Sutradara Film Iran Mohammad Rasoulof Melarikan Diri Setelah Dihukum Penjara

Sutradara film Iran terkenal Mohammad Rasoulof mengatakan bahwa dia telah melarikan diri ke Eropa setelah pengadilan menghukumnya delapan tahun penjara karena film-filmnya. Mr. Rasoulof — dikenal karena filmnya yang memenangkan penghargaan “There Is No Evil” — telah dicegah meninggalkan Iran pada tahun 2017 setelah karyanya mengkritik pemerintahan otoriter di negara tersebut. Pengacaranya, Babak Paknia, menulis minggu lalu di media sosial bahwa pengadilan Iran telah menghukum Mr. Rasoulof dengan penjara, cambuk, dan denda atas film-film yang disebutnya “contoh kolusi dengan maksud melakukan kejahatan terhadap keamanan negara.” Pada hari Senin, Mr. Rasoulof mengumumkan pelariannya dari Iran dalam unggahan Instagram yang menampilkan video gunung bersalju dan mengatakan bahwa dia telah mencapai “tempat yang aman.” Dia mengatakan dalam pernyataan terpisah bahwa dia telah tiba di Eropa “setelah perjalanan panjang dan rumit.” “Saya harus memilih antara penjara dan meninggalkan Iran,” katanya dalam pernyataan yang dibagikan oleh juru bicaranya, Claudia Tomassini. “Dengan hati yang berat, saya memilih pengasingan.” Mr. Rasoulof mengatakan bahwa dia sangat keberatan dengan “putusan yang tidak adil belakangan ini” yang mendorongnya untuk melarikan diri, tetapi bahwa yudisial Iran telah mengeluarkan “begitu banyak keputusan yang kejam dan aneh” sehingga dia merasa tidak pantas untuk mengeluh tentang hukumannya. “Lingkup dan intensitas represi telah mencapai titik brutalitas di mana orang mengharapkan berita tentang kejahatan pemerintah yang keji setiap hari,” tambahnya. Dia tidak memberikan detail lebih lanjut mengenai lokasinya atau merespons pesan dari The New York Times. “There Is No Evil” — yang fokus pada algojo di Iran — memenangkan penghargaan tertinggi dalam Festival Film Internasional Berlin pada tahun 2020. Mr. Rasoulof, yang telah menyutradarai film tersebut secara rahasia, tidak diizinkan meninggalkan negara untuk menghadiri acara penganugerahan tersebut. Industri film Iran diakui secara internasional dan sangat dijaga di dalam negeri, di mana otoritas dapat melarang penayangan dan pembuatan film. Film baru Mr. Rasoulof, “The Seed of the Sacred Fig,” dijadwalkan akan diputar perdana di Festival Film Cannes di Prancis bulan ini. Ms. Tomassini, juru bicaranya, mengatakan pada hari Selasa bahwa belum jelas apakah dia akan menghadiri festival tersebut. Beberapa produser film itu diinterogasi oleh otoritas dan beberapa aktornya dicegah meninggalkan negara, kata Mr. Paknia dalam unggahan media sosial bulan lalu. Mr. Rasoulof mengatakan kepada The New York Times pada tahun 2020 bahwa awal karirnya dia menggunakan cerita alegoris untuk menghindari konfrontasi langsung dengan kekuasaan, tetapi akhirnya merasa bahwa itu “sebuah bentuk menerima rezim tirani.” Dia melanjutkan dengan memberikan kritik tajam terhadap penguasa klerikal Iran dengan film-filmnya, termasuk “Manuscripts Don’t Burn” dan “A Man of Integrity” — yang memenangkan penghargaan di Cannes pada tahun 2017. Selama bertahun-tahun, otoritas Iran telah menuduhnya dengan propaganda melawan negara, menyita paspornya, menangkap, dan mengadilinya. Mr. Rasoulof menyampaikan pesan kepada penguasa Iran dalam unggahan Instagram yang mengumumkan pelariannya, mengatakan bahwa dia terpaksa pergi karena “penindasan dan barbaritas kalian,” tetapi sekarang bergabung dengan para pengasing Iran yang “tak sabar menunggu untuk mengubur kalian dan mesin penindasan kalian ke dalam sejarah yang paling dalam.” Leily Nikounazar berkontribusi laporan dari Brussels.

MEMBACA  Anggota Parlemen mengusulkan undang-undang anti-pornografi AI tanpa persetujuan setelah kontroversi Taylor Swift