-area yang harus menjadi fokus petani dan kebijakan dalam rangka memberi makan lebih banyak orang tanpa harus mengubah lahan menjadi lahan pertanian. Lebih penting lagi, studi ini menunjukkan beberapa area besar di mana hasil yang sangat tinggi dapat mengindikasikan peluang yang terlewatkan dalam menyediakan makanan secara berkelanjutan bagi dunia.

MEMBACA  Mesin Pesawat Boeing 747 Terbakar, Mengakibatkan Pendaratan Darurat di Miami.

Para pemenang Kontes Hasil Jagung Nasional memperlihatkan hasil yang sangat tinggi yang dapat dicapai petani, tetapi sebagian besar petani di seluruh dunia tidak memiliki akses ke teknologi pertanian tercanggih. Akibatnya, hasil panen mereka lebih rendah, yang membawa kita pada konsep yang disebut kesenjangan hasil. Secara kasar, ini adalah perbedaan antara jumlah maksimum teoritis tanaman yang dapat tumbuh per hektar di iklim tertentu jika segalanya berjalan sempurna, dan jumlah sebenarnya yang mereka panen.

Untuk melihat kesenjangan hasil dalam tindakan, bandingkan dua produsen jagung penting: Amerika Serikat dan Kenya. Di Amerika Serikat, hasil rata-rata adalah sekitar 10,8 ton per hektar, sedangkan di Kenya hanya 1,5 ton. Meskipun Amerika Serikat sangat mendekati hasil jagung maksimum teoritisnya, Kenya – dengan mempertimbangkan iklim yang berbeda – jauh di bawah hasil maksimum teoretisnya. Dengan kata lain, Amerika Serikat hampir tidak memiliki kesenjangan hasil jagung sama sekali, sedangkan Kenya memiliki kesenjangan hasil sekitar 2,7 ton per hektar di bawah hasil maksimum teoretisnya.

Kesenjangan hasil ini penting karena memberi tahu kita di mana lahan pertanian dapat menjadi lebih produktif, kata James Gerber, seorang ilmuwan data di lembaga nirlaba iklim Project Drawdown dan penulis utama penelitian ini. Meningkatkan hasil panen di Afrika Sub-Sahara sangat penting karena daerah ini sudah merupakan salah satu bagian dunia yang paling kelaparan, dan populasi di sana diperkirakan akan dua kali lipat pada tahun 2050.