Parodi-parodi AI dari ‘RuPaul’s Drag Race’ Membanjiri Instagram dan TikTok

Fusi antara yang nyata dan yang tidak nyata bisa menjelaskan mengapa beberapa penggemar palsu Drag Race begitu antusias dengan apa yang mereka lihat di feeds mereka. Michael mengatakan bahwa ia “hidup untuk reaksi berlebihan dari penggemar” yang percaya bahwa karyanya adalah orang sungguhan. Dia mengatakan bahwa orang sering meminta Instagram asli seorang ratu. “Saya juga kadang-kadang mendapat komentar negatif dari seseorang yang mengatakan bahwa saya mencuri pekerjaan dari drag queen sungguhan,” katanya. Sebagai seorang ilustrator, Michael menyadari bahwa “AI akan mengambil pekerjaan saya,” tetapi tidak percaya bahwa proyek passion Instagram-nya mengambil uang dari manusia. “Jika seseorang tidak pergi ke klub dan memberi tip pada drag queen sungguhan karena mereka melihat AI Drag Race, itu masalah orang tersebut dan bukan Drag Race saya,” katanya.

Más dari Fantasy Drag Race mengatakan bahwa ia sering terlibat dalam perdebatan dengan kreator lain dalam obrolan grup, setelah mempertanyakan seberapa serius mereka menganggap seluruh proses tersebut. “Saya seorang queer, non-biner Meksiko di New York bagian utara,” jelasnya. “Seseorang yang mengatakan bahwa kompetisi drag saya bukanlah minumannya atau bahwa tampilan yang saya buat jelek tidak akan memengaruhi saya sama sekali.” Namun, katanya, wajar jika orang terikat emosional dengan karyanya.

Sayangnya, jenis keterikatan semacam itu juga datang dengan rasa ketakutan yang mengintai, karena seluruh ide tentang Drag Race yang dihasilkan oleh AI adalah permainan dari waralaba besar. Sementara beberapa kreator berpendapat bahwa apa yang mereka lakukan adalah parodi, memposting apa yang Grimmelmann katakan adalah pernyataan penyangkalan hak cipta “hampir tidak berguna” (atau mungkin sia-sia) untuk membersihkan diri mereka sendiri di halaman Instagram utama mereka, yang lain menyadari bahwa mereka kemungkinan membangun pengikut mereka di atas pondasi yang goyah.

MEMBACA  Wordle hari ini: Jawaban dan petunjuk untuk 18 Februari

Sejumlah akun, termasuk salah satunya yang menampilkan karakter Disney secara eksklusif, telah diblokir dari Instagram, memberikan kekhawatiran bagi para kreator yang hanya menggunakan karakter animasi atau yang sudah ada. “Saya sangat takut untuk diblokir,” kata Boopy dari Haus of Dreg. “Tapi jika memang begitu, biarlah. Maksud saya, apa yang bisa saya lakukan?”

“Kami memastikan bahwa kami tidak melakukan apa pun untuk mengsekstualisasikan karakter-karakter itu, dan kami tidak melakukan apa pun untuk mengurangi nada sebenarnya mereka,” tambah Shayne dari Horror Drag Race. “Saya hanya menggabungkan dua medium—horor dan Drag Race—dan mencampurkannya menjadi sesuatu yang dapat dinikmati oleh kedua kelompok penggemar.”

Bukan hanya penggemar Drag Race yang menikmati pengalaman AI, Mhi’ya Iman Le’Paige, seorang ratu dari musim 16 Drag Race, baru-baru ini mengenakan tampilan yang pertama kali berasal dari serangkaian gambar yang dihasilkan oleh AI. Salah satu saudari musim 16-nya, Plane Jane, mengikuti setidaknya satu dari kreator AI.

Michael dari Official AI Drag Race mengatakan bahwa ia telah memiliki beberapa ratu yang menghubunginya meminta izin untuk menggunakan kreasi fiksinya sebagai inspirasi, dengan seorang ratu dari waralaba internasional yang tidak disebutkan namanya meminta Michael untuk mendesain seluruh paket penampilan panggung mereka berdasarkan hanya pada gambar Carla Montecarlo miliknya. “Saya merasa hanya masalah waktu,” kata Michael, “sebelum saya menonton TV dan melihat sesuatu yang saya buat setahun yang lalu.”