Pengembangan Pabrik Kontroversial Tesla Disetujui

Pembesaran kontroversial Pabrik Gigafactory Tesla di Eropa disetujui pada hari Kamis, ketika dewan lokal di munisipalitas Jerman Grünheide memberikan suara mendukung rencana perluasan pabrik mobil tersebut dekat Berlin.

Mayoritas 19 wakil dewan mendukung rencana Tesla untuk memperluas pabrik. Sebelas anggota dewan memberikan suara mendukung perluasan, enam memberikan suara menolak, sementara dua abstain. Suara tersebut meningkatkan peluang Tesla untuk dapat membangun lebih banyak ruang untuk logistik, termasuk stasiun kereta api, meskipun perusahaan masih harus mendapatkan persetujuan dari otoritas lingkungan setempat. Pada bulan Juli, Tesla mengumumkan rencana untuk membangun 1 juta mobil listrik per tahun di lokasi tersebut.

Sekitar 50 demonstran berkumpul di luar gedung pemerintah setempat ketika hasilnya diumumkan, menurut laporan lokal. “Ini cukup mengecewakan,” kata Esther Kamm, juru bicara kelompok protes anti-Tesla, Matikan Kran pada Tesla (TDHA), yang menyaksikan pemungutan suara berlangsung. Dia mengatakan kelompok tersebut masih akan mencoba menghentikan perluasan dengan terus mengadakan protes sambil mengeksplorasi opsi hukum mereka.

“Ini adalah keputusan buruk hari ini, dan ini membuat segalanya menjadi lebih sulit, tetapi ini pasti bukan akhir dari cerita tersebut.”

TDHA hanya salah satu dari sekutu luas kelompok lingkungan yang menentang perluasan, mengklaim bahwa keberadaan pabrik tersebut mengancam untuk mengotori pasokan air lokal dan menggambarkan reputasi perusahaan mobil tersebut sebagai perusahaan yang ramah lingkungan sebagai menyesatkan.

“Saya kesal,” kata Manu Hoyer, juru bicara Inisiatif Warga Grünheide (Bürgerinitiative Grünheide), yang mewakili warga setempat yang menentang pabrik, dalam sebuah pernyataan. “Hari ini dewan lokal mengabaikan suara saya dan rekan warga saya.” Pada bulan Februari, 65 persen warga setempat memberikan suara menolak rencana perluasan dalam jajak pendapat nonbinding.

MEMBACA  NASA mengkonfirmasi asal usul sampah angkasa yang jatuh melalui rumah di Florida.

Minggu lalu, selama demonstrasi menentang perluasan, ratusan demonstran mencoba menyerbu pabrik, di tengah bentrokan dengan polisi. Sebagai bagian dari protes lima hari, polisi mengatakan 23 demonstran ditahan dan 27 petugas terluka.

Para demonstran anti-Tesla mengatakan mereka ingin menarik perhatian pada penambangan mineral yang diperlukan untuk membangun baterai mobil listrik dan masalah yang dapat menimbulkan bagi masyarakat setempat. Dibandingkan dengan mobil konvensional, baterai mobil listrik memerlukan 170 kilogram mineral lebih seperti lithium, nikel, dan kobalt, menurut data 2021 yang diterbitkan oleh Badan Energi Internasional.

Sejak Februari, sekelompok kecil demonstran telah tinggal di rumah pohon di hutan, hanya beberapa langkah dari pabrik Tesla, dalam upaya lain untuk menghentikan perluasan situs. Mereka saat ini memiliki izin tinggal hingga 20 Mei. Upaya polisi untuk memaksa kamp tersebut meninggalkan sebelum tanggal itu ditolak hari ini oleh pengadilan Jerman.