Nike Membunuh Aplikasi untuk Sneaker Self-Tying seharga $350-nya.

Pada tahun 2019, Nike mendekati impian mereka untuk mempopulerkan sepatu dengan tali sendiri dengan merilis Adapt BB. Menggunakan Bluetooth, sepatu tersebut dipasangkan dengan aplikasi Adapt yang memungkinkan pengguna melakukan hal-hal seperti mengencangkan atau melonggarkan tali sepatu dan mengontrol lampu LED-nya. Namun, Nike telah mengumumkan bahwa mereka “pensiun” aplikasi tersebut pada 6 Agustus, di mana aplikasi tersebut tidak akan dapat diunduh lagi dari App Store Apple atau Google Play Store; juga tidak akan diperbarui.

Dalam pengumuman yang baru-baru ini ditemukan oleh The Verge, penjelasan singkat Nike untuk menghentikan aplikasi tersebut adalah bahwa Nike “tidak lagi membuat versi baru sepatu Adapt.” Perusahaan mulai memberi tahu pemilik tentang pensiunnya aplikasi sekitar empat bulan yang lalu.

Mereka yang sudah membeli sepatu masih dapat menggunakan aplikasi setelah 6 Agustus, tetapi diharapkan bahwa pembaruan iOS atau Android pada akhirnya akan membuat aplikasi tersebut tidak dapat digunakan. Selain itu, mereka yang mendapatkan perangkat baru tidak akan dapat mengunduh Adapt setelah 6 Agustus.

Tanpa aplikasi, pemakai tidak dapat mengubah warna lampu LED sepatu. Lampu akan tetap mempertahankan skema warna terakhir yang dipilih melalui aplikasi atau, menurut Nike, “jika Anda tidak menginstal aplikasi, cahayanya akan menjadi warna default.” Meskipun pemilik masih dapat menggunakan tombol di sepatu untuk menyalakan atau mematikan sepatu, memeriksa baterai, menyesuaikan ketatnya tali, dan menyimpan pengaturan pas, kemampuan mengubah pencahayaan dan mengontrol sepatu melalui telepon seluler adalah poin penjualan besar dari sepatu seharga $350 tersebut.

Meskipun Adapt BB merupakan versi ketiga sepatu dengan tali sendiri dari Nike dan yang paling banyak tersedia hingga saat ini, sepatu tersebut terlihat akan memiliki beberapa fitur pemasaran utamanya yang tidak dapat digunakan lagi. Nike masih mempertahankan aplikasi seluler lain yang langsung terkait dengan fungsionalitas sepatu, seperti aplikasi belanja dan aplikasi Run Club untuk melacak berlari.

MEMBACA  Empat Besar Maret Gila 2024: Cara Menonton Purdue vs. NC State, UConn vs. Alabama Hari Ini Tanpa Kabel

Kecewa Sneakerheads

Pemilik Adapt BB telah menyatakan kekecewaan setelah mengetahui berita tersebut. Salah satu pengguna Reddit yang mengklaim memiliki beberapa pasang sepatu menyebut berita tersebut “kebangetan sekali,” sementara yang lain menggambarkannya sebagai “sangat mengecewakan.”

Beberapa berharap bahwa Nike akan membuat aplikasi tersebut open-source sehingga pelanggan dapat mempertahankan fungsionalitas asli dan lengkap sepatu mereka. Namun, Nike tidak membagikan rencana apa pun untuk melakukannya. Ars Technica telah bertanya kepada perusahaan tentang hal ini tetapi tidak mendengar balik sebelum waktu cetak.

Seseorang yang menggunakan nama Maverick-1776 di Reddit menulis:

Sepatu-sepatu ini sangat mahal saat diluncurkan. Saya tidak melihat mengapa hal ini menjadi masalah besar untuk terus mendukung aplikasinya. Itu tidak berarti mereka harus menyediakan tim pengembang. …

Semoga aplikasinya tidak menghilang jika Anda sudah menginstalnya. Saya suka menggunakan aplikasi untuk melihat berapa banyak baterai yang tersisa, atau hanya iseng dengan LED.”

Taizan dari Reddit mengatakan perusahaan seperti Nike seharusnya “menawarkan alternatif atau memberikan hal-hal ke domain publik ketika mereka melakukan hal-hal seperti ini,” menambahkan: “Keberlanjutan juga melibatkan pemeliharaan produk masa lalu, digital atau tidak.”

“Saya Keluar. Menyebalkan mereka.”

Beberapa mungkin tidak terkejut bahwa upaya Nike untuk memasarkan sepatu dari film Back to the Future Part II ini mengalami kebuntuan. Nike, misalnya, juga menghentikan NikeConnect, aplikasinya untuk jersey NBA seharga $200 yang diumumkan pada tahun 2017 yang mengubah pemakainya menjadi emas pemasaran.

Pemakai sepatu kasual mungkin mengabaikan fitur-fitur mencolok Adapt BB, tetapi sepatu tersebut memiliki kelemahan inheren yang dapat membuat penggemar sepatu frustrasi juga. Misalnya, tidak butuh waktu lama bagi pembaruan perangkat lunak yang direkomendasikan untuk merusak sepatu, termasuk membuat mereka tidak dapat dipakai bagi siapa pun yang ingin mengencangkan tali. (Saat itu, Nike mengatakan masalah tersebut memengaruhi sejumlah kecil pemilik.) Kurangnya pengalaman teknologi Nike memainkan peran, karena pengujian perusahaan tersebut dilaporkan tidak sepenuhnya mempertimbangkan semua model ponsel yang digunakan dan kemampuan Bluetooth mereka yang berbeda-beda.

MEMBACA  Gunakan 5 pengaturan kamera ini pada ponsel Android Anda untuk foto yang lebih baik.