Pendiri Google tentang bentuk ideal untuk perangkat keras AI (dan penyesalan Google Glass-nya)

Kerry Wan/ZDNET

Kebanyakan orang akan mengingat Sergey Brin atas demo ikonik (dan berani) Google Glass selama konferensi pengembang I/O perusahaan pada tahun 2012. 12 tahun kemudian, salah satu pendiri Google itu kembali di I/O, tapi untuk berbicara tentang hal lain.

Juga: 9 pengumuman terbesar di Google I/O 2024: Gemini, Search, Project Astra, dan lainnya

Setelah pidato pembukaan hari pertama, dalam sesi tanya jawab yang agak intim dengan anggota pers, Brin berbagi pemikirannya tentang Project Astra, Gemini Pro 1.5, dan kasus penggunaan nomor satu dengan AI.

Project Astra, visi multimodal Google tentang “sistem cerdas yang menunjukkan penalaran, perencanaan, dan ingatan,” bisa dikatakan sebagai pengumuman AI paling ambisius selama dua jam pidato hari itu. Penamaan, seperti Project Starline, mengatakannya semua. Sesuai, teknologi percakapan itu didemo dengan aplikasi kamera di ponsel dan sepasang kacamata pintar.

“Lucu karena itu seperti perangkat keras yang sempurna,” Brin menjawab ketika ditanya tentang Project Astra dan bagaimana faktor bentuk wearable potensialnya dibandingkan dengan Google Glass yang sekarang berusia satu dekade. “Ini seperti aplikasi pembunuh sekarang, 10 tahun kemudian. (Saya harap saya) mengatur waktu itu sedikit lebih baik,” tambah pendiri Google.

Juga: Temui Gemini Live: Seperti FaceTiming dengan teman yang tahu segalanya

Meskipun naik turunnya Google Glass adalah sebuah cerita, visi produk tersebut telah membuat comeback dramatis dalam beberapa tahun terakhir berkat AI dan usaha untuk menemukan perangkat keras terbaik untuk cocok dengannya – entah itu kacamata, pin kerah, atau kotak orange. Preferensi Brin? Sesuatu yang bebas tangan, dapat dikenakan, dan bukan telepon.

Kacamata pintar Meta Ray-Ban memiliki kemampuan AI multimodal untuk kueri berbasis gambar.

MEMBACA  Interaksi Antara Kebijakan Fiskal dan Moneter

Kerry Wan/ZDNET

Di luar perangkat keras, yang benar-benar membuat Brin bersemangat – dan menjadi alasan utama kembalinya ke Google setelah pensiun pada tahun 2019 – adalah AI. Sejak bergabung kembali dengan perusahaan pada tahun 2023, seperti dilaporkan oleh The Wall Street Journal, Brin telah menjadi bagian integral dalam pengembangan produk AI Google seperti Gemini, yang terus berkembang sebagai tulang punggung model umum dari berbagai perangkat dan layanan Google.

Juga: 3 fitur canggih baru Gemini diungkapkan di Google I/O 2024

Di I/O tahun ini, Google memperkenalkan model Gemini Pro 1.5 yang diperbarui, mampu menerima dua juta token (naik dari satu juta) untuk melakukan percakapan yang lebih panjang dan memproses dokumen berukuran lebih besar. Bagian paling mengesankan, bagi Brin, adalah generalisabilitas model AI, mulai dari mengambil ringkasan dari beberapa pesan Gmail hingga coding, kasus penggunaan AI favorit pendiri itu.

“Menjadi seorang ilmuwan komputer, saya ingin menjadi bagian dari itu (AI),” kata Brin. “Saya tidak bisa membayangkan waktu yang lebih baik untuk menjadi seorang ilmuwan komputer daripada sekarang.”