Pengembang Apple, bersukacitalah! Alat pemrograman Anda baru saja mendapatkan peningkatan kecerdasan buatan besar dan gratis

Craig Federighi, Wakil Presiden Senior Apple untuk Teknik Perangkat Lunak Gambar: Apple Apple mengumumkan penambahan AI ke lingkungan pengembangan Xcode-nya, bertujuan untuk meningkatkan produktivitas para programmer yang membangun aplikasi di seluruh lini produk Apple. Untuk Anda yang bukan programmer, mari kita ambil waktu sejenak untuk membahas apa yang dilakukan oleh lingkungan pengembangan. Untuk melakukan ini, sebuah analogi yang baik adalah dapur seorang koki. Selain itu: Semua yang diumumkan Apple di WWDC 2024, termasuk iOS 18, Siri, AI, dan lainnya. Dapur seorang pembuat roti, misalnya, akan berbeda dari yang difokuskan pada memasak rendah karbohidrat. Dapur seorang pembuat roti mungkin berkisar pada mixer berdiri, dan memiliki berbagai rak pendingin dan persiapan. Akan ada penyimpanan yang cukup untuk tepung, gula, dan bahan kue lainnya. Dapur yang difokuskan pada memasak rendah karbohidrat akan memiliki peralatan seperti spiralizer, perangkat potong, mesin sous-vide, dan satu atau dua penggoreng udara. Fokus penyimpanan akan menjadi tantangan menemukan penyimpanan di kulkas dan di atas meja untuk buah dan sayuran segar, serta protein rendah lemak. Setiap lingkungan kerja ini disesuaikan dengan kebutuhan individu dan gaya kerja orang yang melakukan pekerjaan tersebut, disesuaikan dengan beberapa alat yang sering digunakan, dan bahkan dioptimalkan untuk mengurangi langkah-langkah. Lingkungan pengembangan seorang programmer, baik itu Xcode untuk pengembangan Apple, Visual Studio untuk aplikasi Microsoft, atau PhpStorm (lingkungan pengkodean utama saya) untuk membangun aplikasi web, juga adalah lingkungan yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan penggunanya. Selain itu: Saya melewati tes pengkodean saya dengan GPT-4o dan berhasil – kecuali untuk satu hasil aneh. Koder bekerja di layar dan mendefinisikan “ruang lantai” kami dengan penataan jendela dan panel di layar tersebut. Kami juga memiliki “perangkat utama,” kecuali bukan kompor dan kulkas, melainkan editor dan debugger. Banyak dari kami dengan hati-hati menata jendela dan panel kami untuk menghemat langkah, dan sering menyimpan tata letak alat yang berbeda tergantung pada tahap pengkodean yang sedang kami lakukan saat itu. Mari kita membahas analogi dapur kita sedikit lebih lanjut. Berapa banyak dari kita, saat kecil, membantu ibu dan ayah dengan menyiapkan makanan, mungkin memotong-motong sayuran atau membersihkan atau mencuci piring? Ketika kami membantu, kami bukan “koki,” melainkan pembantu yang sangat dihargai (meskipun kami sesekali mencicipi makanan di sana-sini ketika seorang orangtua tampaknya tidak memperhatikan). Dalam kasus lingkungan pengkodean, penambahan AI seperti pembantu dapur ini. AI masih jauh dari siap untuk membangun aplikasi besar. Tetapi ia dapat menangani banyak tugas kecil dan sering membosankan yang merupakan bagian dari proses pengkodean. Dalam setahun terakhir, saya telah menggunakan AI berkali-kali untuk membantu pengkodean saya dan saya yakin saya telah menghemat waktu sebulan atau lebih dengan menugaskan pembuatan dan analisis subrutin kecil kepada AI. Versi AI Apple disebut Apple Intelligence. Pada akhir pembicaraan utama, Craig Federighi mengumumkan sejumlah fitur kunci yang didukung oleh Apple Intelligence untuk Xcode, lingkungan pengembangan Apple. Juga: Fitur VisionOS 2 baru diungkapkan di WWDC: Hal-hal yang saya nantikan (dan bingung). Pertama, dia membahas bagaimana Apple Intelligence telah dibangun ke dalam SDK pengembang. Sebuah SDK adalah kit pengembang perangkat lunak, efektif sebagai cara bagi pengembang untuk menggabungkan teknologi OS yang sudah ada ke dalam aplikasi mereka. Melanjutkan analogi dapur kita, bayangkan SDK sebagai kira-kira analog dengan paket makanan. Federighi berbicara tentang cara menggabungkan Image Playground (fitur