Rusia Mengusir Diplomat Inggris Setelah Inggris Mengusir Rekan Sejawatnya

Kementerian Luar Negeri Rusia mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka akan mengusir atase pertahanan Inggris dari negara tersebut, sebagai balasan terhadap pemerintah Inggris setelah mereka mengusir rekan Rusia-nya minggu lalu. Kementerian Rusia menyatakan bahwa langkah pembalasan lebih lanjut akan segera dilakukan karena tindakan “tidak ramah” yang diambil oleh London. Kementerian memanggil seorang diplomat Inggris untuk memberitahunya bahwa atase tersebut telah dinyatakan “persona non grata,” menurut pernyataan tersebut. Inggris telah mengumumkan pada 8 Mei bahwa mereka memerintahkan atase pertahanan Rusia untuk pergi, menggambarkannya sebagai seorang perwira intelijen militer “tidak terdeklarasi.” Pernyataan Rusia mengatakan bahwa kementerian melihat perintah itu sebagai “tindakan yang dimotivasi secara politis dengan karakter yang jelas menunjukkan sikap anti-Rusia, yang memberikan kerusakan tak terlupakan pada hubungan bilateral.” Diplomat Inggris, Kapten Adrian Coghill, seorang perwira angkatan laut yang sebelumnya bertugas sebagai asisten atase di Moskow lebih dari satu dekade yang lalu, diberi waktu seminggu untuk pergi. Grant Shapps, menteri pertahanan Inggris, menyebut tindakan Rusia “sebuah langkah putus asa,” dalam reaksi awal yang singkat yang diposting di platform media sosial X. Sementara atase pertahanan Rusia di Inggris “berperan sebagai mata-mata, masalah Putin hanya dengan kami adalah bahwa mereka mewakili dukungan Inggris yang teguh untuk Ukraina dalam menghadapi invasi ilegal dan barbarisnya,” kata Mr. Shapps. Sejak Rusia menginvasi Ukraina pada Februari 2022, memicu salah satu konflik paling berdarah dan paling panjang di Eropa sejak Perang Dunia II, negara itu secara rutin mengecam langkah-langkah yang mereka anggap sebagai musuh sebagai “Rusofobia.” Hubungan dengan Inggris dan sebagian besar negara Barat, yang mendukung Ukraina dengan bantuan signifikan, termasuk senjata, telah tegang karena konflik tersebut. Minggu lalu, selain mengusir atase pertahanan Rusia, Kolonel Maxim Elovik, Inggris juga menutup beberapa fasilitas diplomatik Rusia di negara tersebut. Pemerintah menuduh agensi intelijen dalam negeri Rusia, Federal Security Service, atau F.S.B., melakukan pola “aktivitas jahat” di Inggris dan Eropa, termasuk peretasan dan bocornya dokumen perdagangan yang berkaitan dengan Amerika Serikat, dan menargetkan anggota parlemen Inggris melalui kampanye email jahat. James Cleverly, menteri dalam negeri Inggris, mengatakan kepada Parlemen bahwa pemerintah mengumumkan langkah-langkah tersebut “untuk menegaskan kepada Rusia bahwa kita tidak akan mentolerir eskalasi semacam itu.” Mr. Cleverly juga mengatakan bahwa Inggris akan memberlakukan pembatasan baru pada visa untuk diplomat Rusia, membatasi waktu yang mereka bisa habiskan di Inggris. Megan Specia berkontribusi dalam melaporkan.

MEMBACA  Panggilan AS untuk Gencatan Senjata Gaza Ditolak oleh Veto Rusia-Cina