Media Denmark Mengancam Akan Menuntut OpenAI

Dalam pertempuran terbaru antara AI dan media, surat kabar utama Denmark dan stasiun TV mengancam akan menggugat OpenAI kecuali perusahaan tersebut memberi kompensasi kepada pers negara tersebut karena diduga menggunakan konten mereka untuk melatih model-modelnya.

“Kami menginginkan imbalan atas karya kami yang telah mereka gunakan untuk melatih model mereka,” kata Karen Rønde, CEO Organisasi Manajemen Kolektif Penerbitan Pers Denmark (DPCMO), yang mewakili 99 persen media Denmark, termasuk penyiar negara DR dan TV 2. Rønde mengatakan DPCMO berencana untuk menggugat jika tidak tercapai kesepakatan dalam setahun.

AI telah menciptakan front baru dalam hukum hak cipta setelah serangkaian gugatan menyebutkan bahwa OpenAI, yang didukung oleh Microsoft, mengumpulkan data dari situs web perusahaan berita tanpa izin untuk melatih model AI-nya. Tak lama setelah gugatan tersebut, OpenAI mengadakan sejumlah kesepakatan lisensi dengan penerbit-penerbit besar, memungkinkan perusahaan tersebut melatih iterasi ChatGPT di masa depan dengan konten mereka. Ketentuan keuangan untuk kesepakatan tersebut tidak diungkapkan.

Saat ini, media Denmark mencoba memaksa OpenAI untuk bernegosiasi dengan mereka sebagai kolektif, taktik yang tidak lazim yang bisa menjadi model bagi negara-negara kecil lainnya jika berhasil. Sejauh ini, OpenAI telah mengadakan kesepakatan dengan penerbit-penerbit secara individu dan telah mengumumkan kemitraan konten dengan Financial Times dan Atlantic, serta konglomerat media Jerman Axel Springer, surat kabar Prancis Le Monde, dan grup Spanyol Prisa.

Setelah bertemu dengan OpenAI secara online dan tatap muka awal tahun ini, Rønde mengatakan dia dibiarkan dengan kesan bahwa Denmark bukanlah prioritas utama. “Telah jelas bahwa fokusnya adalah kesepakatan di Jerman dan kesepakatan di Prancis dan kesepakatan di Spanyol dan tentu saja, yang di Amerika,” katanya. “Ada begitu banyak pencipta konten di semua wilayah lain dan sekarang mereka dibiarkan tanpa apa pun.”

MEMBACA  Gareth Edwards Mengorbankan Segalanya untuk Menjadi Sutradara Berikutnya di Dunia Jurassic

Rønde telah mengirim surat kepada pengacara OpenAI di firma Belanda Brinkhof yang memberitahu mereka tentang hukum hak cipta Denmark, dan mengatakan dia sedang menunggu tanggapan. Dia berasumsi OpenAI telah menggunakan konten dari situs web pers Denmark karena perusahaan itu tidak memberitahunya sebaliknya, katanya. Baik OpenAI maupun Brinkhof tidak menjawab permintaan komentar dari WIRED.

Bagi Rønde, waktu sangat berharga. Dia ingin mencapai kesepakatan dengan OpenAI dan juga Gemini Google dalam setahun mendatang, sebelum penggunaan chatbot AI dan tinjauan mesin pencari lebih jauh merendahkan situs web penerbit. “Mungkin saat itu [akan] terlambat, dan nilai konten penerbit pers akan—dalam satu atau dua atau tiga tahun—terlalu rendah,” katanya. “Jika kita tidak dapat masuk ke dalam perjanjian kemitraan dalam jangka waktu yang cukup singkat, maka kita perlu menegakkan hak-hak kita.”

DPCMO didirikan pada tahun 2021 untuk membantu media Denmark bernegosiasi dengan Big Tech. “Kami perlu bersatu, jika tidak kita khawatir Denmark akan terlalu kecil untuk diprioritaskan dalam diskusi dengan Big Tech,” kata Rønde.

Tahun lalu, kelompok tersebut berhasil mengamankan perjanjian lisensi preliminer dengan Bing Microsoft dan Google untuk menampilkan konten penerbit Denmark di mesin pencari perusahaan tersebut. Meskipun perjanjian tersebut menetapkan bahwa penerbit harus diberi kompensasi oleh kedua perusahaan tersebut, kesepakatan tersebut tidak menentukan seberapa banyak.