AI teks-ke-gambar Apple) ke dalam aplikasi pengembang hanya dengan beberapa baris kode. Itu agak mirip dengan cara seorang koki membuat makanan dengan membuka paket makanan dan hanya menggabungkan semua bahan untuk menciptakan makan malam yang lezat. Dalam kasus paket makanan, para pengembang paket makanan melakukan semua pekerjaan dalam menemukan bahan, memilih dan menyediakannya, dan membuat resep dan instruksi. Dalam kasus SDK, pengembang SDK melakukan semua pekerjaan dalam menemukan teknologi (seperti teks ke gambar), dan menyediakan itu kepada para pengembang aplikasi. Semua aplikasi yang menggunakan tampilan teks yang dapat diedit standar untuk membuat teks memperoleh akses penuh ke alat penulisan Apple Intelligence (ringkasan, etik). Juga: Bagaimana kursus AI gratis LinkedIn membuat saya menjadi pengembang Python yang lebih baik. Siri juga telah ditingkatkan dengan Apple Intelligence. Pengembang yang menggunakan SiriKit (SDK untuk Siri) akan memperoleh peningkatan berbasis Siri untuk fitur-fitur seperti daftar, catatan, media, pesan, pembayaran, reservasi restoran, panggilan VoIP, dan latihan. Demikian pula, Apple menambahkan fungsionalitas App Intents-nya. Ini adalah tindakan atau tugas yang telah ditentukan sebelumnya yang dapat dilakukan aplikasi, memungkinkan mereka berintegrasi dengan mulus dengan Siri dan fitur sistem lainnya untuk meningkatkan interaksi pengguna dan otomatisasi. Federighi menyatakan bahwa Apple meningkatkan intents dengan kemampuan Apple Intelligence dalam kategori-kategori berikut: Buku, browser, Kamera, pembaca dokumen, pengelolaan file, Jurnal, Mail, Foto, presentasi, spreadsheet, papan tulis, dan pengolah kata. Ini memungkinkan pengembang untuk dengan mudah menambahkan fungsionalitas AI baru tanpa banyak pekerjaan tambahan, dan tentu saja tanpa investasi penuh dalam AI yang diperlukan untuk membuat fitur-fitur tersebut untuk memulai. Dalam hal proses pengkodean itu sendiri, Apple mengumumkan bahwa mereka menambahkan kecerdasan generatif ke Xcode. Secara khusus, Xcode akan memberikan penyelesaian kode di perangkat (menulis potongan kode kecil untuk pengembang) untuk bahasa Swift. Menarik bahwa dia menggunakan istilah “penyelesaian kode” daripada menulis kode, karena penyelesaian kode menyiratkan proses yang jauh lebih terkontrol hanya memperpanjang dan menjelaskan produksi kode. Penulisan kode lengkap akan melibatkan memberi tahu AI untuk menulis modul dengan spesifikasi tertentu, dan dari pengumuman ini, tidak jelas apakah Xcode akan melakukannya. Juga: Cara menggunakan ChatGPT untuk menulis kode: Apa yang dapat dan tidak dapat dilakukan untuk Anda. Xcode akan tersedia untuk menjawab pertanyaan bagi pengembang Swift. Hal ini bisa menghemat banyak waktu. Pengembang dapat bertanya bagaimana cara menulis panggilan SDK tertentu (misalnya, “bagaimana cara menambahkan image playground di sini?”). Kemungkinan (sekali lagi, tidak spesifik dalam keynote) pengembang juga bisa bertanya kepada AI “apa yang dilakukan kode ini” dan mendapatkan penjelasan yang lebih rinci. Kecerdasan generatif dalam lingkungan pengembangan adalah hal yang cukup baru, dan produsen lingkungan serta pengembang individu masih belajar di mana kecerdasan generatif dapat menjadi alat bantu baru yang berguna atau di mana ia menjadi sesuatu yang hanya menghalangi. Kita sudah sangat maju dalam setahun terakhir, dan saya yakin bahwa pada WWDC 2025, rangkaian fitur ini akan terlihat primitif karena kita semua telah belajar banyak tentang bagaimana AI dapat membantu pengkodean. Anda dapat mengikuti pembaruan proyek saya sehari-hari di media sosial. Pastikan untuk berlangganan buletin pembaruan mingguan saya, dan ikuti saya di Twitter/X di @DavidGewirtz, di Facebook di Facebook.com/DavidGewirtz, di Instagram di Instagram.com/DavidGewirtz, dan di YouTube di YouTube.com/DavidGewirtzTV.

MEMBACA  GameStop akan membeli dan menjual kartu Pok√©mon langka - tetapi tidak ingin menangkap semuanya