Mengintai Beavers dari Luar Angkasa Bisa Membantu Menyelamatkan California

Sejak empat abad yang lalu, menjadi seekor beaver adalah hal yang baik. Dulu mereka sering diburu untuk bulunya dan dianggap sebagai hama, tetapi sekarang para ilmuwan memuji mereka sebagai penyelamat ekologi. Kolam dan rawa-rawa yang mereka bangun menyimpan air selama kekeringan, menyaring polutan, memberikan habitat bagi spesies yang terancam punah, dan melawan kebakaran hutan. Di California, Castor canadensis sangat berharga sehingga negara bagian tersebut baru-baru ini mengalokasikan jutaan dolar untuk restorasinya.

Meskipun manfaat beaver tidak dapat disangkal, pengetahuan kita masih memiliki banyak kekurangan. Kita tidak tahu berapa banyak beaver yang ada, atau arah perkembangan populasi mereka, atau anak sungai mana yang paling membutuhkan bantuan dari beaver. Beberapa negara bagian jarang melakukan survei secara sistematis terhadap mereka; selain itu, banyak kolam beaver tersembunyi di sungai-sungai terpencil yang jauh dari permukiman manusia, sehingga sulit untuk dihitung. “Masih banyak hal yang tidak kita pahami tentang beaver, sebagian karena kita tidak memiliki dasar tentang di mana mereka berada,” kata Emily Fairfax, seorang peneliti beaver di University of Minnesota.

Namun, hal itu mulai berubah. Selama beberapa tahun terakhir, sekelompok ilmuwan beaver dan insinyur Google telah mengajari sebuah algoritma untuk mengenali infrastruktur beaver pada gambar satelit. Ciptaan mereka berpotensi mengubah pemahaman kita tentang para insinyur berekor dayung ini dan membantu negara-negara bagian yang terkena stres iklim, seperti California, dalam memulihkan populasi beaver. Meskipun model ini belum dipublikasikan, para peneliti sudah sangat antusias dengan potensinya. “Segala upaya kami di negara bagian harus memanfaatkan alat pemetaan yang kuat ini,” kata Kristen Wilson, ilmuwan hutan utama di organisasi konservasi Nature Conservancy. “Ini benar-benar menggembirakan.”

MEMBACA  Pemain dari Bojonegoro Ini Berkomitmen untuk Memberikan yang Terbaik untuk Persis Solo

Model pemetaan beaver adalah gagasan Eddie Corwin, mantan anggota kelompok keberlanjutan real estat Google. Sekitar tahun 2018, Corwin mulai memikirkan bagaimana perusahaan tempatnya bekerja dapat menjadi penjaga air yang lebih baik, terutama untuk banyak sungai pesisir yang mengalir di sekitar kantor Google di daerah Teluk. Dalam penelitiannya, Corwin membaca buku Water: A Natural History, yang ditulis oleh seorang penulis bernama Alice Outwater. Salah satu babnya membahas tentang beaver, yang rawa-rawa melimpahnya, menurut Outwater, “dapat menyimpan jutaan galon air” dan “mengurangi banjir dan erosi di hilir.” Corwin, yang terpikat, mulai membaca buku dan artikel lain tentang beaver, dan segera mulai menjelaskan temannya, Dan Ackerstein, seorang konsultan keberlanjutan yang bekerja dengan Google. “Kami berdua jatuh cinta dengan beaver,” kata Corwin.

Obsesi Corwin terhadap beaver diterima dengan baik oleh budaya perusahaan. Karyawan Google terkenal diberi kebebasan untuk mengabdikan waktu mereka pada proyek-proyek yang mereka cintai, kebijakan yang telah menghasilkan Gmail; Corwin memutuskan bahwa kecintaannya adalah beaver. Tetapi bagaimana cara terbaik untuk membantu arsitek ber gigi tanduk ini? Corwin tahu bahwa infrastruktur beaver – tanggul mereka yang berkelok-kelok, kolam mereka yang luas, dan kanal-kanal laba-laba mereka – seringkali sangat spektakuler sehingga dapat terlihat dari luar angkasa. Pada tahun 2010, seorang peneliti Kanada menemukan tanggul beaver terpanjang di dunia, sebuah benteng kayu dan lumpur yang membentang lebih dari setengah mil di sebuah taman di Alberta, dengan memeriksa Google Earth. Corwin dan Ackerstein mulai berpikir apakah mereka dapat berkontribusi pada penelitian beaver dengan melatih algoritma pembelajaran mesin untuk secara otomatis mendeteksi tanggul dan kolam beaver pada gambar satelit – bukan satu per satu, tetapi ribuan sekaligus, di seluruh permukaan sebuah negara bagian.

MEMBACA  Penemuan Pabrik Narkoba Jaringan Internasional di Malang, Bahan Baku Diimpor dari ChinaPenemuan Pabrik Narkotika Jaringan Internasional di Malang, Bahan Baku Diimpor dari China

Setelah mendiskusikan konsep ini dengan insinyur dan programmer Google, Corwin dan Ackerstein memutuskan bahwa hal itu memungkinkan secara teknis. Mereka kemudian menghubungi Fairfax, yang terkenal karena penelitian pentingnya pada tahun 2020 yang menunjukkan bahwa kolam beaver menyediakan tempat perlindungan yang lembab dan tahan api di mana spesies lain dapat berteduh selama kebakaran hutan. Dalam beberapa kasus, Fairfax menemukan bahwa rawa-rawa beaver bahkan dapat menghentikan kobaran api. Hewan-hewan ini begitu terampil dalam memadamkan api sehingga dia bahkan secara setengah bercanda mengusulkan agar Layanan Hutan Amerika Serikat mengganti maskot mamalia mereka – selamat tinggal, Smoky Bear, dan hai, Smoky Beaver.