Masih Menggunakan Windows 10? Microsoft Akan Membebankan Ratusan Dollar untuk Pembaruan Keamanan

Foto: Beata Zawrzel/NurPhoto (Getty Images)

Kami telah mengetahui sejak lama bahwa Microsoft akan menghentikan dukungan untuk Windows 10 pada tanggal 14 Oktober 2025. Namun, pada hari Selasa, Microsoft mengumumkan berapa biaya yang akan dikenakan kepada organisasi komersial untuk terus menerima pembaruan keamanan untuk sistem operasi lama mereka, yang pertama kali dilaporkan oleh The Verge.

Peringatan! Microsoft Ingin ChatGPT Mengendalikan Robot Selanjutnya

Microsoft akan mengenakan biaya sebesar $61, per perangkat, untuk tahun pertama pembaruan keamanan, sesuai dengan pos blog yang diterbitkan pada hari Selasa. Setiap tahun setelahnya, harga akan berlipat ganda. Tahun kedua akan biaya $122, tahun ketiga akan menjadi $244, dan tahun keempat akan menjadi $488, dan seterusnya. Hal ini bisa berakhir dengan biaya yang besar bagi Anda untuk terus menggunakan Windows 10 dengan aman.

Microsoft memperbarui blog pada hari Rabu untuk mencatat bahwa hal ini hanya berlaku untuk organisasi. Konsumen akan memiliki rencana harga yang berbeda yang akan dirilis pada waktu yang akan datang.

Pembaruan Keamanan Tambahan ini biasanya hanya ditawarkan kepada organisasi yang menggunakan sistem operasi Windows lama, tetapi segera akan ditawarkan kepada konsumen untuk pertama kalinya. Microsoft memperluas program langganan ini karena banyak orang masih menggunakan Windows 10. Menurut Statcounter, hampir 70% pengguna Windows masih menggunakan Windows 10.

Salah satu alasan dari hal ini adalah bahwa jutaan komputer lama tidak bisa menjalankan Windows 11. Microsoft mencantumkan semua persyaratan sistem yang diperlukan untuk mendukung sistem operasi terbarunya. Misalnya, sistem Anda harus memiliki setidaknya 4 GB RAM dan 64 GB penyimpanan untuk meng-upgrade ke Windows 11. Hal ini meningkat dari persyaratan Windows 10 sebelumnya yaitu 1GB RAM dan 16GB penyimpanan.

MEMBACA  45+ Penawaran Teknologi Terbaik Menghadapi Hari Presiden Amazon

Hasil yang mungkin dari hal ini adalah bahwa jutaan orang akan dipaksa untuk membeli laptop dan komputer baru. Setelah beberapa tahun, itu akan menjadi opsi yang lebih murah dibandingkan dengan membayar ratusan dolar, atau bahkan ribuan dolar, untuk pembaruan keamanan yang terus berlanjut.

Hal ini juga menimbulkan pertanyaan tentang apa yang akan dilakukan Microsoft ketika Windows 12 diluncurkan. Ada desas-desus bahwa sistem operasi Windows berikutnya bisa hadir secepat Juni 2024, dan hampir pasti akan penuh dengan kemampuan kecerdasan buatan. Hal ini berarti persyaratan perangkat keras yang lebih berat, dan pengguna Windows 11 bisa ditinggalkan, sama seperti pengguna Windows 10 sekarang.